Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

My first crush -celebrity

Deja vu yah...kan tema ini uda pernah sebelumnya?
Ini temanya niwow! Sama banget ama temanya amel. Jangan2 mereka bersaudara, atau kembar atau ....
Eniwei, first crush yg ini dipersempit hanya untuk selebriti. Yah, padahal saya juga uda nulis ini di postingan sebelumnya.

Markus Michael Patrick Feehily
pic is taken from here

Ini seleb cowok yang bikin hati bahagia, berbunga-bunga, berdendang ria. Yes, dia salah seorang personel grup band Westlife yang heeits itu. Kenapa saya suka? 
  1. Gendut. Pas pertama keluar video klipnya, selain lagunya yang enak, saya langsung menangkap kejanggalan. Perut buncit Mark. Tapi entah kenapa justru itu yang bikin dia terlihat cute buat saya. Perut endutnya kayak bilang "cubit aku..cubit akyuuuh"
  2. Ganteng dan pemalu. Setuju kan ya kalo die ganteng??? Apalagi pas senyum gitu...iiiiii tsaceeeup! Trus pas wawancara, dia paling pemalu gitu. Benar2 sehat menggemaskaaaan.
  3. Suaranya paling enak. Dia selalu kebagian nada-nada tinggi...
  4. Bule, saya ga punya seleb lokal yang keren untuk digilai...wkwkwkwkwk

Jaman westlife hits dulu, saya punya partner sebangku di sekolah. Namanya dita. Kami kompakan ngefans sama westlife dan si Mark. Kami selalu ngobrolin apapun tentang Mark, pasang poster Mark di dinding kamar, dan nyanyi-nyanyi bareng gitu. Suatu hari kami rekreasi kelas ke jogja, duduk sebangku (di bus), trus entah ngomongin tentang Mark bagian mana, kami berantem. Diem2an berhari-hari, pecah kongsi.

Kalo dipikir2 kenapa juga ya sampe segitunya. Si Mark juga ga aware, kagak ngerti juga bbahasa Indonesia. ..siapa sih kita ini? Pacar bukan, emaknya juga bukan. Itu yang saya pikirkan seminggu kemudian. Akhirnya saya yg minta maaf duluan. Hahahaha. Masa alay jaman dulu ama sekarang beda banget ya. *kayaknya tulisan saya ga ad a alurnya nih...maap


Curhatan yang tak dianggap

Pas lagi bengong, beneran bengong ga mikir apa-apa, tiba-tiba hape saya bunyi. Cuma kring 2 detik berarti ada email masuk. Karena lagi ga ngapa2in jadinya saya buka juga email masuk itu.

Ternyata dari teman lama yang nun jauh di belahan dunia antah berantah. Tumben, itu satu kata yang terlintas di batin saya. Isi emailnya cuma dua kalimat, nanya kabar.

Cepat saya simpulkan, dia sedang butuh teman. Saya pun membalas tapi tentu dengan sedikit menahan diri untuk ga terlalu kepo seperti "eh kamu lagi ada masalah yaa...hayoo ngaku aja..hayooo". Well meskipun niat saya untuk melakukan itu sangat besar hehehe

Setelah beberapa kali saling membalas, masih via email lho bukan fasilitas chat, akhirnya usaha saya berhasil juga. Teman saya ini, sebut saja jarwo, ternyata mau curhat. *yaelaah dari tadi kek*

Sebagai teman yang (berusaha) baik, saya bersedia untuk menampung segala curhatannya. Tapi ..eh..kok masalah rumah tangga...waduh. saya dilema, antara gatel pengen nanggepin ala2 saya, sama nanggepin normatif kayak di kolom psikolog. Secara, teman saya ini kan laki-laki ya, mosok saya ngasih solusi ala perempuan... -_____-

Kendala lain, saya ngerasa masih sangat hijau dalam dunia rumah tangga. Ingat! Umur pernikahan saya masih 1 semester alias 6 bulan, masa iya uda pinter yak?! Akhirnya saya milih diem, ga ngebales lagi. Saya ngerasa bersalah, berasa ninggal korban perang di tengah hutan sementara saya melesat jauh di atas kuda *apa siiih

Oke postingan ini sampah banget, tapi harus gmn dong saya? Dilema mendalam .... lagian, temen saya itu random banget yak nyari temen curhatnya? Uda tau saya masih baru, uda dimintain solusi. Parah. Eh..kok makin durjana sih. Auk ah gelap.

Peristiwa Nyebelin tahun ini

Oke, saya uda ga sabar nulisin ini.

Jadi kemarin satu subbagian di kantor saya mengadakan rapat yang membahas iklan. Iklan kan ada ilmunya ya, jadi kita ngundang narasumber dari UI, knowledge sharing. Nah, kegiatannya ini dijadwalin berlangsung selama 3 jam. Break 30 menit buat shalat maghrib dan makan malam.

Sayangnya, narasumber kami ga bisa stay 3 jam penuh. Makanya, saya dan 2 orang teman lainnya bela-belain melewatkan makan malam yang lezat demi meraup ilmu sebanyak-banyaknya dari narsum. Nah, kita sebut saja dia wahid (LOL), temen beda divisi yang nyentrik ini sepanjang rapat cuma diem aja, sesekali manggut-manggut. Intinya dia pasif aja sih.

Di ujung rapat, ketika rapat uda mau diakhiri oleh pak bos tiba-tiba si wahid ini mengajukan pertanyaan. Yaa kami pikir satu pertanyaan si oke. Tapi tanpa diduga, pak narasumbernya malah ngasih penjelasan panjang lebar. Sementara, di salah satu sudut ruang rapat, saya dan dua orang teman lainnya uda kasak kusuk. Perut kami uda berontak, lapar maksimal. Ampe bunyi malah (lirik jejes). Ga lama kemudian, si wahid melempar pertanyaan lagi .... dan karena ntu pertanyaan menandakan bahwa si penanya ga mudheng2, maka narsum kembali menjelaskan panjang lebar. Lebih panjang malah dari sebelumnya.

Dengan muka compang camping, jilbab kusut, mulut merengut, kami bertiga berusaha bersabar dan menanti keajaiban dari Tuhan agar tiba-tiba si Wahid ini kena petir trus pingsan trus berhenti nanya-nanya lagi. Woooy, laper wooooy .....

Dan akhirnya, setelah 30 menit molor dari kalimat penutupan pak bos tadi, si Wahid nanya lagi!!!!! Wooot??!!! Padahal pak bos uda mau matiin kompi, peserta rapat yang lain uda beberes, dan kami bertiga uda pegang linggis (oke abaikan yang terakhir, terlalu fiktif), si Wahid ga sensitif juga! Akhirnya saya percaya bahwa perut yang lapar bisa memicu perang. Kalo aja saya ga sayang sama smartphone saya yang buluk ini, pasti tu muka uda saya lempar dengan suka rela. Salah seorang teman (yang perutnya bunyi nyaring tadi) berinisiatif untuk kirim pesan singkat ke pak bos, minta supaya rapatnya cepet ditutup karena kita semua kelaperan (ini juga membuktikan kebenaran teori yang menyebutkan bahwa manusia akan mengeluarkan inisiatif dan kemampuan maksimalnya saat kepepet).

