Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Bye Meggy

Kehilangan.

Kapan terakhir kali kamu kehilangan sesuatu yang berharga? Me? Beberapa hari yg lalu. Kehilangan sesuatu yang boleh dibilang sangat dekat. Dia menjadi saksi perjalanan hidupku selama di tanah perantauan ini, Jakarta.

Berlebihankah? Mugkin iya. Aku memang bisa sangat sentimentil dengan hal-hal yang punya nilai historis tinggi. Bagiku, tak ada yang mati di dunia ini. Ya .. Sebatas dunia aja ilmu yg kupunya. Di luar itu, maaf bkn ahlinya.

Jangan heran, jika kadang aku menyebut nama tapi bukan untuk sebutan manusia atau hewan, tapi untuk mereka yang bagiku berharga. Benda2 ini seperti hidup bagiku. Mereka seperti punya perasaan jg.

Sebut saja bumlebee, bukan..bukan mobil kuning punya sm di film transformer. Meski namanya terinspirasi dari dia tapi bumblebee ku adalah sebuah motor matic berwarna biru. Sering ak ajakin ngobrol terutama pas ga sengaja ngelewatin jalanan yg ga enak. Yang pling dramatis adalah pas aku harus menerobos banjir jakarta. Itu gila banget. Sempat nyangka kalo si bee bakal ngadat. Tapi ajaibnya kita bisa sampe kantor dg selamat. Telat dikit aja uda kejebak kali. Motor lain udah bertumbangan tapi bee ttep bandel brtahan.

Dan yg kedua adalah si meggy. Smartphone yg meski bukan yg pertama, tp sama seperti bee, dia bandel banget. Menginjak usia 5 tahun, performanya msh sangat prima. Boleh diadu sama merk lain bahkan yg lebih mahal pun bisa dikalahin sm dia. Multifungsi bgt, buat kerja atau having fun oke banget. Kelemahannya cm satu,ukurannya mmg agak gedhe. 6.3 inch. Namanya meggy karena mmg nama tipenya dia samsung mega.

Meggy dan bee sama2 ilang diambil maling. Segala kewaspadaan uda dilakukan. Tapi kl mmg uda waktunya, siapa yg bisa cegah? Sedih? Pasti. Loro ati? Mengingat perjuangan mendapatkannya sih iya banget. Tapi balik lagi, mungkin memang uda waktunya. So long meggy...thank u for being such a great companion...

Reuni kecil

Selamat sore, selamat Selasa.....

Berhubung arisan lagi hiatus untuk waktu yang tidak dapat didefinisikan dengan kata-kata, hanya bisa diraba oleh indera perasa *heleh apasik, maka dengan ini saya menulis aja sendiri sesuai dengan gereget hati.

Beberapa waktu terakhir, hari-hari saya sedikit agak berwarna dengan kehadiran beberapa Grup Whatsup. Bukannya pertama kali sih, tapi sebelumnya kan grup whatsup isinya dari orang-orang terkini seperti kolega kantor, grup arisan perumahan, grup kerjaan sampai grup genk hore-hore. Jelas yang diobrolin di grup-grup tadi ya yang kekinian; kerjaan, situasi jalan, pengumuman dari RT, Posyandu dll.

Sampai saatnya tiba-tiba ada beberapa grup dari jaman doeloe yang nge-add saya. Beberapa grup seperti grup silat jaman SMP, Grup Silat Jaman kuliah baik Jember maupun yang Jogja, Grup teman-teman Kuliah UGM dulu, sampai yang paling baru Grup Alumni SMP. Coba, itung deh ada berapa? Banyak!

Seru banget, karena yang diomongin tu ga cuma yang sekarang tapi juga yang dulu-dulu. Kayak, yang dulu ga kenal, sekarang berusaha mengenal meskipun lewat chat aja. Guyonannya juga punya khas masing-masing, kadang bikin perut sakit saking lucunya, sempat bikin sebel juga kalo uda menyangkut SARA. Overall, mereka semua lumayan mengobati rasa kangen. Kangen saya sama kampung halaman, pada suasana kampus, pada olah raga silat, bahkan pada coretan coretan iseng di meja dan bangku sekolah dulu.

Bahagia itu memang ta melulu ribet. Dengan ngobrol sama teman-teman lama saja udah bikin hati bahagia, terbawa bahagia tepatnya. Berbagi, walaupun sekedar musik, ide atau pandangan akan sesuatu pun itu udah bikin bahagia. Menyadari bahwa kita sudah sampai pada titik ini, dan masing-masing punya capaiannya, punya tujuannya, punya harapan. Tentang hidup yang tak hanya bersitegang atau mengeluh sampai sumpah serapah. Mengejar yang muluk-muluk dan mengikis tenaga luar biasa. Dan bagaimana mereka, mewarnai hari-hari saya lagi, setelah sekian belas tahun lamanya. -Menuju reuni tahun depan-




Aaaaaakkkkkk.......

Tengah malem nulis blog, iya sekarang uda jam setengah satu dini hari. Cuma pengen mengeluarkan uneg-uneg di hati dikiit aja....

Mungkin jejes uda pernah ngalamin ini sebelumnya pas ditinggal tandomnya pindah ke Biro lain. Yak ini masalah dunia kerja hehehehe. Jadi nih, dua orang temenku lolos dapet beasiswa kuliah di luar negeri. Kabar baik? tentu saja. Siapa yang ga seneng dapet kesempatan menimba ilmu di negeri orang? Setelah perjuangan yang panjang ya guys. Aku ikut senang, beneran ini ga dibuat-buat. Tapi pada waktu yang bersamaan, kayak ada perasaan "Nah lo!"

Pasalnya, ni dua orang adalah punggawa (ciee berasa di kerajaan apaa gt yak) media sosial, IKU, dll yang kalo menurutku itu hebat banget. Beberapa waktu terakhir, mereka berhasil membangun citra institusi kami ke level yang WOW dibandingkan sebelumnya ya lewat tangan dingin mereka di media sosial. Lha, kalo mereka ga ada, siapa yang mo nerusin????

Komposisi pegawai di divisi kami uda ga sehat. Workload yang lumayan banyak bisa-bisa ga bisa tertangani dengan baik. Pilihannya cuma 2, memberdayakan sisa tenaga yang masih ada, atau ngotot narik orang dari divisi lain sembari nunggu perekrutan selanjutnya. Dua-duanya bisa sih tapi untuk kebutuhan mendesak, opsi pertama kayaknya eh bukan kayaknya sih, lebih dipilih sama pak bos.

Kalo opsi pertama diambil, yasudah, mau ga mau saya yang termasuk tenaga yang tersisa akan kena dampak. Tapi, ya ampuuun,,,,,ga sanggup. Kerjaan sendiri aja seringan keteteran, seringan ga kehandle, lha apalagi ditambah kerjaan mereka berdua. ya memang ga langsung si, untungnya yang satu masih agak lamaan berangkatnya, tapi beban mental dan spiritual ini lhooo....cari duit gini amat sih mpok!

Aku ngerasa kapasitas otak ini belum sepadan dengan mereka berdua. Iya mereka tu pinter-pinter banget, lha aku ..tujuh ditambah enam aja kadang masih sering salah hasilnya (duh!). Gimana kalo kerjaan mereka itu jadi kacau gara-gara aku? berdampak sistemik ke institusi??? Aaaaaakkkkkkkkkk matiiiiik. Ga siap aku reek....tolooong....satria baja hitam, superman, sailormoon, pak beye, pak habibie, pak RT siapa puuuuuuuun ..... T.T

Uda gitu si bos mau ikutan coba daftar beasiswa juga tahun depan. Trus?? Bubarin aja kao gitu ini divisi. kelar idup.

