Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Reuni kecil

Selamat sore, selamat Selasa.....

Berhubung arisan lagi hiatus untuk waktu yang tidak dapat didefinisikan dengan kata-kata, hanya bisa diraba oleh indera perasa *heleh apasik, maka dengan ini saya menulis aja sendiri sesuai dengan gereget hati.

Beberapa waktu terakhir, hari-hari saya sedikit agak berwarna dengan kehadiran beberapa Grup Whatsup. Bukannya pertama kali sih, tapi sebelumnya kan grup whatsup isinya dari orang-orang terkini seperti kolega kantor, grup arisan perumahan, grup kerjaan sampai grup genk hore-hore. Jelas yang diobrolin di grup-grup tadi ya yang kekinian; kerjaan, situasi jalan, pengumuman dari RT, Posyandu dll.

Sampai saatnya tiba-tiba ada beberapa grup dari jaman doeloe yang nge-add saya. Beberapa grup seperti grup silat jaman SMP, Grup Silat Jaman kuliah baik Jember maupun yang Jogja, Grup teman-teman Kuliah UGM dulu, sampai yang paling baru Grup Alumni SMP. Coba, itung deh ada berapa? Banyak!

Seru banget, karena yang diomongin tu ga cuma yang sekarang tapi juga yang dulu-dulu. Kayak, yang dulu ga kenal, sekarang berusaha mengenal meskipun lewat chat aja. Guyonannya juga punya khas masing-masing, kadang bikin perut sakit saking lucunya, sempat bikin sebel juga kalo uda menyangkut SARA. Overall, mereka semua lumayan mengobati rasa kangen. Kangen saya sama kampung halaman, pada suasana kampus, pada olah raga silat, bahkan pada coretan coretan iseng di meja dan bangku sekolah dulu.

Bahagia itu memang ta melulu ribet. Dengan ngobrol sama teman-teman lama saja udah bikin hati bahagia, terbawa bahagia tepatnya. Berbagi, walaupun sekedar musik, ide atau pandangan akan sesuatu pun itu udah bikin bahagia. Menyadari bahwa kita sudah sampai pada titik ini, dan masing-masing punya capaiannya, punya tujuannya, punya harapan. Tentang hidup yang tak hanya bersitegang atau mengeluh sampai sumpah serapah. Mengejar yang muluk-muluk dan mengikis tenaga luar biasa. Dan bagaimana mereka, mewarnai hari-hari saya lagi, setelah sekian belas tahun lamanya. -Menuju reuni tahun depan-




Aaaaaakkkkkk.......

Tengah malem nulis blog, iya sekarang uda jam setengah satu dini hari. Cuma pengen mengeluarkan uneg-uneg di hati dikiit aja....

Mungkin jejes uda pernah ngalamin ini sebelumnya pas ditinggal tandomnya pindah ke Biro lain. Yak ini masalah dunia kerja hehehehe. Jadi nih, dua orang temenku lolos dapet beasiswa kuliah di luar negeri. Kabar baik? tentu saja. Siapa yang ga seneng dapet kesempatan menimba ilmu di negeri orang? Setelah perjuangan yang panjang ya guys. Aku ikut senang, beneran ini ga dibuat-buat. Tapi pada waktu yang bersamaan, kayak ada perasaan "Nah lo!"

Pasalnya, ni dua orang adalah punggawa (ciee berasa di kerajaan apaa gt yak) media sosial, IKU, dll yang kalo menurutku itu hebat banget. Beberapa waktu terakhir, mereka berhasil membangun citra institusi kami ke level yang WOW dibandingkan sebelumnya ya lewat tangan dingin mereka di media sosial. Lha, kalo mereka ga ada, siapa yang mo nerusin????

Komposisi pegawai di divisi kami uda ga sehat. Workload yang lumayan banyak bisa-bisa ga bisa tertangani dengan baik. Pilihannya cuma 2, memberdayakan sisa tenaga yang masih ada, atau ngotot narik orang dari divisi lain sembari nunggu perekrutan selanjutnya. Dua-duanya bisa sih tapi untuk kebutuhan mendesak, opsi pertama kayaknya eh bukan kayaknya sih, lebih dipilih sama pak bos.

Kalo opsi pertama diambil, yasudah, mau ga mau saya yang termasuk tenaga yang tersisa akan kena dampak. Tapi, ya ampuuun,,,,,ga sanggup. Kerjaan sendiri aja seringan keteteran, seringan ga kehandle, lha apalagi ditambah kerjaan mereka berdua. ya memang ga langsung si, untungnya yang satu masih agak lamaan berangkatnya, tapi beban mental dan spiritual ini lhooo....cari duit gini amat sih mpok!

