Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Negri Auto Pilot ??!

pic is taken from here
Banyak sekali spanduk berbunyi negeri autopilot bertebaran sepanjang jalan tol menuju Bandung. Awalnya aku cuek aja, tapi lama-lama keganggu juga dengan spanduk geje itu. Ga lama setelah itu muncul pemberitaan di beberapa media elektronik dan cetak, oalaaah itu salah satu bentuk unjuk rasa to?

Jadi maksudnya negeri ini berjalan sendiri tanpa kehadiran pemimpin atau pemerintah. Pemerintahnya kemana, rakyat maunya kemana. Katanya segala persoalan diserahkan kepada rakyat untuk diselesaikan. Pendapat ini keluar dari partai oposisi juga beberapa politisi (lihat ini). 

Ya ampun, plis deh.Bukannya aku ngebelain pemerintah ya, tapi kalo negri ini dijalankan tanpa pemerintah, alias autopilot ya jelas ga mungkinlah. Semuanya berjalan sesuai dengan sistem yang HIDUP dan sistem itu yang ngejalanin adalah pemerintah. Menuduh bahwa negri ini adalah negeri autopilot sama dengan menjudge bahwa pemerintah ga kerja sama sekali. Dan aku sebagai bagian dari pemerintah ngerasa sakit ati. Di tempatku kerja, semua orang bekerja keras sesuai dengan porsinya masing-masing. Berusaha seprofesional mungkin, menghindari pelanggaran, berjalan sesuai dengan sistem. Kejam banget mereka yang menuduh kami hanya ongkang-ongkang aja magabut?

Pemerintah tuh bukan SBY aja, bukan mentri aja, tapi semua sampe level terkecil seperti aku ini. Sebuah tim besar yang menamakan diri sebagai "pemerintah". Baru-baru ini Indonesia dapet peringkat investment grade dari lembaga pemeringkat dunia Moody's dan Fitch Ratings (peringkat surat utang pemerintah dinaikkan dari Ba1 menjadi Baa3). Hal ini berarti Indonesia uda sejajar sama India (fyi,skala ekonomi kita uda ngalahin Belanda), bahkan kata Dahlan Iskan Indonesia bisa ngalahin Spanyol akhir 2013 kalo iklim ekonominya terus bagus seperti sekarang. Dengan investment grade itu, negara kita kebanjiran arus modal asing. Investor berbondong-bondong tanam modal di negara kita. Efek dominonya bakal kita rasain nanti, lapangan kerjaan akan tercipta semakin banyak. 

Intinya, jangan berpikir sempit dengan terus mikir jelek-jelek, memaki, mengungkit borok-borok masa lalu tanpa berbuat sesuatu. Mengutip pak Dahlan Iskan, "Tidak usah berpikir terlalu panjang. Yang penting konkret dan konsisten seperti saat ini" (lihat ini). Setidaknya kalo ada kurang, kita berusaha memperbaiki, jangan ditarik kemana-mana. Jangan dipolitisasi, biarlah yang berpolitik berpolitiklah, yang bekerja..bekerjalah, yang mo korupsi...mati aja.

pic is taken from here

for my Indonesia, Kenmochi Chiemi

Surgical opEration scheDule, finallY!


Hari ini aku nyerahin hasil lab (cek darah) dan foto rongten ke Departemen THT. Dokternya yang cantik minta aku naik ke lantai 4 untuk nyerahin tu hasil ke dokter penyakit dalam untuk minta pertimbangan acc operasi. Sayangnya, dokter penyakit dalam yang sedang bertugas adalah dokter bagian ginjal, nothing to do with my diagnosis of course. Dokter yang harusnya baca hasil lab-ku ini sedang "tidak berada di tempat". Hadeeeh....

Well, bu dokter ga hilang akal, dia langsung arahin aku ke dokter senior. Aku pikir dokternya pasti uda tua gitu, ternyata masih mudwaaaa *ga penting banget*. Diperiksa, katanya "waw gedhe banget tugh amandelnya..." Dalam ati aku jawab "Menurut looowh???"