Jejes n Amel, yang kalian lakukan ke gw itu JAHAT! tapi selamat ya uda lolos, tapi gw tetep jiper aaaaakkkkk *garukin tembok nista

Indonesian culinary

Masih di KRL otw pulang,ya ampuuun baru tau kalo di KRL aku bisa produktif...
Bayar utang arisan,temanya amel western, asia or indonesian food? Hayoo pilih mana??

Sebagai orang indonesia yang bayar pajak (eaa ga ada hubungannya), yang hidupnya masih uplek2 di negeri, yang sekali-kalinya dolan ke luar negeri cuma ke Singapur doank, ya ga berlebihanlah kalo aku pilih makanan Indonesia.

Alasannya?
1. Pilihannya buanyak. Tinggal disesuaiin sama selera.
2. Terjangkau, apalagi kalo belinya di mamang2 kaki lima atau mpok2 misbar (gerimis bubar/ warung ga pake tenda).
3. Bayar pake mata uang sendiri (♡ rupiah sangat)
4. Ga susah nyarinya, simple.

Emang makanan western ga suka? Mau sih makan, tapi itu opsi terakhir kalo makanan Indonesianya ga ada atau lagi di jalan kelaperan ketemunya sama western food.

Kalo makanan asia macam sushi? Mau2 aja,tapi ga tiap hari juga. Mahal cyiin, bisa bangkrut nista. Hahahaha

Jadi pada intinya, ak lebih cinta masakan indonesia ya. Banyakan manfaatnya daripada ruginya. Kecuali yang dicampur bahan2 kimia aneh itu yaa....duh kok jadi laper. Ujan2 gini ngebakso oke juga ya kayaknya, tapi takut dagingnya daging celeng,kuda atau tikus hiiiii....duh ini closingnya gmn yak? Bingung

Dream Cast

Niwaaa...maaf ya setelah sekian lama akhirnya aku nulis tema kamu: Dream Cast.

Setelah bertapa di KRL sambil gelantungan, aku memutuskan film Perahu Kertas aja deh yang jadi objek. Film yang diangkat dari novel Dewi Lestari. Ceritanya ringan, bahkan menurut aku ini novel Dee yang paling ringan ga pake mikir.

Pas tau kabar-kabari bahwa novel ini akan difilmkan, pastinya langsung sueneng tak terkira. Tokoh utama dalam cerita ini adalah Keenan dan Kugy. Kalo ddari tulisan si Dee, karakter Keenan tuh mirip-mirip sama Rangga AADC. Yaa walopun ga 100 persen plek ketiplek sih. Secara garis besar mirip, cuek, nyeni, pendiem tapi asik. Harapannya si nicholas yang mainin karakter Keenan. Tapi realitanya lain, yang kepilih malah aktor baru Adipati Dolken.

Dari namanya sih bisa ketebak banget ya kalo dia keturunan bule. Tapi ya gitu, sebagai penggemar ni novel, rasanya acting adipati dolken kurang natural. Bikin sebel aja.

Kugy nya juga gitu, ga pas menurutku. Si Maudy Ayunda kurang "rame n spontanitas". Sangat ga match dengan si Kugy. Beruntung soundtracknya oke semua. Jadi sedikit menolonglah. Ga failed2 amat. Aku tetep mewek nontonnya, berasa jadi kugy, keluar bioskop hati hancur....ini sih karena aku nya aja sih yang cengeng kayaknya. Kayak: kenapa sih mereka ini, sama2 cinta mati, sehati sejiwa tapi kok malah jadian sama orang lain! Kenapa menipu hati mereka sendiri? Kenapa ga berjuang dulu sampe titik darah penghabisan macam tentara di medan perang *mulai ngaco*.

Meskipun tau endingnya kayak apa (fyi, filmnya dibikin 2 sequel), tapi tetep ya berasa kebawa emosi. Makasih mbak dee, sudah bikin cerita yang sukses ngobok2 perasaan. Hiks.

Orang yang Pengen Ditemui

Wah ini pas banget sama momen kembalinya pimpinan kantor. She who returns, kata amel.
Sebenernya ada beberapa orang yang pengen saya temui, Ibu SMI, pak BJ Habibie sama bojone presiden Amerika. Dua orang pertama sih udah pernah ketemu, tapi ga pernah bisa ngobrol berdua, empat mata, berhadap-hadapan sambil makan soto ayam. Ya kali mereka mau, siapalah saya.hehehe

Untuk Ibu SMI dan Bapak Habibie, saya mengagumi kecerdasan luar biasa mereka yang ga cuma diakui di dalam negeri aja, tapi secara internasional juga. Selain itu, mereka ga pinter main politik, ini penting buat saya karena cuma itu aja kesamaan saya dengan mereka, sumpah. *beraninya nyari kesamaan. Orang sepinter apapun, menurut saya nih, kalo uda ikutan bejibaku ama dunia politik tuh kayak gimana yaa...jadi ga murni gitu. Jadi ga idealis lagi, level kegarangan dan kekecean juga independency nya jadi melorot.

Coba deh perhatiin, dimana ada mereka berdua, perhatian khalayak langsung ke mereka tanpa diminta. Mereka tuh kayak punya magnet apaa gitu yang bikin orang mau ga mau tertarik. meskipun kata senior si Ibu ini rada galak orangnya, tapi wajarlah. Mana ada emak-emak yang ga punya sense of gahar di dirinya. Kalo si Bapak, saya pernah sedeket apa ya jaraknya, less than 1 m keknya. Ini terjadi dulu pas jaman ikutan dampingin wartawan di Malang acara IDB gitu. Padahal lagi pegang kamera, padahal uda pake baju rapi banget, padahal uda pasang muka manis, tapiiiii ga berani juga nyolong kesempatan untuk foto bareng atau sekedar minta tanda tangan di jidat sambil bilang, Pak I adore youuuu....*alay. Bapak ini juga 11 12 sam ibu SMI, effortless lah bikin orang segan sama dia. Apa orang pinter begitu ya, banyak aura positifnya.

Kalo Michelle Obama, perlu nih didescribe lagi di sini? Intinya dia emak2 kece yang bahkan saya yang bukan warga negaranya aja ikutan terharu denger speech nya dia di konvensi nasional partai D. kok bisa begitu ya dia....dia tu kayak role model pepatah lama, di balik pria sukses ada wanita kece.

udah ya gitu dulu, si anak bayi bangun nih...byee

Korea / Jepang / India / Amerika Latin

Dalam perjalanan mudik

Ini musti kudu banget nulis soalnya uda pernah kena hukuman,ga mau kena lagi heheheh (haru,coklatnya menyusul ya)

Tema arisan selanjutnya adalah Korea / Jepang / India / Amerika Latin dari Haru.

Saya mengartikan tema ini dengan, kalo kamu punya kesmpatan dan duit tentunya untuk mengunjungi negara2 Korea / Jepang / India / Amerika Latin, mana yang mau kamu kunjungi duluan. Diurutkan maksudnya.