Thanks God, bos sealiran ama kita atau mungkin ga tega liat kita yang uda tinggal dua menit lagi pingsan. Rapat ditutup. Cerita lanjutannya uda tau kan? kami makan kayak uda dua hari ga kenal makanan. Laper akut. 

Semoga lain kali si Wahid ga masuk list undangan rapat kami. Blacklist banget deh. 

Deja vu

Saya berani jamin, ini adalah tema yang paling bikin anggota arisan mikir banget. Admin arisan aja sampe ngamuk-ngamuk dan mempertanyakan visi dan misi di balik tema ini, Deja vu. Yak, ini adalah tema persembahan saya. Latar belakang pemilihan tema, visi dan misi, serta tujuannya semuanya jawabannya satu: GA TAU wkwkwkwkwk (dilempar kamus sama jejes).

Saya ga perlu menjabarkan, mendefinisikan arti deja vu yaa, kan uda pada tau. Manusia gaul sedunia pasti taulah arti deja vu. Jadi langsung aja saya ceritakan pengalaman deja vu saya *mikir

Ini terjadi beberapa hari terakhir, di dunia kerja saya. Jadi saya dapet tugas bikin berita yang sumber datanya dari pidato bos. Pas saya dengerin (untuk berita pertama), saya uda bikin list tentang poin-poin yang disampein bos. Tapi, ini pe er banget, soalnya semua poin itu uda pernah dibikin beritanya. tapi untunglah ada celah yang sedikit berbeda, jadi selamatlah nasib saya.

The next day, kali ini saya ngedengerin sendiri si bos pidato. Bertempat di ballroom hotel bintang lima, dengan khusyuk dan mahsyuk saya mendengarkan. Muka saya pasti serius banget waktu itu, sayang ga ada paparazi yang fotoin *hmmph. Apa yang terjadi kemudian adalah muka saya yang berubah menjadi cengo" karena sumpah demi mas Gale yang cute (karakter di film Hunger Games), pidatonya sama persis kayak yang saya dengerin kemarinnya. Dan saya merasakan deja vu ..... 

Tapi itu ga lama, karena seketika deja vu saya berhenti akibat penampakan bule yang agak cute juga hahahahaha distracted banget yak. Itu pengalaman saya yang masih baru aja terjadi, seringnya saya ngalamin deja vu pas di kereta api sih. Ga tau kenapa.

Sekian. 

First Crush

Ini tema blog minggu ini. Sepakat kalo semua anggota pada rada gimanaa gitu sama ni tema *lirik amel dengan tatapan durjana. Tapi yasudlah, mari kita selesaikan sekarang juga...

Usia saya mungkin masih-masih sangaaaaaaaat muda pas pertama kali suka sama lawan jenis (pesen Amel harus manusia ni objeknya). Kayaknya pas umur 4,5 tahun deh, iya itu pas saya sekolah TK. Cinlok sama pasangan karnaval...eaaa...Cih!

Namanya Rama Zakir. Usia, ya sama kali ya ama saya, wong kita satu kelas, satu angkatan, satu sekolah. Anaknya baik, pemalu, suaranya serak-serak basah, giginya gingsul, kalo senyum ato ketawa tu keliatan maniiiis banget semanis gulali. 

Alkisah, di desa saya setiap Agustus selalu ada karnaval. Semua sekolah pasti berpartisipasi , tak terkecuali TK saya. Nah, TK saya berpartisipasi dengan pawai pahlawan nasional, saya kebagian jadi RA Kartini. Tapi pas hari H saya kabur, menolak keras dipakein konde dan kain panjang! Tapi jangan sedih, rangkaian acara Agustusan bukan cuma karnaval, jadi ada persembahan berupa kesenian yang digelar di kecamatan pas malam penyerahan hadiah bagi para pemenang. Nah, sekolah saya ngeluarin tari dansa (nari ala barat, pake baju princess dan taxedo, berpasang-pasangan, sebutannya begitu sih), sama deklamasi (baca puisi). Karena saya termasuk salah satu anak TK yang hits (baca nakal) jadi saya ditunjuk untuk dua persembahan tadi. 

Kebetulan partner dansa saya adalah si Rama ini. Sebelumnya saya ga pernah perhatiin tu bocah. Secara saya cuek dan suka sibuk ngrebut mainan yang saya pingini dari temen2 yang lain yaa (iya, kedurjanaan memang sudah ada dari balita). Di gerakan dansa, ada part dimana saya dan Rama harus berpegangan tangan, berputar habis itu Rama harus merangkul pundak saya (pake satu tangan ya, tangan yg lain gandengan sama tangan saya) sampe turun pentas. Nah, momen2 itu kayaknya yang bikin deg-degan. kan latihannya ga satu kali ya, trus si Rama juga terlihat tersipu-sipu gitu. Hihihihi

Singkat kata singkat cerita, sejak saat itu saya dan Rama diledekin mulu sama temen-temen. Bahkan ketika kita SD dan satu sekolah lagi, semua temen secara sepihak mendeklarasikan saya pacaran sama Rama. Di dinding sekolah banyak tulisan FITA dan RAMA dibingkai gambar love. Yaelaaah, emang saya suka??? Suka juga sih lama-lama...HAHAHAHAHAHA. Rama yang pemalu, si hitam manis yang matanya terlihat selalu mengagumi tingkah polah saya (dia pernah bilang itu pas SMA), resmi menjadi cinta monyet saya meskipun kita ga pernah bilang ÿuk kita pacaran". Ketika SMP kita pisah sekolah, pun SMA. Jadi saya ketemu lagi sama Rama pas SMA, itupun ga sengaja. ngobrol sesekali trus ziiiing....ilang lagi dia. 

Pas SMP saya ketemu sama anak laki-laki yang 360 derajat and 100 persen beda sama Rama. Tengil, suka bikin onar, tapi tinggi, pinter main basket, pinter mainin gitar dan gamelan, agak norak yang ternyata sekarang jadi suami saya (uhuk, biar kalo baca tulisan ini dia ga ngambek). 

Jadi saudara-saudara, Rama Zakir adalah cinta pertama saya, tapi pacar pertama saya bukan dia. Pacar pertama saya adalah teman SMP yang saya benci mati-matian waktu itu gara-gara tengilnya ga keruan. Dan ternyata pacar pertama saya itulah yang sekaligus menjadi pacar terakhir (baca:suami) saya. Uda jauh-jauh merantau ke Jember, Jogja, dan Jakarta, ketemunya ternyata sama pacar pertama, yaudah deh dikawinin aja wkwkwkwkwkwk *peace suamiku :p 

*tetiba mules


 

Childhood Heroes

Ngomongin masa kecil itu ga akan ada habisnya, karena menurut saya masa kecil saya cukup seru karenna saya lahir di desa, belum teracuni aneka teknologi macam-macam, social life saya bisa dibilang menyenangkan sekali.