"Yauda operasinya tanggal 30 ya," pak dokter ganteng meriksa jadwal operasi di sebuah buku. Mas perawat trus bilang kalo tanggal 27 aku harus ke RS untuk pre operasi. Hah?! Tanggal itu pastinya aku masih di Jawa Timur, rencananya aku mo mudik seminggu ambil jatah cuti. Tiket pesawat balik bisa angus tuh. Trus aku ngobrol sama dokternya di hati, "plis dok ganti harinya dooonk, jangan tanggal 30." Trus dokternya bilang, "Atau tanggal 3 juga boleh deh, tanggal 30 uda ada 3 pasien operasi soalnya". Huaaaa...aku seneng banget, tiket balik Sby-Jkt safe! hakakakak.....

Begitulah, akhirnya aku dapet juga jadwal operasi amandel setelah proses yang sangat njelimet geje beberapa hari ini. Tanggal 2 Februari pagi (hari Kamis) aku harus pre operasi, tgl 3-nya operasi. Alhamdulillah. Biaya? tar aja dibahas, soalnya aku pake askes, we'll see, berapa biaya yang bakal ga dicover askes. hehe

Kenmochi chiemi

oNe sTep cloSer


One step closer to PNS...hahahaha Alhamdulillah, aku dan semua teman prajabils Manado lulus!!! yeeyyyy!!!!! setelah 3 bulan menunggu and galau yaa...mencoba terus berpositive thinking gitu...akhirnya kami semua bisa sorak2an norak and mengumbar traktiran (yang lagi banyak duit).

Trus, the next step will be general check up. Cek kesehatan yang bener-bener semuanya di cek. Denger-denger dari senior, ini pake biaya sendiri. Bodo amat dah, yang penting ni proses bisa kami lalui juga.
Mana enak kan punya status yang digantungin or ga jelas...

Baeklah, berita baik ini lumayan menghiburku di tengah kegalauan mo operasi amandel ...
hari ini seharusnya aku ngambil hasil cek darah kemarin. But I couldn't leave my table.
Too much to do-lah pokoke. Jadi ya rencananya besok aja ngambil hasil labnya.
Mudah-mudahan normal kayak hasil foto rongten kemarin...Amin


Kenmochi chiemi

Ambil Darah

Hari ketiga aku sowan ke RS.

Setelah ngantri pendaftaran di loket askes dari jam 6.30 pagi berharap dapet no antrian kecil, tetep aja yaaa dapet no antrian 362. Beruntung ada ibu-ibu yang baik hati (entah dari mana) tiba-tiba ngasih no antriannya gitu ke aku. No 240, lumayan and alhamdulillah.

Dari loket askes, aku ke loket Laboratorium. Ebusyeet, banyak bener ya yang ngantri, uda masukin berkas aku naik ke lantai 2, ke bagian radiologi untuk ngambil hasil foto rongtes. Sempet ngintip hasilnya, alhamdulilah normal :D

Ternyata begitu dalemnyaaa :p 

Turun lagi nunggu nama dipanggil di bagian lab. Namaku dipanggil, tapi trus katanya:"karena mbaknya dari departemen, jadi lab-nya di lab pusat ya mbaak...jd jalan ke bla..bla..bla..." Pusing aku dengerin arah jalan yg dikelasin bapaknya.

Wokeh, demi setetes darah untuk diperiksa sebagai syarat operasi, aku jalan dan nanya hampir 3x ke para perawat yang lewat, baca petunjuk arah...jadi kayak jelajah medan pas pramuka di SMP dulu. Ni RS kan luas tralala, again, kaki mulai menunjukkan tanda-tanda kepengkoran.. sabar ya fietha (.)\('́'̀ ) ...

Dapet no antrian 40, belajar dari pengalaman sebelumnya, aku bawa novel Sherlock Holmes donk to kill that f**kin queue time...112 halaman tuntas aku baca. Dan pukul 10.20 akhirnya darah ini disedot hakakakak. Pake cek pembekuan darah lagi, telinga ditusuk jarum habis itu diitung waktu pembekuannya...baeklah....