Pertama, saya mau kabur ke Jepang. Sebagai penggila sailormoon, detektif conan dan beberapa budaya unik jepang lainnya, ga diragukan lagi Jepang akan menjadi destinasi pertama saya. Bebas visa lagi. Saya pengen ngeliat sendiri gimana budaya tertib mereka,budaya bersih mereka dan yg wajib banget adalah ngerasain naik kereta cepat....

Kedua,Korea. Alasannya ya mirip kayak di atas si. Pengaruh drama nya itu lho, kuat banget. Saya bukan penggila Kpop, tapi saya cukup kagum dengan cara negara ini menyebarkan pengaruhnya.

Ketiga, Amerika Latin. Sebenernya saya kurang begitu tertarik ke sini sih. Tapi, karena terlanjur kaya ya apa boleh buat. Kan naik jet pribadi gituh.

Very last country will be India. Meskipun saya pernah tergila2 sama kuch kuch hota hai, tapi negara ini ga pernah masuk dalam wish list vacation saya. Knp? Ya saya mencoba membandingkan dengan kawasan little India di Singapur. Itu padahal cuma lewat doank, tapi bebauan yang super duper menyengat campur aduk begitu melekat di idung. Dan saya ga sanggup jika harus menciumnya lebih lama. Bisa hiatus berapa deakade dari blog ini kalik ... hahahaha

Ok,demikian tulisan saya. Diiringi dengan kaki yang kesemutan, mata yang kemerahan dan pinggang yang keencokan (bikin istilah dewe), selamat menunaikan ibadah puasa, selamat kerja, selamat mudik dan selamat idul fitri. Mohon maaf lahir dan bathin bloggers.... ;*

Less is More

Yak, mulai deh masuk tema-tema ajaib “Hidup Sederhana” by Jejes yang tetep aja susah untuk dijabarkan. Perlu perenungan yang mendalam, sebelum akhirnya berani menuliskan hasilnya.
Jadi, kalo menurut saya pribadi, hidup sederhana itu dekat sekali dengan minimalisme. Tapi ini ga ada hubungannya sama art atau arsitektur ya. Sekali lagi ini cuma pandangan saya doang sih. Lebih gampangnya dan ngetopnya hidup sederhana itu sama kayak slogan less is more--bahwa kesederhanaan (simplicity) dan kejelasan (clarity) akan mengarahkan kepada desain (hal/pola) yang baik.
Berangkat dari definisi ini, kalo dihubungkan dengan kehidupan, less is more atau minimalisme boleh jadi jendela bagi kita untuk meraih kebebasan. Maksudnya kebebasan dari budaya konsumerisme, dimana ntu budaya kadang-kadang, sadar atau ga sadar udah bikin hidup kita jadi sempit dan nggak asyik, paling parah si bikin depresi, iya ga sih?
Konsumerisme beasosiasi dengan harta benda. Emangnya salah punya harta benda berlimpah? Yaa…ga ada yang salah sih dengan memiliki harta benda. Cuman soal perspektif aja. Semacam kalo ga ikut tren atau menyalurkan keinginan memiliki benda itu dosa banget gitu. Efeknya bisa jadi gangguan kesehatan, gangguan kejiwaan, dan kadang juga gangguan hubungan dengan sesama manusia. Dan nampaknya minimalisme membantu membuat keputusan dengan lebih sadar, lebih bermakna.
Jadi hidup sederhana bagi saya adalah (ini sotoy parah) hidup minimalis, hidup yang ga berlebihan, yang fokus pada apa yang penting, yang less is more, yang mendapat kebahagiaan tidak melulu melalui hal-hal (benda), tetapi melalui keseruan kehidupan itu sendiri *hasyeek. Ini tulisan saya dedikasikan buat diri saya sendiri aja deh, mengingat kadang-kadang eh sering ding, saya jadi shopaholic, blenjong benda-benda yang sesungguhnya ga penting-penting amat hahahaha….
Note:
Ada satu video yang saya temukan di facebook, tentang sedang boomingnya gaya hidup less is more di Jepang. Isinya testimony beberapa pelaku gaya hidup itu, dimana salah seorang dari mereka hanya punya 3 kemeja, 4 celana dan 4 pasang kaus kaki, atau ada juga yang jumlah barang yang dimiliki hanya 150 items. Bahwa dengan gaya hidup tersebut hidup mereka jadi lebih bahagia, dan lebih efisien. Silahkan klik tautan berikut ya kalo pengen kepoin tu video.
Terakhir, saya mau kasih puisi yang disusun oleh penyair Inggris terkenal bernama Robert Browning (1855) dimana terdapat frasa less is more


Who strive – you don’t know how the others strive
To paint a little thing like that you smeared

Carelessly passing with your robes afloat,-
Yet do much less, so much less, Someone says,
(I know his name, no matter) – so much less!
Well, less is more, Lucrezia.
Kemudian frasa keren ini sering dihubungkan dengan seorang arsitek dan desainer furniture bernama Ludwig Mies Van Der Rohe (1886-1969) , salah seorang peletak dasar arsitektur moderen dan pendukung kesederhanaan gaya (simplicity of style). www.phrases.org.uk/


Kali-kali aja ada yang iseng nanya asal usul less is more hehehehe (ini postingan paling berfaedah, mungkin karena bulan ramadhan ya *uhuk*)

Memorable song

Hi!
Pernah ga pas denger lagu trus langsung keinget atau bahkan ngerasain suasana yang sama kayak perstiwa yang pernah dialami? 

Aku sih punya banyak. Kayak lagunya sheila on 7, langsung keinget jaman SMP bareng temen se geng pas nongkrong di alun2,yaelah amanya juga anak desa ya. Main ke alun2 aja uda kece banget dl. Sama kisah klasik untuk masa depan, itu lagu nancep banget di kepala. Soalnya itu lagu pas perpisahan jaman SMA dg sahabat-sahabat, berjanji untuk selalu keep in touch, reuni dll di masa depan. Throwback ke jaman 2000an, yang jaman itu hp msh mahal, jadi komunikasi ga pake bantuan mesin. Makanya persahabatan kayaknya lebih afdol dan "hidup".

Kalo dipikir2 kenapa ya bisa kayak gitu? Adakah hubungannya dengan de javu? Tapi kalo ada lagu yang langsung nyambung ke otak gitu rasanya kok jadi seneng atau kangen gt. Pengen balik ke masa lampau sejam dua jam ngerasain pengalaman tempo dulu itu. Andai mesin waktu doraemon itu ada hahahaha

Yang jelas, menurut saya lagu2 jadul era 90an tu lebih nancep di otak dan hati. Mgkn krn lirik2nya banyak yang puitis dan dalem maknanya. Ga terlalu ngepop ringan kayak sekarang. Sesungguhnya saya sedang menyurvei generasi 90an di arisan ini. Kepo aja ama memori paling hits mereka jaman dulu hehehee

Apa itu cinta?

Tema pamungkas yang bener-bener bikin jidat berkerut-kerut kayak jeruk purut. Eh tapi, jangan sedih, saya punya jurus ampuh untuk menaklukkan tema ini...hah!! *bauk ih puasa*

baca baik-baik ini ya...
teori cinta a.k.a. kentut*

cinta itu kayak kentut, ditahan sakit, dikeluarin malu;
cinta itu kayak kentut, hanya memberi tak harap kembali;
cinta itu kayak kentut, bisa menyerang siapa saja;
cinta itu kayak kentut, bisa memabukkan sepasang makhluk Tuhan (or more);
cinta itu kayak kentut, tak tampak wujudnya tapi jelas adanya;
cinta itu kayak kentut, tak dapat dilihat, hanya bisa dirasakan;
cinta itu kayak kentut, terkadang kita malu mengakuinya...

hmmm....jadi menurut saya, cinta itu kayak kentut, ya kurang lebihnya sih begitu. Bagi seseorang yang sangat ga romantis kayak saya, saying I love u ke siapa aja tu susah banget. Tipikal yang pasti-pasti aja, mewujudkan kecintaan dengan perbuatan, perhatian atau kasih sayang, bukan sekedar ucapan dan rayuan *eaaaa....