Sebagai boca ndeso, tentu ketika ada film anak-anak bertema pahlawan/super hero yang cuma tayang tiap hari minggu pagi di sebuah televisi swasta-harus pake parabola ya biar bisa nangkep signalnya kala itu-merupakan hal yang luar biasa. Terpengaruh banget si iya, imaginasi bocah ndeso yang sehari-harinya main di sawah, kali sama lapangan bola bisa liar kemana-mana. Beberapa pahlawan yang cukup membuat saya sempat bercita-cita ketemu atau setidaknya menjadi seperti mereka adalah:

1. Superboy (bukan superman)
Jadi, di TVRI dulu sempat ditayangkan serial Superboy, masa muda superman. Tokoh ini begitu sempurna di mata saya, ganteng, perutnya kotak-kotak, dan yang paling penting bisa terbang. Saya sering mencoba mempraktekkan gaya terbang superboy pas loncat di kali (mau berenang), atau lari-larian di bawah rinai hujan kejar-kejaran sama bocah-bocah ndeso lainnya. Pengaruh jeleknya, saya pernah berharap saya menjadi laki-laki biar kayak superboy, tapi untunglah harapan itu ga terkabul. Harap maklum, bocah lugu ndeso mana bisa mikir waras coba hahahahaha

2. Sailormoon
Sekali lagi, pas saya kecil, tak banyak film kartun yang bisa saya tonton. seingat saya, porsi nonton kartun cuma minggu pagi. Selebihnya, ya saya main outdoor sama teman-teman. Sailormoon agak menyelamatkan saya dari cita-cita jadi Superboy. Penampakan sailormoon yang girly, cerewet, cantik dan baik hati ini berhasil membuat saya berlama-lama nonton. Dua sih sailor yang saya suka, Sailormoon sama sailor mars. Kalo yang Sailormars saya suka judesnya, ga menye-menye gitu. Outfitnya yang warna merah itu terkesan oke banget. Garang. Pengaruh cerita sailor ini, selain agak meluruskan niat saya dari menjadi superboy, saya juga jadi suka berusaha menggambar para sailor. Yaah meskipun hasilnya mengenaskan, ga ada mirip-miripnya tapi setidaknya ada pengaruh positif membakar kreatifitas daripada berantem mulu ama cowok. ya kan?? hehehehe

3. Satria Baja Hitam
Nah, mas Kotaro Minanami ini daya tariknya di motornya *lhoh? Iya, serius, fokus saya cuma sama si belalang tempurnya aja, oiya lagunya juga suka. Kenapa belalang tempur?? hmmm...mungkin karena dia bisa jalan sendiri pas dipanggil. hehehehe

Itu aja si pahlawan super yang sempat mempengaruhi saya di masa kecil. O iya satu lagi, ini yang dalam negeri, Wiro Sableng dengan Kapak Maut Naga Geni 212, Murid dari Sinto Gendheng hahahaha. Yang hits banget adalah tato "212"di dadanya si Wiro Sableng. Apa jadinya coba kalo si Wiro punya bulu dada macam bang haji, beugh bakal ga keliatan tatonya, atau jangan-jangan 212-nya dibikin dari bentukan bulu dada yang dicukur??wkwkwkwkwk. Thanks to Wiro Sableng, karena mungkin gegara ni sinetron, saya jadi pengen bisa silat :D :D 

Beklah, sekian nostalgilanya.... ^^a

The saddest movie

Ga ada film yang membekas sampe sekarang di benak saya selain film Oshin. Sebenarnya ini drama serial si, di Jepang ditayangin tahun 1983-1984 (saya belom lahir ya pas premiernya). Saya lupa tahun berapa film ini ditayangkan di Indonesia, yang jelas Cuma TVRI yang muter ni serial. Lagu pembukanya yang mendayu-dayu pilu itu aja masih saya ingat. Sedih banget.

Jadi film ini menceritakan perjuangan seorang anak perempuan Jepang pada masa sulitnya. Alih-alih pergi ke sekolah, Oshin kecil (7 tahun) harus/terpaksa bekerja demi kelangsungan hidupnya dan keluarganya. Dengan menjadi baby sitter, Oshin mengalami berbagai macam cobaan yang berat.

Adegan yang selalu saya ingat adalah ketika oshin mengambil air di sumur di musim salju. Badannya yang kurus dan terlalu kecil itu harus mengeluarkan tenaga ekstra untuk menarik tali. Meskipun pada akhirnya Oshin menjadi wanita pengusaha waralaba yang sukses, tapi drama panjang ini punya pesan moral yang sangat dalam-menurut saya. Bahwa dengan bekerja keras, ga peduli perempuan atau laki-laki, maka kesuksesan akan diraih suatu hari nanti. Bahwa untuk meraih sukses, seseorang harus bermental baja dalam menghadapi segala halangan. 

pic is taken from here

Reuni

Reuni, ajang berkumpulnya sekelompok orang setelah terpisah dalam kurun waktu tertentu. Biasanya bahasan reuni isinya reunian jaman sekolah. Tapi, karena terakhir reuni sekolahan yang saya ikuti adalah tahun 2010 (kalo ga salah) dan saya ga punya selembarpun dokumentasi jadinya saya bahas reunian yang lain: musik, grup musik.

Dulu, (sampe sekarang sih) ada beberapa band musik yang jadi favorit saya. Tapi sayangnya rata-rata uda pada bubar, vacum (tulisannya gitu ga sih) atau ga jelas entah kemana. Nah, kalau ada ajang reuni grup band, beberapa dari yang pengen banget saya tonton kereuniannya adalah:

1. Westlife
Ini hits banget. Boyband jaman SMP-SMA saya. Dulu, saya bela-belain ga jajan 2,5 minggu demi beli kasetnya. Iya, jaman itu masih pakai pita kaset, yang kalau diputer berulang-ulang bakal keriting hihihi. Saya juga berhasil mempengaruhi teman sebangku saya untuk ikutan menggilai boyband ini. Kita berdua sama-sama suka si Mark, karena mukanya yang paling imut dan perutnya yang gendut. Meskipun kami harus sedikit kecewa karena belakangan dia mengaku gay. 

