Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Zulfikar [Baby]

Pengalaman saya dengan bayi, banyaaak. yah meskipun bukan bayi sendiri ya (dalam proses produksi, hihihi), tapi bayi adalah makhluk nomor dua yang paling saya favoritkan setelah coklat (kalo yang ini sih benda/makanan). 

Alasannya? They smell good. Aroma bayi itu bisa ngilangin stress, ketiaknya wangi, bau mulutnya kayak mentega, kadang2 juga kayak keju yang enaaak banget. kecuali eek sama kentutnya, segalanya tentang bayi saya sukaaaak.

Kakak saya uda punya dua anak, laki-laki semua. gosh, how my parent love those kids sooo much. secara kita bertiga cewek semua, jadi ketika punya cucu laki-laki ...ortu jadi hiphip hura-hura gitu. bahagia. Yang pertama namanya Azka, anaknya cerdas, suka nanya, suka bikin keributan tapi belakangan sedang ga bisa move on dari tab kesayangan. Mungkin saking kewalahannya, kakak saya akhirnya menyerah pada baby sitter gahol bernama mbak tab, gadget yang bisa nyimpen segala aplikasi games buat anak2. Iya, jarak kedua anaknya cuma hitungan bulan, terlalu dekat, orang jawa bilang kesundulan. Salah sendiri ga pake KB, eh..rejeki ga boleh ditolak yak. hahahaha 

Yang nomer dua, Riffat. Asing ga dengan kata2 riffat? Berasa kayak judul lagu dangdut apaaa gitu yak? Jadi asal mulanya begini: Suatu malam setelah 1 minggu lahiran kakak saya telpon. Biasanya kalo malem2 nelpon gitu tandanya curhat time. Bener, dianya curhat. Katanya sedang perang batin sama ayah. Ayah pengen berkontribusi dalam urusan nama cucu a.k.a anak kakak saya. Alkisah, ayah bermimpi....ngelihat sebilah pedang tajam, kokoh nan menawan di bawah siraman cahaya rembulan. Disinyalir, itu adalah pedang orang yang baik, panutan, pahlawan. 

Keeseokan harinya, ayah langsung berperan aktif, ngasih nama cucu keduanya dengaaaan ..... Z-U-L F-I-K-A-R !!!!! Artinya pedang Nabi. OMG, ga ada yang salah si dengan ntu nama, namun demikian, kakak saya yang mantan remaja gahol pasti menolak mentah2 itu nama. Saya yang khusyuk mendengar curhatan kakak jadi bingung, antara mo ngakak, prihatin, dan simpati tak berkesudahan. Ini uda kayak sinetron aja, judulnya Zulfikar Jualan Tikar, hahahahaha

[sesungguhnya kemana arah tulisan iniiiiih]

Daan, entah bagaimana polemik zulfikar itu berakhir, ayah kalah, si anak kedua dikasih nama Riffat. Entahlah artinya apa, tapi yang jelas ni anak makannya banyak, pemakan segala. Apapun makanan yang ditaruh dideketnya langsung diembat. Ampe muntah karena kekenyangan. Sebaliknya, Azka, susah makan, manja durjana, tapi cerdas. 

[makin ga tau mau kemana alurnya dibawa, heleep!!]

Dampak yang ditimbulkan dari kekalahan ayah adalah, nama itu nantinya akan disematkan secara paksa pada anak saya! Eh, enak aja. Jadi aja belom, tapi tenang, saya dan ayah kan lebih ikrib ya daripada kakak. Jadi mungkin masih bisa dilobi lah yaa...ambil dikit2 kayak...zul-nya doank, apa fikar-nya aja (makin nista donk) whatever it takes dah. Jadi takut beranak cowok, tapi saya pengen banget punya jagoan kecil, kalo cewek, jadinya zulkipli kali ya...ah memikirkannya saja uda bikin kejiwaan terguncang. Ya sudahlah, ini tulisan saya yang paling tak beralur (emang yang lain beralur gitu?). Mohon maaf, saya terintimidasi teman2 arisan yang super durjana rimba. Ini uda deadline, kalo enggak nulis bakal kena punishment. Makin berat karena anggota arisan nambah atu: si Haru hehehehe welcome Haruuuu......plis, jangan kasih tema tentang girlband yak. Sumpah, gue bego banget soal yang satu itu. suer.

Azka 

Ini Riffat (zulfikar ga jadi) *prrruuuuuuttth

9 comments:

  1. Apapun yang ditulis pasti ada hubungannya ama dangdut, termasuk dengan nama Zulfikar
    Emang Fietha ratu dang dut dut dut goyang lumajang tarik manggg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. "Nak, it's in your blood ..." begitu kali kata ayah gue soal dunia dangdut ini...kenapa gue harus hidup di jaman kejayaan bang haji ?! kenapaaaaah ....

      Delete
  2. "Lampu Cinta, Lampu Cinta, Lampu Cintaaaaa"

    "Bikin ah entar malem," demikian disampaikan Fita (penulis blog ini) ketika ada pembahasan mengenai bayi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeh....catet itu di buku langkah-langkah menuju perkawinan lau ya jes. Lampu cinta, dan lihatlah apa yang akan terjadi haakakakakakakakakak *tawa cuma sekali, echo nya 26 kali

      Delete
  3. ah jadi inget, gigi tonggosnya Zulfikar :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoh? siapa itu? gw ga pernah pny temen namanya zulfikar, idola apalagi.... --_--'a

      Delete