Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Welcome Ramadhan

Selamat siang, 1 hari sebelum Ramadhan tiba.
Rata-rata orang Indonesia terutama para emak-emak lagi heboh-hebohnya ini persiapan puasa. Beli sembako berlipat dari bulan-bulan biasanya. Pertanyaannya, kenapa harus dibedakan?

Well, untuk masalah ibadah dan menyangkut ketuhanan sik pasti beda ya antara bulan-bulan biasa dengan bulan Ramadhan. Kayaknya ini ga perlu diperdebatkan kali ya. Tapi untuk urusan dapur, logikanya harusnya lebih ngirit ya. Gimana enggak, yang tadinya makan 3x sehari jadi cuma dua kali. Yang tadinya shalat, standar 5 kali sehari jadi ketambahan tarawih, witir dan mungkin tahajjud bagi yang mampu hihihi. Sekali lagi kalo dilogika nih ya, bulan ramadhan akan berimplikasi pada dua hal, yakni (1) consumption cost menurun dan (2) kadar lemak/berat badan juga ikutan menurun.

Tapi eh tapi, kebanyakan yang terjadi sebaliknya. Beberapa hari yang lalu, si mbak cerita kalo bulan ramadhan berarti uang belanja kudu lebih banyak (di rumahnya). Aku memang membiasakan ngobrol sama si mbak tentang hal remeh temeh just for sharing, biar si embak ga judeg atau sekedar sebagai pelepas lelah. Balik lagi ke obrolan ramadhan, tertarik dengan kata-kata si embak akhirnya aku tanya, "lah kenapa harus lebih banyak duit belanjanya mbak? Kan frekuensi makannya berkurang 1x?". Trus si embak bilang kalau di rumahnya, menu berbuka harus disajikan lain dari yang lain. Harus ada kolak, buah, jumlah variasi makanan harus lebih banyak dst. Ini semua tentu saja bikin dana membengkak.

Entah ini uda menjadi kebiasaan umum atau gimana, ramadhan dan lebaran itu jadi ajang setahun sekali yang memang menyedot biaya. Padahal, harusnya enggak segitunya kali ya. Bukannya detoksifikasi selama puasa, berkat berbagai jenis variasi makanan yang rata-rata tinggi lemak dan gula, berat badan jadi bertambah. Udah isi dompet cepet ludes, badan makin gendut.

Kalaulah bisa, mungkin seharusnya kita bisa lebih arif lagi dalam menghadapi bulan suci. Dari sisi kesehatan, bulan ini bisa banget dimanfaatin untuk detoksifikasi. Yang setiap hari ngopi, jadi ga ngopi selama sebulan. Yang biasanya makan nasi bejibun tapi minim lauk and sayur, jadi berkurang dikit. Yang ga pernah olah raga, setidaknya jadi lebih banyak gerak dengan shalat tarawih dan tahajjud. Bisa ga ya begitu??

Baiklah, diniatin sehat deh. Yuuuk mareee...selamat berpuasa semuanyaaa

No comments:

Post a Comment