2. Backstreet boys
Saya tau apa yang ada dalam pikiran anda sekalian. Ini so 90's yaa... tapi emang itu jaman saya sekolah dulu kok, dan lagunya memang enak-enak bingit. Kegemaran saya sama grup ini diawali dengan ketidaksengajaan. Saya rasa takdir memang mempertemukan kami. Ceritanya, saya ke toko kaset dengan niat mau beli boyzone. Tapi tak dinyana, stoknya habis. Kemudian mas-mas penjaga tokonya nawarin kasetnya backstreet boys yang album Bakcstreet Back, awalnya saya ga tertarik tapi daripada pulang dengan tangan kosong akhirnya saya beli juga itu kaset. Pas muter di rumah, side A side B, semua lagunya saya sukaaaak!! Setelahnya saya selalu beli albumnya, Millenium, Black and Blue, album-album setelahnya saya donlot aja di internet hahahaha

3. NSYNC
Yaelah, ini semua memang jadul. Tapi emang top markotop kok. high quality. Saya suka lagu-lagu NSYNC karena mereka tu penuh energi ngedance nya....trus video klip nya tu keren-keren, bonus mukanya pada cakep hihihi

4. Dewa 19
Ini Band asli Jawa Timur (bangga), super duper keren. Tapi kalo boleh milih formasi, saya lebih suka formasi versi awal-awal, yang masih ada Ari Lasso dan Wong Aksan. Album Dewa 19 (1992) sampai Pandawa Lima (1997) adalah album-album yang saya suka. Meskipun album setelahnya Bintang Lima (2000) ga bisa dikatakan jelek juga sih, tapi menurut saya album-album sebelum tahun 2000 itu lebih puitis dan ga mainstream gitu a.k.a cerdas. 

5. Sheila on 7
Baru bulan kemarin saya denger di radio Gen FM, perjalanan So7, bagaimana ndesonya mereka, bagaimana band ini sukses dan terjungkal karena konflik internal. Mengesampingkan itu semua, saya tetap mengagumi lagu-lagu mereka yang everlasting. Kalo denger lagu mereka berasa balik ke jaman SMP. Nostalgia bangeets.

6. Mocca dan ABThree
*uda capek ngetik, jadi digabung aja. Mocca, ini gokil parah, anti mainstream ... bahkan awal dengerin saya kira ini band dari luar. Pas liat video klipnya, lha mukanya endonesa banget...hahahahaha. Sayang banget band ini bubar gegera vocalisnya kewong sama bule. padahal band nya uda mendunia. ABThree, saya kagum sama harmonisasi suara mereka bertiga, lebih suka formasi Widi-Nola-Lusi sih. Saya ngikutin perjalanan mereka mulai dari kompetisi Asia Bagus dulu, terheran-heran dengan kekompakan suara mereka, pokoknya bagus. 

Jadi itulah beberapa band jadul yang saya harapkan banget mereunikan diri. Eh kemarin Dewa 19 uda reuni ding di kawinannya Raffi Nagita di Bali. Dan percayalah, itu keren abiss. Semoga ada promotor yang terinspirasi bikin reunian boyband dan girlband era 90-an. Biar band-band menye2 jaman sekarang ni bisa agak berkualitas dikit, hehehe

godher dher dher

Camilan di kantor yang menyegarkan dan mengenyangkan ini saya pilih sebagai yang paling paporit. Kenapa? Harganya murah, teksturnya lembut sama low sugar juga (tulisan di kemasannya si begitu).

Mau dimakan pagi, siang atau sore godher atau puding ttetap enak banget di lidah saya. Ada satu brand yg saya suka, dia punya hanya 2 rasa aja yaitu mangga dan jambu. Dua duanya enak bingit. Kadang saya bela-belain nyari sendiri di kantin gedung sebelah kalo lagi pingin2nya.  Habisnya enak banget dan segeeerrr....

Camilan yang lain si ga kalah enak seperti coklat,kripik atau oleh2 dari yg habis tugas di luar kota. Tapi sensasi dingin dan segernya itu lho ga ada yg bisa ngalahin godher hahahahaha.....hidup godheeeerrrrrr *bisa ga jess anf iin bilang kata ini dengan fasih???

Books I love the most

Best book you've ever read!


Itu tema selanjutnya

Aduuh, ini sih ga bisa satu atau dua ya...tapi daripada kebanyakan ambil yang paling bikin hati ga sabaran buat baca. Oke, saya akan ambil dua karya dari penulis dalam dan luar negeri.

Dalam Negeri
I love love loveeeee Dee Lestari. Mulai dari Madre, Rectovero, Filosofi Kopi, Perahu Kertas sampai the most fenomenal Supernova!!! Daya imajinasi saya bisa liar kalo baca tulisan-tulisannya Dee. Bahkan kadang-kadang saya lupa bahwa itu cerita dalam novel, jadi agak sulit membedakan realita sama dunia khayal. Garis tipis antara nyata dan imaginasi inilah, menurut saya, yang menjadi kekuatan tulisan Dee. Sekarang, saya sedang menantikan Supernova seri kelima: Gelombang. Seminggu lagi launchingnya, tapi jangan sedih...saya uda PO yaaa...horeeeey.....

Luar Negeri
Ini kebaca banget deh. As I am a Sherlockian, I do adore Sir Arthur Conan Doyle. Yep! Seri Sherlock Holmes, konsultan detektif pertama di dunia!!!! Ga tau ya, karakter kayak Sherly ini ada beneran ga di dunia ini? Ga mungkin si ada laki-laki yang jenius, logis, pinter nyamar, pengamat yang luar biasa teliti dan yang paling keren kemampuan deduksinya yang bikin saya bergumam sendiri, ga terpikirkan gitu bakal kesitu analisisnya. Ada empat novel/kisah Sherlock Holmes: A study in Scarlet, The Sign of the Four, The Hound of the Baskervilles, dan The Valley of Fear. Ada juga 56 cerita pendek dalam lima antologi. 

Salah seorang teman saya yang kuliah di Inggris, tinggalnya pas deket museum Sherlock Holmes. Nah, dengan memelas, saya minta tolong temen saya itu untuk mampir ke museum dan beli beberapa merchandise di sana (segitunya ya). Trus, saya dibeliin dua keping coklat berbentuk seperti Medali dengan emboss muka Sherlock dari samping (sampe sekarang masih ada 1 keping yang belom saya makan, sayang banget soalnya), kaos dengan gambar sherlock juga, sama mug. Benda-benda itu langsung jadi benda kesayangan. Aaaaah....suatu saat nanti pengen ke sana sendiri. Ngeliat dengan mata kepala sendiri kayak apa museum Sherlock....tuh kan jadi ga bisa bedain kenyataan sama fantasi hihihihihi ... 

Well, itu deh buku-buku yang menggugah dunia saya. Bagaimana dengan anda?? :p   



Dibuang Sayang

Banyak sekali benda-benda kecil yang entah kenapa menuh-menuhin kardus. Iya, saya adalah salah seorang tipe penyimpan benda ga penting dan ga bernilai. Awalnya ini ga bermasalah ya ketika saya masih lajang. Bagi saya, setiap benda itu mewakili peristiwa. Menyimpan benda seperti menjadi cara saya untuk menyimpan peristiwa masa lampau, either bitter or sweet yaa .... tapi pas udah nikah, jadi kayak kaget sendiri ngeliat benda-benda tadi. Suami ampe gemes and bingung sendiri, kenapa benda-benda "sampah" itu bisa bertahan lama.

Dari sekian banyak benda-benda itu, saya pilih tiga yang paling ga penting ya.