Hasil diambil besok pagi, rongten and hasil cek darah bakal aku serahin ke dokternya besok. Yang perlu dicatat oleh Rumah Sakit yaa....pertama, plis itu prosedur daftar dijadiin satu pintu. Ga tau gimana caranya, pake sistem IT kek, ato apa gitu..., kedua, plis cuplisss ya ibu2 petugas loket, perawat dan siapa aja tuh di RS dikasih standar pelayanan yang prima. Orang sakit kok ya dibentak-bentak, uda tua lagi. Mana sisi pelayanannya? Dan yang terakhir, ini soal fasilitas, toiletnya ancur gilak. Kotor, bau, rusak, wah pokoknya ancur. Trus, hasil lab n foto masa iya harus nunggu 2 hari. Bukannya kalo di laboratorium swasta itu cuma sejam aja ya? Jadi petugasnya yang kurang/ males, atau sarana prasarana yang uda ketinggalan jaman? 

Beneran, habis ini aku harus bikin asuransi non askes, gila aja kalo sakit musti tawaf dulu di rumah sakit for the sake of register?!!!! Aku pikir ini terjadi ga hanya di Jakarta aja, semoga semua rumah sakit bisa menaikkan standar pelayanannya ... karena ga bakal ada ceritanya tu manusia sehat mulu. The sick person will come and go anytime, so please treat us as human...

Kenmochi Chiemi

Menuju Operasi Amandel

Here I am, salah satu rumah sakit pemerintah, RSPAD Gatsu, orang kebanyakan menyebutnya. Berbekal ijin dari atasan, Askes dan surat rujukan dokter klinik kantor di tangan, aku jalan kaki ke rumah sakit. Beruntung RS- nya deket banget, letaknya di belakang kantorku.


Memasuki bangunan utama, udah bejubel orang yang ngantri. Bermacam loket di sana, yang aku cari cuma 1, loket Askes. Segera aku ikuti petunjuk anak panah menuju loket askes. Ambil no antrian dan ikut ngantri. Nunggu sekitar 15 menit, aku dipanggil, nyerahin dokumen yang aku bawa, terus bayar 10 ribu.



Next counter is Loket Pendaftaran RS. Ngantri lagee...segala macam dokumen aku serahin, isi kartu and done! THT ada di lantai 3, naik lift kembali bejubel. Sampai di departemen THT, serahin dokumen di loket, terus nunggu nama dipanggil ... again!


15 menit berselang, namaku disebut. Ditanya ini itu, trus diminta foto rongten plus ambil darah. Karena lab untuk ambil darah tutup jam 10 pagi (waktu uda nunjukin pukul 10.20), jadinya aku disuruh ambil darahnya besok pagi aja. Maka Jadilah aku harus turun ke lantai 1, ke bagian Radiologi untuk foto. Di situ harus ke loket (lagi), pake foto kopi lagi sekali satu lembar dokumen, trus duduk manis, nunggu nama disebut untuk yang kesekian kalinya.


Untuk ngilangin bosen dan kaki yang pegel luar biasa, aku nulis blog ini. Jadi thanks ya BB, kalo ga ada ente, hidupku uda pasti membosankan tadi. Nona Fita Nurmayasari!!!! Segera aku bangkit, di dalem uda ada beberapa orang juga yang antri ganti baju. Gosh, bajunya Cuma 2 aja, yang mo foto 5 orang! Baiklah, sabaaar…..Tarik napaas, tahaaaan…yak! Selese dah fotonya. Disuruh keluar nunggu namanya dipanggil lage!

10 menit kemudian, Fita Nurmayasari!!! Ya saya!!! Ga kalah kenceng aku nyahutin si mas perawat. Aku dikasih lembar kecil mirip karcis, trus doi bilang “Mbak Fita ini nanti hasilnya diambil tanggal 18 ya, di lantau 2 Ruang 208.” Wot? Okeh masih harus nunggu 2 hari lagi book……


 Yang menyedihkanku adalah, ketika di Departemen THT tadi dikasih tau kalo jadwal operasi bulan Januari udah penuh. Jadi kemungkinan besar operasinya bakal bulan Februari. OMG, untung aja aku bukan pasien gawat darurat ya…kalo misalnya aku butuh dioperasi segera trus karena “jadwal padat/penuh” tadi aku harus nunggu sampe 1 bulan,,,ya keburu liwat … hadeeeh sekali lagi sabaaaaaarrrrrr……

Kenmochi Chiemi

Trip to Lampung



Januari 13-15 aku habiskan weeken ini di Lampung, sebuah provinsi paling Selatan pulau Sumatera. Ada orang yang bersedia mengantarku jalan-jalan di sana. Jadi tanpa pikir panjang (secara tiket pp gretong), aku pun terbang ke Lampung Jumat malam.