Jadi misalnya saya lagi cinta banget sama motor, ya saya mandiin, service, pokoknya full perhatian deh sama itu motor. Cinta sama tumbuhan, ya disiramin, dikasih pupuk *walo akhirnya mati juga tu taneman. Pokoknya gitu deh, ga selamanya anak sastra tu nyastra kan?? macam perkataan si comic, ga selamanya komedian harus lucu atau iko uwais mo ngapa2in musti silat dulu. heheheh

Baiklah, pada intinya ya in *fokus ke iin sebagai pemilik tema* cinta itu terserah tiap manusianya dah mau dimaknai apa dan disikapi dengan cara apa. Kalo masih ragu lo sedang ngerasain cinta ato ga, ya coba lo pikirin, sedang mengalami tanda-tanda teori kentut di atas ga?? hahahahahaha

*diambil dari novel Pocongggg

Diantara dua

Next theme: Jika kamu boleh memilih, menikahi orang yang kamu cintai atau mencintai orang yang kamu nikahi by Farida

Walah, ga ada opsi lain ni farida? hehehe nawar.

Setelah melewati perjalanan permerah-jambuan yang berliku-liku macam sinetron negara ini, aku pilih opsi kedua deh; mencintai orang yang aku nikahi. Bukan karena uda terlanjur basah ya sudah mandi sekaliii *pake nada ini ya bacanya* tapi emang sengotot apapun usaha manusia untuk milih jodoh kalo Allah bilang enggak, yo ga bakalan jadi or berjodoh gitu sama inceran.

Pas jaman alay dulu, pengennya sekali pacaran (ups, maaf ya farida) langsung jadi bojo. Nah itu sih salah banget (ngaku), kalo dipikir-pikir dan dirasa-rasa memang harusnya apa-apa ga boleh terlalu ya. Terlalu berharap, terlalu cinta, terlalu sayang, terlalu ngotot, terlalu keras kepala, terlalu keras hati dan terlalu lainnya ujungnya bikin kesehatan jiwa terganggu hahahahaha.... sewajarnya (bukan seadanya), karena ga ada yang abadi (lama-lama gw bikin kuis nih, ada berapa lagu di tulisan gw ini).

Bagi yang masih jomblo, sebut saja jejes, iin, dan farida, kalo ga mau terguncang jiwa apalagi menangis manja, ya bolehlah yaa taaruf. Tapi kayaknya ini ga berlaku buat si jejes, bahkan meskipun laki-laki punah tinggal seorang doank ye jes wkwkwkwk.

Duh, sesungguhnya aku ga bakat nulis begini-beginian nih. soooo yeeaaaarrrsss agooo....uda jadi emak-emak, segalanya jadi lebih realistis ga terlalu baper. yak ini kata yang dari tadi aku cari, para jomblo, jauh-jauh dari baper ya kalo mau tingkat kewarasannya stay di level normal.

Demikian (makin ga jelas arah tulisan ini)

My Dream

Gegara masalah pergigian akhirnya lewat juga nulis blog...kena deh hukuman..fyuuh.

Baeklah, tema hari ini adalah persembahan dari saudara haruadi yaitu Dream. Apakah ini ulasan mengenai salah satu band dunia,lagu anak-anak atau hal lain?? Daripada penasaran,saya simpulkan sendiri aja. Dan semoga ini ga keluar dari maksud si empunya tema.

My dream adalah, setidaknya untuk saat ini sih, jam kerja normal (8 hours) dan transportasi publik yang nyaman (plus cepat).

Alasannya.
Jam kerja di kantor saya itu ga wajar ato kelebihan. Di saat instansi lain 8 jam, kantor saya 9 jam. Kelebihan 1 jam bagi emak-emak macam saya itu berarti bunyaak. Dengan 1 jam saya bisa nyampe rumah lebih awal, ini berarti bisa ketemu anak lebih cepet. Berhubung saya rakyat jelata yang mampunya beli rumah di daerah pinggiran Jakarta, masuk provinsi lain malah, maka jangankan 1 jam, 5 menit pun berasa sangat berharga. Bahkan saat bulan ramadhan pun kantor saya jam pulangnya beda sendiri. Yang lain pulang jam 3 sore, kantor saya sih ga sombong,jam setengah 5 cyin (lebih cepet 30 menit doank).

Alhasil, buka puasanya ya di dalem kereta. Ditengah "umpel-umpelan" pengguna krl yang lain,yang kebanyakan puasa juga, yang kalo ngobrol ga nyadar kalo napasnya uda bau naga plus kaos kaki (namanya juga lagi puasa), yang bau keringetnya juga aduhai. Jadi wajarlah saya bermimpi, semoga suatu hari nanti pasti kan bercahaya *eh malah nyanyi, taruhan yang baca kalimat barusan pasti sambil nyanyi juga kan?* , one day ada yang bener ngikut aturan MenPANRB. Jam kerja 8 jam, selebihnya diitung lembur. Dan bulan puasa pulangnya jam 3 sore. Amiiin ...

Yang kedua masalah public transportation. Saya bermimpi suatu hari nanti ada kereta cepat depok-jkt, yang kira-kira butuh waktu 10 menit doank. Biar ga perlu terlalu pagi buta berangkat kerja. Biar masih bisa nyiapin keperluan suami dan anak. Apalagi kalau keretanya on time dan frekuensinya banyak, jadi orang-orang ga bakal bar-bar banget rebutan kursi di kereta karena frekuensinya banyak. Kayak di singapur gitu. Tiap 3 menit ada kereta lagi dan lagi.

Dengan begitu badan jadi ga terlalu capek, betis ga terlalu kekar, hati happy. Dijamin orang bakal males punya banyak-banyak mobil. Orang bakal lebih milih public transportation.  Ga cuma kereta aja sih, tapi juga angkot atau bus. Bebas copet and bau. Bebas macet. Keren ga tuh.

Demikian mimpi saya. Semoga dikabulkan, amin.

Dream Job

Sulit, ini dream job pas masih kecil ape uda gedhe ya jes? *temanya jejes*

Saya terlahir di keluarga abdi negara yang konon katanya kalo orang tuanya PNS maka anaknya ga bakal jauh-jauh profesinya dari PNS. Well,antara iya dan tidak sih.

Masalahnya, sebelum jadi abdi negara (juga), saya juga pernah mencicipi rasanya kerja di swasta. Pertama, waktu masih bener2 fresh graduate (S1). Saya iseng-iseng ngelamar di salah satu bimbel di Jember,namanya SSC (masih ada ga sih ntu bimbel?). Padahal ga niat banget, eh ketrima. Sebulan kerja jadi tentor, saya ditawarin jadi karyawan juga. Yaah daripada nganggur,sambil nunggu pengumuman beasiswa S2, saya iyain aja. Dengan gaji 300 ribu (thn 2007),saya resmi jadi karyawan merangkap tentor.