Tiket bioskop
Sejak kuliah di Yogyakarta, saya jadi hobi nonton film di bioskop. Maklum, di kampung saya bioskopnya dulu di lapangan sepak bola. Nontonnya pun lesehan pake koran bekas. Alih-alih popcorn, camilannya adalah sekantong kacang rebus yang masih mengepul. Nikmat. Hobi ngumpulin tiket bioskop ini kian menjadi ketika mantan pacar saya juga doyan nonton. Somehow selera genre film kita mirip (tp lebih banyak maunya aku sih hihihi), jadi makin numpuk itu tiket. Pas pindahan rumah, ga sengaja saya menemukan tumpukan tiket-tiket itu...bukannya dibuang, malah dirangkai trus ditempelin di kulkas sebagian hahahaha

Tas Plastik (kresek:bhs jawa)
Sebelum go green bergaung seantero dunia, saya sepertinya uda sedikit memulai hidup ramah lingkungan. Ketularan ibu si tepatnya. Jadi, setiap habis belanja di supermarket, ibu selalu melipat rapi tas plastiknya. Selain mengurangi beban alam (krn plastik kan ga terurai ya), ternyata nyimpen tas plastik banyak manfaatnya. Contohnya, tas plastik bisa tersedia sewaktu-waktu dibutuhkan. Ga perlu bingung cari warung atau pembungkus lain. 

Toples 
Kalo yang ini sepertinya agak2 oportunis ya. Saya paling susah ngebuang toples bekas. Sisa makanan tentunya, kayak toples dari kastengel buatan Breadtalk, trus toples dari wafer dll. 

Jadi begitulah, benda-benda yang dibuang sayang versi saya. hehehehehe  

Terima Kasihku Pada PRAMUKA

Karena pada dua tema arisan blogger saya nulisnya belakangan, hari ini diusahakan dikerjain duluan deh. Takut ama Jejes and Iin, mereka berdua udah jadi satpol PP arisan blogger soalnya. *padahal ga ada yang melantik mereka berdua >.<a

Oke, tema kali ini adalah "Aku pernah jadi anak Pramuka!!!" 

Pertama kali ikutan Pramuka adalah pas SD. Di desa saya, ada jambore tingkat kecamatan yang digelar tiap tahun. pastinya bulan Agustus donk. Kegiatan itu diikuti oleh semua sekolah SD, SMP dan SMA sekecamatan. Diadain di sebuah tanah lapang (biasanya lapangan sepak bola desa). Kegiatannya ya pramuka banget, lomba tali temali, morse, simapore, penjelajahan dan acara puncaknya adalah api unggun. Sejak pertama kali ikut, saya langsung suka. Terobsesi menjadi pemimpin di depan. Menurut saya, kala itu, pemimpin itu punya otoritas, punya karakter, bedalah sama anggota. Gaya banget pokoknya. Jadi pas SMP, ekskul yang pertama saya pilih tentu saja Pramuka.

Masa SMP adalah masa yang paling keren buat saya (mulai songong). Bagaimana tidak, saya berhasil ikutan organisasi keren di sekolah, OSIS dan Pramuka. Mereka-mereka yang ikut dua organisasi ini secara otomatis menjadi paling kece, keren, pusat perhatian, dan deket sama para guru. Iyalah, rata-rata kita anak baik-baik, menyalurkan energi ke organisasi kaan??? Kelas 2 SMP saya menjadi Sekretaris OSIS dan Pratama Putri Pramuka. Pratama Putri itu jabatan ketua di Pramuka khusus untuk perempuan. Tujuan saya cuma satu waktu itu, pengen ikutan Jambore Nasional (Jamnas) di Jakarta. Gara-gara tetangga belakang rumah saya ada yang pernah terpilih mewakili Jawa Timur untuk ikutan Jamnas trus jadi komandan upacara (kalo ga salah), terus dia didatengin TVRI diliput, terkenal sedesa. Sumpah keren banget, namanya mbak Tami (lengkapnya Utami). Tapi apalah daya, krisis ekonomi melanda, Jambore ditiadakan, negara melakukan penghematan habis-habisan....sedih (sesungguhnya melaknat negara).

Tapi, menjadi pratama putri itu menyenangkan, BANGET. Ga gampang sih, saya harus punya TKK lengkap. Tanda Kecakapan Khusus itu adalah suatu tanda yang nunjukin kecakapan, kemahiran, kepandaian, ketangkasan dan ketrampilan seorang anggota pramuka di bidang tertentu. Dan saya berhasil ngumpulin TKK itu dalam selembar selempang. Untuk mendapatkan TKK, seperti ada ujiannya sendiri. Yang paling susah bagi saya adalah memasak. Secara saya super tomboy di masa itu, pake rok cuma pas sekolah aja. Selebihnya celana pendek. Saya benci dapur dan segala aktivitasnya. 

Kelebihan lagi jadi anggota Pramuka adalah, bisa ngejailin penggemar. Eh, maaf ya, saya makin songong. Waktu itu ada anak laki-laki yang terang-terangan nembak lewat surat, secara langsung juga pernah. Nah karena geregetan (aka ga kepikir cinta-cintaan si ya jaman itu), dan saya tau bener tu anak ga ikutan Pramuka, maka yang saya lakukan adalah membalas surat cintanya pake Sandi RUMPUT. HUAHAHAHAHAHAHA *ngakak ampe nangis.
Tau kan cerita selanjutnya? Ya iyalah dia mlongo asli. Fyi, sandi rumput adalah improvisasi dari sandi morse. rumput pendek untuk titik, dan rumput panjang untuk garis. Kompak dan solid, semua teman2 Pramuka saya menolak untuk bantuin tu laki. Mamp*s.

Saya memang ga berhasil ikutan Jambore Nasional, tapi saya sukses ikutan Jambore Hijau se provinsi, ikutan jambore2 level bawah deh ya pokoknya. Hmm...saya juga dapet banyak penggemar, termasuk mantan pacar yang sekarang jadi teman hidup, dulu dia penggemar fanatik saya. WKWKWKWK 

Intinya, Pramuka itu menyenangkan. Bagi yang suka main teka-teki, pramuka punya buanyaaaaak sandi-sandi aneh tapi keren. Bagi yang ga suka disiplin, mending anda ga ikutan pramuka, sana tidur ajah. hahahahha. Tapi bakal ketahuan kok, mereka yang pernah ikutan Pramuka pasti ada sedikit (banyak) jejak karakter kepramukaan yang nempel. Setidaknya tingkat kemandirian lebih tinggi dan hidupnya ga alay. Terima kasih Pramuka.  

*pas SMA saya ga lanjutin kegiatan Pramuka. Pembinanya ga oke, ga pinter, bikin males. Jadi saya ikutan ekskul lainnya macam Basket, Remush sama OSIS 




Thing(s) I Cannot Live Without

Membaca semua temen blogger soal Thing(s) I cannot Live Without malah jadi makin bingung mau ngejembrengin apa. Semua gaya, sudut pandang bahkan the thing juga uda pada ditulis sama mereka. Terus aku nulis opo hayo?