Aku ngerasa kapasitas otak ini belum sepadan dengan mereka berdua. Iya mereka tu pinter-pinter banget, lha aku ..tujuh ditambah enam aja kadang masih sering salah hasilnya (duh!). Gimana kalo kerjaan mereka itu jadi kacau gara-gara aku? berdampak sistemik ke institusi??? Aaaaaakkkkkkkkkk matiiiiik. Ga siap aku reek....tolooong....satria baja hitam, superman, sailormoon, pak beye, pak habibie, pak RT siapa puuuuuuuun ..... T.T

Uda gitu si bos mau ikutan coba daftar beasiswa juga tahun depan. Trus?? Bubarin aja kao gitu ini divisi. kelar idup.

Jejes n Amel, yang kalian lakukan ke gw itu JAHAT! tapi selamat ya uda lolos, tapi gw tetep jiper aaaaakkkkk *garukin tembok nista

Indonesian culinary

Masih di KRL otw pulang,ya ampuuun baru tau kalo di KRL aku bisa produktif...
Bayar utang arisan,temanya amel western, asia or indonesian food? Hayoo pilih mana??

Sebagai orang indonesia yang bayar pajak (eaa ga ada hubungannya), yang hidupnya masih uplek2 di negeri, yang sekali-kalinya dolan ke luar negeri cuma ke Singapur doank, ya ga berlebihanlah kalo aku pilih makanan Indonesia.

Alasannya?
1. Pilihannya buanyak. Tinggal disesuaiin sama selera.
2. Terjangkau, apalagi kalo belinya di mamang2 kaki lima atau mpok2 misbar (gerimis bubar/ warung ga pake tenda).
3. Bayar pake mata uang sendiri (♡ rupiah sangat)
4. Ga susah nyarinya, simple.

Emang makanan western ga suka? Mau sih makan, tapi itu opsi terakhir kalo makanan Indonesianya ga ada atau lagi di jalan kelaperan ketemunya sama western food.

Kalo makanan asia macam sushi? Mau2 aja,tapi ga tiap hari juga. Mahal cyiin, bisa bangkrut nista. Hahahaha

Jadi pada intinya, ak lebih cinta masakan indonesia ya. Banyakan manfaatnya daripada ruginya. Kecuali yang dicampur bahan2 kimia aneh itu yaa....duh kok jadi laper. Ujan2 gini ngebakso oke juga ya kayaknya, tapi takut dagingnya daging celeng,kuda atau tikus hiiiii....duh ini closingnya gmn yak? Bingung

Dream Cast

Niwaaa...maaf ya setelah sekian lama akhirnya aku nulis tema kamu: Dream Cast.

Setelah bertapa di KRL sambil gelantungan, aku memutuskan film Perahu Kertas aja deh yang jadi objek. Film yang diangkat dari novel Dewi Lestari. Ceritanya ringan, bahkan menurut aku ini novel Dee yang paling ringan ga pake mikir.

Pas tau kabar-kabari bahwa novel ini akan difilmkan, pastinya langsung sueneng tak terkira. Tokoh utama dalam cerita ini adalah Keenan dan Kugy. Kalo ddari tulisan si Dee, karakter Keenan tuh mirip-mirip sama Rangga AADC. Yaa walopun ga 100 persen plek ketiplek sih. Secara garis besar mirip, cuek, nyeni, pendiem tapi asik. Harapannya si nicholas yang mainin karakter Keenan. Tapi realitanya lain, yang kepilih malah aktor baru Adipati Dolken.

Dari namanya sih bisa ketebak banget ya kalo dia keturunan bule. Tapi ya gitu, sebagai penggemar ni novel, rasanya acting adipati dolken kurang natural. Bikin sebel aja.

Kugy nya juga gitu, ga pas menurutku. Si Maudy Ayunda kurang "rame n spontanitas". Sangat ga match dengan si Kugy. Beruntung soundtracknya oke semua. Jadi sedikit menolonglah. Ga failed2 amat. Aku tetep mewek nontonnya, berasa jadi kugy, keluar bioskop hati hancur....ini sih karena aku nya aja sih yang cengeng kayaknya. Kayak: kenapa sih mereka ini, sama2 cinta mati, sehati sejiwa tapi kok malah jadian sama orang lain! Kenapa menipu hati mereka sendiri? Kenapa ga berjuang dulu sampe titik darah penghabisan macam tentara di medan perang *mulai ngaco*.

Meskipun tau endingnya kayak apa (fyi, filmnya dibikin 2 sequel), tapi tetep ya berasa kebawa emosi. Makasih mbak dee, sudah bikin cerita yang sukses ngobok2 perasaan. Hiks.