Senengnya adalah punya penghasilan sendiri. Trus sedihnya?buanyak. Kalo dipikir2, dengan gaji segitu saya semacam bekerja rodi. Apalagi waktu musim2nya mau masuk umptn/spmb/snptn. Sebagai karyawan, saya harus ikut dalam proses penggandaan materi dan try out (nyeteplesin lembar2 soal yang ribuan itu dari pagi ampe jam 10 malem), marketing dari satu sekolah ke sekolah lain, plus ngajar juga. Rasanya kaki jadi kepala, kepala jadi pantat. Cuapeeek ga ketulungan. Thanks to UGM, the nightmare had finally ended setelah saya dapet email yang menyatakan saya bebas rodi, eh ketrima beasiswa ding.

Dan ada beberapa pekerjaan lain yang pernah saya lakukan dulu, macam ikutan bikin buku pelajaran anak SD sampe jualan rujak es krim pun pernah saya lakuin (bareng temen). Dan semuanya swasta. Kalo ditanya, dream job kamu apa? Yang jelas bukan guru dan polwan karena prinsip saya dulu adalah ga pengen punya kerjaan yang sama dengan orang tua. Ga seru aja gitu kalo sama, kurang berwarna *tsah. Dan impian saya dulu adalah kerja yang jauh dari rumah syukur2 bisa keliling dunia. Terlalu muluk si iya banget. Pikiran sempit saya, yang bisa kayak gitu adalah dosen. Kenapa? Dosen dituntut untuk selalu berkembang, update ilmu, bikin penelitian. Kayaknya jadi dosen tu kok menyenangkan banget. Tapi saya tau diri, otak belum nyampe. Banyakan dodolnya daripada pinternya hehehehe.

Opsi kedua selain dosen adalah penulis. Sekali lagi, menurut saya penulis itu bisa explorasi apapun,dimanapun,kapanpun. Punya dunia sendiri gitu. Tapi kembali, kemampuan nulis saya ya sebatas blogging gini, manalah mungkin ada yang mau baca selain kamu..iya kamu..temen2 arisan blog. Hahahahaha....

Pada akhirnya, cita2 saya untuk punya profesi yang berbeda dari kedua orang tua tercapai. Dan saya sangat mensyukuri itu. Jadi kalo pulang kampung, ketemu sanak famili, saya bisa punya panggung sendiri, narsis dikit kan ga papa yah *emang nyanyi. Manusia boleh berencana, Yang Maha Tau juga yang menentukan. *Ehem. Jadi abdi negara menyenangkan juga kok, ga surem2 amat. Namanya profesi kan ya selalu ada enak ga enak, nyaman-ga nyamannya. Tinggal kitanya aja, mau dibikin asyik atau enggak hehehehe.

Experimen yang gagal

Experimen pertamaku yang gagal tidaklain adalah bikin kue.

Pas jaman SMP, aku kan aktif tu ikutan pramuka. Nah, untuk mendapatkan salah satu TKK terentu (lupa namanya), seorang anggota pramuka harus bisa membuat satu menu masakan. Entah itu camilan, atau makanan berat.

Urusan dapur itu bagaikan langit di siang hari man, silau. Aku ga ngerti secuil pun soal dapur. Buta total lah. Demi sebuah TKK, akupun melobi kakak pembina, boleh ga bikin kue. Waktu itu sebenernya disuruh bikin camilan tradisional. Denga rayuan pulau kelapa, akhirnya diperbolehin juga.

Langsung aja aku boyong tuh alat2 bikin kue dari rumah macam mixer,loyang dll. Level kepedean meningkat tajam. Dari proses menimbang, mencampur dan mengaduk, semuanya aku lakukan sesuai dengan resep dari ibu yang walopun sederhana, lezatnya bukan kepalang.

Tibalah saat mengambil kue dari oven, pas ditaruh di piring saji, lha kok bolunya kempes!!! Apa salahkuuuuh.....
Muka pucet, panik karena waktu tinggal 15 doank. Sementara si saingan uda jadi aja kue kroketnya.. persaingan itu memang kejam. Dengan muka sinis,senyum penuh kemenangan, si sainganpun menuai pujian. TKK dia dapatkan. Sedangkan aku, mampus dijadiin sasaran bully senior. Tega.

Pas pulang, si ibu yang kepo pun bertanya. Gimana hasilnya? Kuserahkan si bolu bantet padanya. Bukanya berempati, doi malah ngakak parah sambil terus memandangiku yg berasa makin nista. "Kamu ambil elornya dimana?" Katanya. 
"Di kulkas," jawabku.
"Yo pantes bantet,telornya ga boleh yang dingin."

Disitulah saya makin merasa pekerjaan kewanitaan ini sangat ga cocok buat saya. Bodoh kali.

Bukan rasa bolunya sih yang bikin pilu, tapi rasa malunya itu lho yang ampe sekarang masih bsa kuingat rasanya.

Pengalaman pertama

Hey,memasuki minggu ketiga arisan blogger. Tema ketiga adalah the best experince by Amalia Safitri tralala trilili...

Duh..ini tuh bikin gatel banget buat nulis semua, tapi tar kebanyakan donk. Lau mau dalam bidang aa mel? Asal jangan malam pertama aja sih, ga boleh!! *lirik farida takut kena kartu merah.

Oke, saya pilih pengalaman pertama naik pesawat aja deh. Ini sangat aman untuk dishare.

Jadi, saya sangat percaya sama doa yang diucapkan secara berulang2 bak mantra. Pas saya kuliah di jogja, kos pertama saya tu di pinggir rel kereta api, deket jg sama bandara udara. Akibatnya, kalo sore2 nongkrong di angkringan -yg jualannya pas di pinggir rel kereta juga- saya bisa menikmati jugijag gijugnya kereta lewat plus ngiung2 beratnya pesawat terbang baik yg mau landing atau yg mau take off..

Sebagai pribadi yang kere dan ndeso, pesawat itu menjadi salah satu destinasi angan2 dan cita-cita yang ingin saya capai. "Kapan-kapan aku mesti numpak pesawat iku" (suatu saat nanti, saya harus naik pesawat). Begitu gumam saya sambil memandang mupeng pada perut pesawat yg lewat di atas saya,sambil makan nasi kucing isi sambel trasi plus segelas teh tubruk. Ini terjadi berulang-ulang, ya seperti yang saya bilang tadi, uda kayak mantra biar jadi sakti. Sadar atau ga sadar, dalem ati atau luar ati (maksudnya langsung diucapkan) hehe. Dan mungkin gusti Allah prihatin sama saya atau malaikat males nyatet itu lagi itu lagi, akhirnya dikabulkanlah cita-cita luhur saya itu.

Ketika masih baru banget kerja di Jakarta, saya ditawarin dinas ke luar kota, yang letaknya di luar jawa (ribet yak bahasanya); Bengkulu. Mengingat bengkulu itu letaknya di pulau sumatera, pastinya ke sananya kan pake pesawat. Awalnya saya ga kepikiran apa2, serius blank. Sampai pada saat nyampe di bandara soetta, barulah saya menyadari kalo one of my dreams come true!!! *ndeso bgt sik

Bersama dua orang teman saya yang sama2 anak baru *aziz and jerry*, sayapun naik pesawat. Bukan Garuda Indonesia, tapi maskapai singo karena garuda ga ada yang kesana gegara landasannya pendek (baru tau setelah balik ke jkt). Nah, yang paling saya ingat adalah pas pesawat siap2 mau take off. Saat mesinnya bersiap,bergemuruh, itulah peristiwa paling heart-taking (istilah opo iki) soalnya jantung ini rasanya uda mau copot, gawil-gawil ngerii. Jedag jedug ga karuan,takut ngerasain take off. Pengen pura2 pengsan atau mati gt, tapi demi menjaga wibawa dan citra di depan dua jejaka itu, saya pun pasang muka datar. Macam mr bean yg ketiduran naik roller coaster (padahal jempol kaki uda mati rasa).