Beklah, saya jawab hal-hal super penting:

Pertama, Dompet. 
Fyi, dompet saya bukan dompet mungil manis macam wanita-wanita unyu-unyu di luar sana. Dompet saya berisi, HP, kartu2, flashdisc, token, sama duit recehan (ga receh kalo awal bulan doank). Oiya, kadang external hard disc juga masuk dalam dompet saya. Katanya dompet saya itu sebutannya bankbook, pas beli si begitu. Dompet ini menyelamatkan saya dari penyakit menahun akut yaitu lupa. Kalo aja sepatu olah raga bisa dimasukin ke situ, saya masukin juga kali. 

Kedua, kopi
Kopi apa saja saya suka sampai-sampai saya curiga, ada surga dalam kandungan kopi. Nyeruput kopi di pagi hari itu rasanya....hmmm....surgaaaaa....tapi ga cuma pagi aja sih, mau siang, sore atau malam juga yang namanya kopi sih tetep surga duniaaaaah....kebiasaan minum kopi berawal dari jaman SMA, pas mau Ujian Kelulusan. Berlanjut ke jaman kuliah sampe sekarang. Setiap singgah di tempat makan, yang saya liat dulu di daftar minuman adalah kopi. 

Ketiga, buku
Meskipun sekarang bacaan ga cuma buku doank ye, tapi buku tetep menjadi prioritas saya. Kalo ada buku (bagus), makan pun bisa jadi urusan terakhir. 

Yaelah, tulisan saya standar bingits deh. Jadi begitulah benda-benda yang harus ada di tas saya. Eh ini kayak wawancara infotainment soal benda-benda apa sajakah yang ada di dalam tas arteess. 

Ikhlas dehmenjadi tulisan terburuk, mengingat tulisan yang lain pada keren2, hiks. 
Sesungguhnya saya ga terlalu suka keribetan (ada ga kosa kata ini di KBBI), jadi benda-benda di atas uda mewakili ketidakribetan saya.Iya nggak sih?


Zulfikar [Baby]

Pengalaman saya dengan bayi, banyaaak. yah meskipun bukan bayi sendiri ya (dalam proses produksi, hihihi), tapi bayi adalah makhluk nomor dua yang paling saya favoritkan setelah coklat (kalo yang ini sih benda/makanan). 

Alasannya? They smell good. Aroma bayi itu bisa ngilangin stress, ketiaknya wangi, bau mulutnya kayak mentega, kadang2 juga kayak keju yang enaaak banget. kecuali eek sama kentutnya, segalanya tentang bayi saya sukaaaak.

Kakak saya uda punya dua anak, laki-laki semua. gosh, how my parent love those kids sooo much. secara kita bertiga cewek semua, jadi ketika punya cucu laki-laki ...ortu jadi hiphip hura-hura gitu. bahagia. Yang pertama namanya Azka, anaknya cerdas, suka nanya, suka bikin keributan tapi belakangan sedang ga bisa move on dari tab kesayangan. Mungkin saking kewalahannya, kakak saya akhirnya menyerah pada baby sitter gahol bernama mbak tab, gadget yang bisa nyimpen segala aplikasi games buat anak2. Iya, jarak kedua anaknya cuma hitungan bulan, terlalu dekat, orang jawa bilang kesundulan. Salah sendiri ga pake KB, eh..rejeki ga boleh ditolak yak. hahahaha 

Yang nomer dua, Riffat. Asing ga dengan kata2 riffat? Berasa kayak judul lagu dangdut apaaa gitu yak? Jadi asal mulanya begini: Suatu malam setelah 1 minggu lahiran kakak saya telpon. Biasanya kalo malem2 nelpon gitu tandanya curhat time. Bener, dianya curhat. Katanya sedang perang batin sama ayah. Ayah pengen berkontribusi dalam urusan nama cucu a.k.a anak kakak saya. Alkisah, ayah bermimpi....ngelihat sebilah pedang tajam, kokoh nan menawan di bawah siraman cahaya rembulan. Disinyalir, itu adalah pedang orang yang baik, panutan, pahlawan. 

Keeseokan harinya, ayah langsung berperan aktif, ngasih nama cucu keduanya dengaaaan ..... Z-U-L F-I-K-A-R !!!!! Artinya pedang Nabi. OMG, ga ada yang salah si dengan ntu nama, namun demikian, kakak saya yang mantan remaja gahol pasti menolak mentah2 itu nama. Saya yang khusyuk mendengar curhatan kakak jadi bingung, antara mo ngakak, prihatin, dan simpati tak berkesudahan. Ini uda kayak sinetron aja, judulnya Zulfikar Jualan Tikar, hahahahaha

[sesungguhnya kemana arah tulisan iniiiiih]

Daan, entah bagaimana polemik zulfikar itu berakhir, ayah kalah, si anak kedua dikasih nama Riffat. Entahlah artinya apa, tapi yang jelas ni anak makannya banyak, pemakan segala. Apapun makanan yang ditaruh dideketnya langsung diembat. Ampe muntah karena kekenyangan. Sebaliknya, Azka, susah makan, manja durjana, tapi cerdas. 

[makin ga tau mau kemana alurnya dibawa, heleep!!]

Dampak yang ditimbulkan dari kekalahan ayah adalah, nama itu nantinya akan disematkan secara paksa pada anak saya! Eh, enak aja. Jadi aja belom, tapi tenang, saya dan ayah kan lebih ikrib ya daripada kakak. Jadi mungkin masih bisa dilobi lah yaa...ambil dikit2 kayak...zul-nya doank, apa fikar-nya aja (makin nista donk) whatever it takes dah. Jadi takut beranak cowok, tapi saya pengen banget punya jagoan kecil, kalo cewek, jadinya zulkipli kali ya...ah memikirkannya saja uda bikin kejiwaan terguncang. Ya sudahlah, ini tulisan saya yang paling tak beralur (emang yang lain beralur gitu?). Mohon maaf, saya terintimidasi teman2 arisan yang super durjana rimba. Ini uda deadline, kalo enggak nulis bakal kena punishment. Makin berat karena anggota arisan nambah atu: si Haru hehehehe welcome Haruuuu......plis, jangan kasih tema tentang girlband yak. Sumpah, gue bego banget soal yang satu itu. suer.

Azka 

Ini Riffat (zulfikar ga jadi) *prrruuuuuuttth

Muka Jelek..Hush...hush...

Tema arisan blog yang pertama adalah pengalaman mistis. Hey, kenapa ini arisan dimulai dengan yang mistis-mistis sih? Untung bukan malam Jumat ya, soalnya takut ditemenin sesuatu gitu pas nulisnya...kali aja yang lagi diceritain langsung ngerasa trus ngacir gegara kepo pingin nongkrong di sebelah, belakang atau atas sayaaah....*mari kita usir pake kentut, konon kabarnya dedemit mengutuk bau kentut apalagi kentut yang ga bersuara...besssshhhh...mak sreeeng .....

Saya punya banyak koleksi cerita horor, yang dialamin sendiri juga dialamin temen..Rada susah juga memutuskan mana yang layak tampil. Hmmm....pilih yang teranyar kali yak (teranyaar, balik ke jaman 90an).