Dan beneran, pas take off, saya seperti ga bisa napas. Beberapa detik rasanya jantung beneran "ngglundhung" entah kemana. Mata ga sinkron sama otak. Otak perintahin mata untuk merem rapet2, lha si mata ngotot mendelik. Dasar ndeso! Saya lirik2 ke aziz sama jerry,lha kok si aziz mukanya uda kayak kertas. Sumpah pucet durjana nista. Rupanya ini juga pengalaman pertama buat dia (horeey ada temennya). Cuma jerry yg nampak cool, berasa naik becak di malioboro. Belakangan saya tau kenapa hahaha etapi ga perlu diceritain di sini.

Momen serupa juga terulang di saat landing. Ini lebih serem,karena si pesawat seperti ga mengurangi kecepatan padahal uda deket sama landasan. Lha kalo jalan terus dan nyungsep ke laut gimana cobak. Iya, bandaranya di pinggir laut. Dan lagi-lagi ... saya akhirnya tau kenapa si singo begitu. Hhhh....

Satu yang saya banggakan pada pengalaman pertama saya ini, saya ga mabuk udara, ga pingsan, ga kebelet pipis dan ga lupa berdoa. Pengalaman gowal gawil jantung yang mengesankan dan nagih untuk diulang lagi dan lagi *loh.

Sekian.

Pengalaman pertama

Hey,memasuki minggu ketiga arisan blogger. Tema ketiga adalah the best experince by Amalia Safitri tralala trilili...

Duh..ini tuh bikin gatel banget buat nulis semua, tapi tar kebanyakan donk. Lau mau dalam bidang aa mel? Asal jangan malam pertama aja sih, ga boleh!! *lirik farida takut kena kartu merah.

Oke, saya pilih pengalaman pertama naik pesawat aja deh. Ini sangat aman untuk dishare.

Jadi, saya sangat percaya sama doa yang diucapkan secara berulang2 bak mantra. Pas saya kuliah di jogja, kos pertama saya tu di pinggir rel kereta api, deket jg sama bandara udara. Akibatnya, kalo sore2 nongkrong di angkringan -yg jualannya pas di pinggir rel kereta juga- saya bisa menikmati jugijag gijugnya kereta lewat plus ngiung2 beratnya pesawat terbang baik yg mau landing atau yg mau take off..

Sebagai pribadi yang kere dan ndeso, pesawat itu menjadi salah satu destinasi angan2 dan cita-cita yang ingin saya capai. "Kapan-kapan aku mesti numpak pesawat iku" (suatu saat nanti, saya harus naik pesawat). Begitu gumam saya sambil memandang mupeng pada perut pesawat yg lewat di atas saya,sambil makan nasi kucing isi sambel trasi plus segelas teh tubruk. Ini terjadi berulang-ulang, ya seperti yang saya bilang tadi, uda kayak mantra biar jadi sakti. Sadar atau ga sadar, dalem ati atau luar ati (maksudnya langsung diucapkan) hehe. Dan mungkin gusti Allah prihatin sama saya atau malaikat males nyatet itu lagi itu lagi, akhirnya dikabulkanlah cita-cita luhur saya itu.

Ketika masih baru banget kerja di Jakarta, saya ditawarin dinas ke luar kota, yang letaknya di luar jawa (ribet yak bahasanya); Bengkulu. Mengingat bengkulu itu letaknya di pulau sumatera, pastinya ke sananya kan pake pesawat. Awalnya saya ga kepikiran apa2, serius blank. Sampai pada saat nyampe di bandara soetta, barulah saya menyadari kalo one of my dreams come true!!! *ndeso bgt sik

Bersama dua orang teman saya yang sama2 anak baru *aziz and jerry*, sayapun naik pesawat. Bukan Garuda Indonesia, tapi maskapai singo karena garuda ga ada yang kesana gegara landasannya pendek (baru tau setelah balik ke jkt). Nah, yang paling saya ingat adalah pas pesawat siap2 mau take off. Saat mesinnya bersiap,bergemuruh, itulah peristiwa paling heart-taking (istilah opo iki) soalnya jantung ini rasanya uda mau copot, gawil-gawil ngerii. Jedag jedug ga karuan,takut ngerasain take off. Pengen pura2 pengsan atau mati gt, tapi demi menjaga wibawa dan citra di depan dua jejaka itu, saya pun pasang muka datar. Macam mr bean yg ketiduran naik roller coaster (padahal jempol kaki uda mati rasa).

Dan beneran, pas take off, saya seperti ga bisa napas. Beberapa detik rasanya jantung beneran "ngglundhung" entah kemana. Mata ga sinkron sama otak. Otak perintahin mata untuk merem rapet2, lha si mata ngotot mendelik. Dasar ndeso! Saya lirik2 ke aziz sama jerry,lha kok si aziz mukanya uda kayak kertas. Sumpah pucet durjana nista. Rupanya ini juga pengalaman pertama buat dia (horeey ada temennya). Cuma jerry yg nampak cool, berasa naik becak di malioboro. Belakangan saya tau kenapa hahaha etapi ga perlu diceritain di sini.

Momen serupa juga terulang di saat landing. Ini lebih serem,karena si pesawat seperti ga mengurangi kecepatan padahal uda deket sama landasan. Lha kalo jalan terus dan nyungsep ke laut gimana cobak. Iya, bandaranya di pinggir laut. Dan lagi-lagi ... saya akhirnya tau kenapa si singo begitu. Hhhh....

Satu yang saya banggakan pada pengalaman pertama saya ini, saya ga mabuk udara, ga pingsan, ga kebelet pipis dan ga lupa berdoa. Pengalaman gowal gawil jantung yang mengesankan dan nagih untuk diulang lagi dan lagi *loh.

Sekian.

Berandai-andai soal perempuan

Ini ada pertanyaan ajaib : kalo kamu cowok, bakal naksir siapa di KLI*?

pertanyaan sulit karena scope nya cuma KLI, diperluas dikit ga bisa ya yuu??

standar cowok itu palingan bertubuh ideal, berwajah cakep, irit, setia, santun, ga ribet. Ini sih bukan standar ya, uda kayak mendambakan wanita sempurna untuk menjadi pendamping hidup sampai ajal menjemput. Dan yang menurut saya cewek di KLI yang paling mendekati syarat dan ketentuan di atas adalah ng....mmm...sape ye? *percayalah saya sedang berpikir keras, banget!

Oke, I pick Rita Nurhayati, teteh Rita.
Alasan: 
1. Baek hati
2. Ramah
3. Kadang sedikit innocent
4. Tempat curhat yang menyenangkan
5. Ini paling penting "Kalo marah, bakal langsung rajin bersih-bersih"
6. Bohay juga, enak dipandang 
7. Kuat jalan (partner boss yang oke banget buat muterin pasar atau explor tempat baru)

Ini berdasarkan pengalaman saya seatap dengan teh Rita, maksudnya sedivisi dulu. Yah, kalo saya jadi cowok sih, pengennya yang begitu secara saya kan ga perfect jadi milihnya cewek yang mendekati perfect biar nyaman gitu. 

Saya ga memasukkan SARA ya di sini, hanya memasukkan karakter semata. 

Sekian, 

*segera kembali ke dunia nyata* 



My Work Space

Hey manusiaaa.....

arisan blog kembaliiih, anyway, tema pertama di tahun 2016 ini adalah my work space. Sesungguhnya ini bisa diinterpretasikan macem-macem si, tapi yang nyangkut di kepalaku cuma meja kerja di kantor yang 1x1 meter ajah.

Duluuuu, 4 tahun yang lalu, meja kerjaku ya sebuah meja dan seperangkat komputer dibayar tunai. Ga ada yang menarik selain yang duduk di situ *ehem. Tantangan yang aku hadapi dengan meja kerja lama adalah gimana itu meja bisa naikin mood kerja. karena eh karena, maap2 ya, warnanya ga cerah, trus ruangannya juga rada berantakan. trus mood nya apa donk kala itu? bobo! hahahahaha

Move on..
Setelah pindah divisi, yang mana semakin bikin lengket and mager di meja, demi langit dan bumi yang indah permai, suasana pun berubah. Apalagi dari Desember 2015. Kami sedivisi diusir pindah lantai. Syedih, tapi seneng juga sih soalnya sebagai konsekuensi dari kepindahan itu adalah ruangan baru dan penataan baru dengan cubicle gitu. Di divisi yang lama, aku pernah menyambangi kantor vivanews, dimana ruangan kerjanya lumayan menyenangkan dengan penataan cubicle yang berkelompok. Ga ada laci segedhe gaban, ga ada barang-barang menunpuk. Warna dinding dan cubicle-nya harmonis. Sempet membatin, andai di tempat kerjaku ditata kayak gini, pasti kesan abdi negara yang males dan suka ngorok sedikit terhapuskan (sedikit loh ya).

Eh ga taunya kesampaian juga angan-angan tadi. my work space sekarang jadi lebih rapi, warnanya cerah...yaa lumayanlah daripada yang dulu jadul gitu. Efeknya apa coba? sebagai pegawai yang 8 jam waktu kerjanya dihabiskan di meja kerja, penampakan/rupa meja kerja itu penting. Membangun mood supaya semangat dan happy setiap hari itu kan ga gampang yaa...

That was the good part. Bad news-nya adalah masih ada juga binatang-binatang macam tikus, kecoa dan semut yang menyuramkan wajah meja kerjaku. Ga cuma mejaku doank si, meja yang lain juga terancam. Banyak pipis tikus di sudut-sudut ruangan atau meja. Banyak juga eek tersebar dimana-mana. hiiii...jijay bajay anjaaaayyyy.....

Pokoknya initinya sih, meja kerja yang sekarang lebih nyamanlah dari yang dulu. Lebih rapi, lebih teratur dan ketahuan banget kalo ada yang jorok atau enggak.

Gengges di commuterline

On the way back home using commuterline....

Beberapa waktu yang lalu aku pernah baca pengalaman seseorang yang hidup di Jepang. Lagi ikut suaminya tugas apa kuliah gitu,lupa. She has a daughter...dan mau ga mau sekolah di sana; TK. Apa yang istimewa? Let me re-write a bit here.

Jadi intinya, di Jepang, anak usia TK sampe SD itu kurikulum belajarnya lebih banyak pendidikan moral budi pekerti gitu. Hal-hal dasar yang langsung bisa ditemui dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya? Mereka diajarin membeli tiket kereta di stasiun, diajarin nyebrang jalan, diajarin menjaga kebersihan dengan mencuci sendiri alat makan habis pakai, dll. Kegiatan yang sangat sederhana tapi berdampak besar pada masa depan mereka.

Trus?

Just right now, aku sedang berdiri di sebelah segerombolan bapak-bapak yang untuk sekian kalinya aku temui di kreta ini. Istimewanya ape tuh bapak2? Bukan macho atau apanya gitu, malahan mereka gerombolan pembuat onar. Sepanjang jalan becanda mulu. Suaranya tu kayak "setiap orang di kereta ini harus denger". Bisa di bayangin kan?

Uda gitu konten becandaannya banyakan jorok2nya daripada lucu beneran. Bikin ilfil, mengganggu. Uda umpel2an, trus polusi suara lagi. Hubungannya sama jepang tadi apaan ya? (Loncat2 banget ya ini tulisannya?

Jadi, di Jepang yang terkenal dengan perkereta apiannya yang super duper canggih itu,anak-anak uda diajarin untuk duduk tenang dan diam selama dalam kereta. Bukannya ga boleh ngomong,boleh, tapi dengan tone dan volume yang sewajarnya. Ga noleh teriak2, lari-larian,apalagi menjawab telepon. Itu adab kesopanan yang sangat dijunjung tinggi di tengah modernisasi mereka. Kurang maju apa coba Jepang?

Aku jadi miris, yaa...campur aduk aja si...terganggu,sebel, kesian. Andai kita diajarin dari usia dini, how to behave in public area ya... ini bukan masalah setinggi apa level pendidikan anda, no, ini masalah bagaimana anda bisa menjaga ketertiban dan kenyamanan lingkungan anda. Bagaimana anda bisa menjaga dan menghargai keberadaan orang lain yang tentunya ga sama dengan anda. Hhhh....

Arya, how r u?

Nulis ini pas dalam perjalanan menuju depok, masih pagi jam 7.20. Loh,ga kerja? Uda nyampe kantor, absen,balik lg. Udah ijin atasan kalau dalam 2 hari ke depan aku agak siangan kerjanya. Alasannya? Arya sakit.

Beberapa hari ini perasaan campur aduk, setelah dulu pas arya belum genap 2 bulan harus disinar krn badannya kuning, sekarang harus berurusan dengan rumah sakit karena arya terserang batuk pilek. Ini penyakit ringan buat orang dewasa, tapi berat banget buat bayi. Aku bukan tipe ibu yang gampang panik, lebay, atau suka manjain anak. Jadi sebelum aku putuskan ngebawa arya ke rs, aku berusaha melakukan beberapa cara pengobatan seperti penguapan (air panas+minyak kayu putih), menjemur arya tiap pagi, kasih extra asi. Udah selama 2 hari. Tapi pas malem si bayi ngejer ga bisa tidur karena napasnya kesedak lendir yg udah numpuk, aku menyerah. Saatnya diserahkan  pada yang ahli. Dokter spesialis anak.

Tindakan yang diberikan adalah penguapan dan penyinaran selama 3 hari berturut-turut. Kemarin udah dilaksanakan yang pertama. Hasilnya, ingusnya uda lumayan mengental, bobonya juga bisa pules. Alhamdulilah. Beruntungnya napsu makan n minum arya ga berubah. Sedihnya, aku harus ngadepin ini tanpa suami. Doi lagi ke thailand.

Biaya? Ga usah dibahas ya. Sakit di kota tu lebih mahal berlipat-lipat...

Hari ini, semoga lancar dan arya cepet sembuh. Sedih liat jagoan uhuk2 mulu. Ga tega gitu. Kalo boleh,pindahin aja sakitnya ke ibunya ini. Huhuhu syediiih...