Secara baru kewong (Minggu pertama setelah kewong), jadi saya akan memasukkan suami sebagai peran pembantu. hehehe ... 


Pada suatu malam yang naas (belakangan kata naas itu berlaku buat suami saya), kami balik dari kerja bareng. Waktu itu kita masih ngekos sih. Entah kenapa badan terasa porak poranda durjana rimba, berasa lemes super capek kayak habis ngegotong sekarung beras (agak berlebihan), yang jelas, setelah mandi de el el, saya sukses meninggalkan suami sendiri (tidur duluan). Gegara dicuekin, akhirnya suami pergi jalan sama temen ke sevel. 


Katanya dia baliknya jam 11 an gitu deh, dan sebelum dia ikutan bergelung manja dibawah bed cover, dia matiin lampu kamar. TV sengaja dibiarin nyala gegara ada film yang oke kesukaannya. Nah setelah dia leyeh2 di samping saya, tetiba (kata suami) saya melek, separuh melek kali ya, trus nunjuk ke pintu kamar, 
Saya: "Suruh orang itu keluaar,,,"
Suami : "Siapa" (senyum-senyum, mungkin dia pikir --ih istri gw lucu juga ngelindurnya---)
Saya: "Itu lho...yang di pintu....suruh dia keluaar ....." (masih nunjuk keluar, mata melek, rambut lepek)
Suami: (mulai merinding disco, tetep memandang istri--kali ini ga pake senyum lagi)
Saya: "Itu orang mukanya jelek banget, jeleeek,,,banyak daraaah, nanti kotor semua" (maksudnya ngotorin lantai kali ya...)
Suami: "Udah ditutup pintunya...ng..yaudah..tidur lagi yuk.." (panik...berpotensi pipis saat itu juga--TV tetep nyala ampe pagi, padahal kemarin2nya sebelum tidur biasanya diset otomatis mati dalam 60 menit)

Esok paginya,
Seperti biasa saya bangun duluan, dan terheran-heran karena TV masih nyala. Habis itu bangunin suami...Pas bangun, suami langsung memberondong saya dengan berbagai pertanyaan yang saya cuma jawab "ga tau, apa? siapa?" Perasaan semalem ga mimpi apa-apa...

Dia ceritain ulang dialog di atas, trus katanya dia langsung tidur ngadep saya terus sampe pagi. Bukan, bukan karena cinta mati atau mengagumi kecantikan istrinya yang menggemaskan ini, tapi gegara dia takut sampe agak senewen ngeabayangin muka "örang" yang saya suruh keluar itu. 

Penasaran, saya kepo tanya-tanya gitu ke penjaga kos...jadi katanya uda banyak penghuni kos yang diganggu, terganggu-- tapi untung ga ada yang berniat mengganggu-- sama sekawanan dedemit di situ. Mulai dari suara mbak-mbak yang nangis minta tolong, kaki penghuni yang dipegang dan diseret sampe penampakan yang terlihat galau mondar-mandir dari dapur -ruang tamu. 

OMG, jadi semalem itu bener apa? Kata penjaga kos, bisa jadi bener. Sejak saat itu, saya dan suami ga pernah absen cuci kaki dan sikat gigi sebelum tidur. Korelasinya apa? disinyalir, saya bisa "melihat"penampakan itu gegara saya lupa gosok gigi, sehingga si mas2 dedemit terpancing emosinya kebauan. Masa sih? Auk dah, kalo ga percaya, coba aja ndiri! 

 

Arisan Blogger

Hokeeeeh....*logat bang haji

Setelah berbulan-bulan teronggok tak berdaya muram durjana, akhirnya ada secercah harapan kerlip-kerlip menenangkan dari langit. Ini blog akan boosted by arisan. Appaah?? Arisaan?? Bukan, bukan arisan berhadiah brondong kece dengan perut 6 packs mengagumkan ala2 emak2 sosialita, tapi arisan "tema".

Jadi, beberapa orang teman di kantor ternyata pada punya blog. Tapi ya gitu deh, secara kita pan pada sibuk yah *kibas jilbab* jadi yaaa blog nya rada2 terlantar penuh kenistaan gitu. S e h i n g g a h,,,terbitlah sebuah ide entah dari mana, yaitu kita arisan tema blog. Ada 7 orang ni ye yang punya blog, masing-masing dari kita nulis tema di secarik kertas, trus dikumpulin jadi satu. tar dikocok deh.

Setiap tema yang keluar, 7 orang ini punya waktu 1 minggu  untuk bikin tulisan dengan tema itu. Kalo ada yang kelewat batas hari masih belom nulis, kena punishment doooonk. Yaitu ...... traktir kita makaaaan(an). hahahahaha ....

Seru ga sih, sebenarnya agak minder juga, secara ni blog isinya udah macam diary ababil gitu, Fyi, temen2ku itu---iya , temen kerja yang hasil psikotesnya patut dipertanyakan-- tulisannya pada keren2. Sampai ga terpikirkan, gimana bisa mereka bisa nulis sekeren itu?? Tapi yasud, sing penting ga kena hukuman lah. Berdoa semoga ide tema mereka ga aneh2. Beklah.....tunggu tulisan selanjutnyaaaaa....(kali ini sesuai tema)



gambarnya ga nyambung, bodo amat. lucuk
Update:
Tema pertama arisan adalah pengalaman mistis a.k.a. horor --_--'a

Original Soundtrack

Original soundtrack,

Kalo ada kuis yang pertanyaannya begini, original soundtrack film apakah yang menjadi favorit kamu dan kenapa? 
Trus, aku mau jawab: "Film Perahu Kertas!!! dari yang pake lirik sampe yang instrumental, semuanya juara"

Kenapa?  Sebagai pemilik kuping orang awam dari ilmu seni musik (baca: penikmat musik), semua lagu-lagu dan musik di film Perahu Kertas itu berhasil mengiringi dan membawa ruh cerita. 

Terlepas dari kecintaan saya terhadap novel, pengarang juga filmnya, sampai sekarang saya ga pernah bosan ngedengerin lagu-lagu atau instrumental film ini. Musiknya nenangin, sometimes mengingatkan peristiwa dalam scene tertentu seperti saat si Keenan minggat dari rumahnya, atau saat Kugy nangis sesenggukan melepas Keenan pergi. Aah ... the story is very touching and heart-warming, ceritanya sederhana--cinta.

Ada banyak milyaran kisah cinta di dunia ini. Tapi sebenarnya hanya ada dua saja-kalo boleh merangkum- yaitu kisah cinta yang sempurna sesempurna menyeduh secangkir kopi pahit dengan sedikit gula dan kisah cinta yang sedikit "complicated", yaitu kisah yang bertabur perjuangan, drama-drama yang menguras energi, emosi, jiwa dan raga. Kisah cinta yang tak berhenti di satu titik, yang harus berpindah dulu ke titik-titik lainnya karena satu atau sejuta hal, tapi kemudian entah bagaimana bersatu di ujungnya.  