Update.
Magically, he is getting well after 3 days of treatment. Alhamdulillah. 
Dan sekarang jadi lebih hati-hati lagi, lebih jaga kebersihan, lebih jaga makanan dan lingkungannya. Apalagi sekrang lagi musim banget DBD, semoga si bakpaotelo punya daya tahan tubuh yang setebel baja. Amin.

Uda bisa apa?

Mumpung bayi udah tidur, dan sayanya lagi ga bisatidur, ada baiknya ngeblog dulu. Siapa tau abis ini ngantuk kan?hehehe

Saya lagi pengen cerita soal perkembangan si bakpao telo alias bayi saya. 10 hari lagi dia bakal berusia 8 bulan. Uda bisa apa aja sih?banyaak...

Pertama, gulung2 (bhs jawa)
Maksudnya tengkurep n balik lagi. Saya dan mbak sunyar (pengasuh) udah mulai kewalahan. Si bayi lagi demen banget berguling-guling ke sana kemari membawa alamat *eh itu sih lagu dangdut yak.

Kedua, meraih,memegang dan memindahkan benda2.
Ini nih yang kadang biki  senewen. Si bayi lagi suka banget mengeksplor benda-benda di sekelilignya. Jadinya benda-benda yang berpotensi membahayakan keselamatan macam kabel n barang pecah belah...buru2 diamankan.

Ketiga, udah tau maunya apa.
Really? Yes he is! Dia uda bisa ngasih ekspresi berbeda-beda pada kami. Misalnya kalo.dia pengen jalan-jalan, badannya akan digerakkan seakan minta digendong trus tangannya nunjuk2 ke pintu (keluar) sambil jejeritan. Fyi, suara si bayi ini bisa kedengeran oleh tetangga blok sebelah. Serius!!saking kencengnya.

Keempat, makaan.
Variasi makanannya blm terlalu banyak sih,but so far ..i think he is kinda omnivore or something ya. Makan apa aja dan lahap. Alhamdulillah....

So far itu dulu ya...uda ngantuks. Nite nite!!!

Ganti Suasana Rumah

Akhir-akhir ini saya lagi keranjingan utak atik rumah. Ga tau,kayak gemes aja pengen ganti suasana. Tapi mengingat keadaan finansial yang tidak memungkinkan untuk melakukan perubahan dalam skala besar, jadinya saya bikin perubahan minor aja di beberapa part rumah.

Pertama, cat. Dari dulu banget saya pengen punya rumah yang mininalist, dan terlihat "ceria". Tujuan yang pertama sudah terpenuhi dengan bentuk rumah (bentukan developer) yang minimalist, mungil kayak rumah liliput dan ga "neko-neko". Dinding di bagian depan rumah putih cokelat gitu, somehow it feels like old, surem2 gimanaaa gitu. Dan saya pun kepikiran pengen mengganti nuansa cokelat itu jadi baby blue. Kenapa baby blue...i dunno, perhaps it is my current mood ya... eh tapi baby blue n donker adalah fave color saya banget sih. Pas hamil, saya beli barang2 kebutuhan baby juga biru semua, not all, but most of them are in blue. Bawaan baby boy kayaknya. Ok. Back to the wall painting. Saya beli cat warna baby blue and voila...si cokelat berganti biru...cantiiiiiiik banget.

Kedua, curtain,gorden, selambu (bhs jawa). I love love looove polka dot pattern. Jadi pas ada ol shop di instagram yg lagi restock kain katun jepang motif polka dot, saya langsung beli. Warnanya hitam dot nya putih. Beli 4 meter aja soalnya kan jendelanya ga lebar2 amat dan ga tinggi2 amat juga. Weekend nan cerah pun saya habiskan dengan menjahit kain itu menjadi dua buah gorden. Jangan dikira modelnya aneh2 ya, less is more soalnya (ngeles aja sih soalnya ga bisa jahit yg aneh2 hehehe). Untung dulu sempet beli mesin jahit portable di ace. Jadi ga perlu jahit manual ya...hasilnya lucuuuuuu.....(pujian utk diri sendiri wkwkwk).

Ketiga, ini proyek yang masih mangkrak sih. Mengganti warna kusen jendela dari hitam ke putih. Fyi, kusen jendela saya terbuat dari alumunium. Jadi rada pe er juga sih. Mengingat suami sibuk (banget), mau ga mau harus bersabar. So far baru jendela kamar depan yang uda dicat, itupun baru luarnya aja. Maklumlah, baru ngecat bentar si bayi uda minta nenen atau gelandotan manja.

Jadi begitulah trik saya dalam usaha mengganti suasana. Cuma butuh 2kg cat dinding warna putih, 1kg cat dinding warna baby blue plus 1 kg cat besi warna putih sekaligus tiner. Murah meriah lah yaa....oke bhay!

*gambar menyusul

Gendud

The most terrifying thing in my life was being fat. Was? Yes, it was. Karena sekarang saya sudah membuang pikiran macam itu. Menjadi seorang ibu itu bisa mengubah apapun yang sebelumnya pernah jadi semboyan,rules atau apapun lah ya namanya (call it idealism :p)

Dulu, saya paling anti dengan timbunan lemak di paha, perut, dan lengan. Kecuali di pipi-karena emang bawaan dari lahir ya pipi chubby ini- saya selalu buru-buru olah raga atau mungkin sekedar mengurangi gorengan ketika bayangan badan di cermin uda nunjukin sedikit timbunan lemak, atau pas angka di timbangan menunjukkan penambahan. 

What about now?

Well, awalnya sulit ..no...berat bagi saya melihat timbunan lemak dan kulit bergelambir di spot-spot yang tadi uda saya sebutkan. Tapi, saya rasa saya sudah bisa berdamai dengan waktu dan menerima dengan gembira ria bahwa mereka semua merupakan salah satu unsur keistimewaan menjadi ibu. Yang harus saya lakukan adalah menyesuaikan diri. Seperti? Beli baju-baju baru hahahahaha... iyalah, i was at M or even S size. Kalo sekarang, saya lebih comfortable dg L dan XL wkwkwkwk. Lingkar dada bertambah, apalagi lingkar perut/panggul.

So, welcome to big size beibeh....

Ego untuk menjadi "cantik" seperti sebelum memiliki malaikat kecil untuk sementara saya singkirkan. Bukan untuk selamanya, karena saya sendiri juga ga nyaman dengan bentukan badan kayak gini, tapi mungkin kerja keras untuk memiliki badan ideal bisa dilakukan ketika si kecil uda berusia 12 atau 15 bulan. Ga adil bagi suami yang six packs itu a.k.a. kerempeng untuk terus-terusan ngeliat penampakan saya yang sekarang. Sabar ya sayang... demi asi nih hehehe.

Ya, selain untuk kesehatan dan kepuasan diri, memiliki badan dengan ukuran ideal adalah kewajiban saya sebagai istri untuk suami (iya nggak?). Bo'ong banget kalo ada laki-laki yang bilang istriku itu makin cantik kalo kelebihan lemak. Hahahaha.

Sekarang si bayi masih berusia 7 bulan 3 minggu. Sehat banget,lincah banget dan cerdas (penilaan subjektif emaknya). Setidaknya dengan melihat tumbuh kembangnya yang baik ini, hati saya bahagia dan ga parno lagi sama para lemak. Karena sungguh menjadi ibu itu adalah anugerah. Lucky me to have this experience.. I am!