Manusia belajar dari pengalaman, dan pengalaman didapat melalui perjuangan. Demikian pula dengan cinta agaknya. Dari Perahu Kertas, aku menyadari, sedang berada di kisah cinta yang mana. Dulunya aku berharap punya kisah cinta yang sempurna, punya pacar yang uda jadi sahabat dari jaman sekolah, kuliah sampai menikah. Menjalin cinta hanya dengan satu orang saja. Tanpa halangan yang berarti, tapi cintaku tak begitu. Hidup menggiringku ke kisah kedua, kisah cinta yang tak biasa. Cinta yang berpindah, berputar, berhenti, dan berputar kembali kemudian cinta membawaku kembali pada seseorang yang pertama kali mengambil hatiku, dulu. 

Remi, sebuah tokoh dalam film ini, berkata pada Kugy "Carilah seseorang yang memberikan apapun kepadamu tanpa kamu minta" karena itulah cinta. Sungguh, ini kalimat ringan tapi berat sekali maknanya buat hati. Dan itulah momen "jleb!" yang seketika aku alami di dalam bioskop. Dan dia, orang yang menemaniku hari itu, terlihat sedih dan muram... 

Dan betapa baiknya Tuhan kepadaku, mengabulkan permintaan sederhanaku. Memberiku teman hidup yang ternyata teman/sahabat sendiri, yang memberikan apa saja tanpa kuminta, menungguku dari sejak lama sampai akhirnya dipersatukan. 

Cinta itu bukan cuma merah muda atau biru langit. Cinta itu bisa jadi sekaya warna pelangi. Yang dibutuhkan hanya menyadari dan menguatkan hati untuk tidak berhenti. Untuk tidak memadamkan bara meski sedang dikepung gerimis hujan. Untuk tetap berjalan meski kaki digelayuti lumpur pekat. 

Jadi, apakah original soundtrack favorit kamu?  



And the Magic Comes...

Time may become your friend but sometimes it also turns into your monster. Time is a path to spend our life. And yes, I need it as my friend rather than do battle as enemy.

Well, ada banyak fase yang terlewat sudah. Kata para sahabat, perjuangan ini bisa dijadikan inspirasi. Inspirasi?? No..no..no...jangan jadikan ini sebagai inspirasi. Aku pikir lebih banyak contoh yang jauh lebih oke dan inspiratif di luar sana. Don't take mine.

Orang bijak mengatakan, hidup adalah perjuangan. Boleh banget lantang say AMIN for this, cause I did those battles. Perlahan-lahan memang ada buah dari perjuangan. Tapi harus digarisbawahi, jangan lupakan pahit getirnya perjuangan dibalik ranumnya buah yang didapat. Ini yang seringkali tersingkirkan dari pikiran orang-orang ketika melihat sekeranjang buah-buahan yang dipanggul seseorang di depannya.

Oke, saatnya menyambung cerita yang sempat terputus untuk sekian lama (lamaaa banget). Jadi, setelah aku disibukkan dengan soal menyoal rumah, something happened. My dad permitted me to get married. How grateful I was!!! mungkin ini perjuangan yg paling berat selama ini, diantara daftar perjuangan yang ada. It was like something huge falls into you and your hand could not hold it. Everything was shortly prepared. I had 3 months only to do preparation. God, you're so kind.

We got married on a beautiful Sunday, May 18th, 2014. Ikrar di hadapan Tuhan itu dilafazkan di RumahNYA. Dihadapan ayah tercinta, penghulu dan para saksi juga undangan,,,,he made it, fluently. hmm...seperti ada satu masa dimana semuanya berhenti, membeku, hanya menyisakan suara detak jantung yang menjadi sedikit lebih cepat, suara ayah, dan dia. Numb! Lalu...everything went to normal. Suara-suara "alhamdulillah", "sah", dan doa membawaku kembali. And finally, someone owns me, and I own him. I can put Mrs before my name. and I got my Marriage Certificate...Alhamdulillah....

I cannot hide my happiness. My friends hug me, I wasn't crying, i guess my tears went away. It has turned into happiness. Just our happiness. I do believe that ijab qabul moment is magical, and yes it was. That was the most magical, sacred and beautiful day in my life. They said, thousands of angels will attend and pray for the bridal couple. Bring God's bless for those who witness the sacred moment. And I whispered millions prays to Him. Begging His bless for us, for our new family. Praise to Allah....

Wedding Post

 Here is a bit of my Wedding Pics, don't ask me how does it feel. I felt so happy.


menjelang prosesi ijab qabul


our wedding rings

our marriage certificates





Leaving for something new

May, adalah bulan yang akan menjadi bulan istimewa buatku. Segala doa dan air mata yang selama ini kuat terscurah kepadaNya, akhirnya terjawab sudah. Finally I made it!

Segalanya dilakukan dengan cepat, mungkin para perfeksionis ga akan pernah mau melalui apa yang saat ini sedang aku lalui, but indeed it is really fun. Ada problem di sana sini yang bikin stress, ada kesalahpahaman juga, ternyata memang harus begitu jalannya. ga ada yang semulus jalan tol atau selembut es krim kesukaanku.

Dan, banyak support dan doa yang melimpahiku. Yakini bahwa kekuatan mereka itu menjadi energi luar biasa agar ini berjalan lancar. Yes, I'm heading to my wedding. Leaving the burden behind and getting my happiness ahead. Counting down...tik..tok..tik..tok...

komik-komikan



created by meeee
dedicated to Yessika Permadani Putri Sape and Iin Pantura Jaya
location: my office
Just for fun

Birthday of mine

This was my rock birthday!!!












Location: my office, Jakarta
Date : January 15th, 2014
Occasion : Birthday party surprise

Kring2 Goes


Uda mupeng sekian lama, akhirnya keturutan (baca: kesampaian) beli ni sepeda ontel. Polygon seri Broadway 1.0 yeeeeiy....belum dikasih nama sih, tp sukaaaaa banget!!!!

Jadi ceritanya pingin mewujudkan keinginan di hari ulang tahun sendiri hahahahaha....secara ya badan uda menggendut, males bergerak dan olah raga jadi menurutku mood booster yang pas ya ini, sepeda. Sengaja beli yang merknya terkenal biar malu kalo ni benda cuma teronggok ngganggur ga dipake. Harga lumayan dan kejadian, tiap kali liat die tiba2 dia bilang "Come on, kamu beli aku cuma karena pingin ape memang butuh? Mending gw balik ke etalase dah daripada diem di kosan macam ni!"

Special event happening today (khusus bwt gw):
1. Serial NCIS season 11 perdana hari ini,
2. Kemenkeu ngeluarin peraturan baru No. 7/PMK.02/2014 tentang Tata Cara Revisi Anggaran TA 2014
3. Kiper terbaik Inggris, David Seaman, mengakhiri karirnya sbg pesepakbola profesional
4. Galileo Galilei menemukan satelit Jupiter ke 4, Callisto
5. Waktunya bayar pajak motor hahahahah

Well, Happy Birthday fietha...time goes by but you make your own way, still. Keep fighting *begaya kyk girlband nggilani

My first Birthday cake on January 13, 2014