Cuaca agak kurang bersahabat, tapi untunglah saat pesawat berlogo singa itu akan take off, cuaca sudah ceria. Hal yang mengejutkanku adalah ketika baru sekitar 15 menit berada di udara, suara mbak pramugari sudah menggema di seantero kabin pesawat, memberitahukan bahwa sesaat lagi pesawat akan mendarat di Bandar Udara Radin Inten II Lampung. Wow, cepet banget!!!

Begitu sampai, aku nunggu yang jemput sekitar 10 menit. Beruntunglah dia pake motor karena kebetulan terjadi kemacetan panjang di jalan menuju tempat aku menginap, berkilo-kilo karena ada sebuah truk semen yang ngguling...omg, ak pikir jauh dr Jakarta bisa putus hubungan bentar sama macet...

Hotel tempat aku menginap terletak di jantung kota yaitu Tanjung karang (sekarang namanya Bandar Lampung), macet membuat waktu tempuh yang semestinya 20 menit aja menjadi 1,5 jam. Maka tanpa pikir panjang, hal selanjutnya yang aku lakukan sesampainya di hotel adalah mandi dan tidoooor. (Thanks to penjemput yg baik hati).

Keesokan harinya, aku ingin jalan-jalan muter-muter
daerah sekitar hotel (baca: kota). Ada beberapa hal menarik yang aku temukan di sini:
1. No Lampung origins. Jadi sepanjang jalan, ada banyak orang yang ngobrol dalam bahasa Indonesia, elo-gue, dan bahasa Jawa. Aku ga nemuin orang ngobrol pake bahasa Lampung....belakangan baru aku tau dari cerita temen, bahwa letak geografis Lampung yang deket dari Jakarta juga karena Lampung telah menjadi daerah tujuan transmigrasi, maka mayoritas penduduk Lampung jadi keJakarta-Jakartaan dan ke-Jawa-jawaan gitu.

2. Kota ini bener-bener
ga ada bedanya sams Jakarta, mall dimana-mana, penampilan orang-orangnya jauh dari kesan daerah. Up 2 date banget dah (no wonder, it must be because of the malls)

3. Ada Bus Trans Bandar Lampungnya. Namanya bukan trans Bandar Lampung tapi Bus Rapid Transit (BRT). Gedhenya sih persis kayak yg di Jogja tapi sayangnya aku ga nemuin shelternya. Jadi banyak orang yang naik begitu aja dari mana aja. Aku menduga ini masih dalam tahap percobaan, karena busnya juga tampak masih gres alias baru.
pic is taken from here

4. Angkot, tak hanya Manado aja yg membuatku berdecak kagum soal angkot ini. Kalo di Manado angkotnya full musik super kenceng, di Lampung beda lagi. Di lampung angkotnya gaul-gaul, ornamen angkot sangat menonjol. Jadi ada semacam modifikasi di sana sini, bagian belakang juga sengaja dibikin nungging. Dari depan tampak seperti mobil balap pokoknya, bumpernya itu lo...heboh gilak.Sayang banget aku ga sempat ambil fotonya.

5. Setiap bangunan, kecuali rumah warga, selalu dipajang gambar, tempelan atau tembaga seperti mahkota khas Lampung. Kompak abiss....







Jadi sebenarnya, Lampung ini uda kayak mini metropolitan. Orang-orangnya gaul, akses jalannya bagus, tempat hiburan, bank, kantor, semuanya lengkap (aku sempet nonton  di 21 plus blenjong di matahari, kalo ga salah nama mallnya Central Plaza Lampung hakakak). Oia, makanan khasnya adalah keripik pisang plus nangka,juga  lapis legit. Produk unggulan lainnya adalah kain tenunan tradisional bernama kain tapis (krn mehong, aku batal beli...padahal uda mupeng berat).



Pic is taken from here









Bengkulu, Palembang, Medan dan Lampung uda aku jelajahi. Kurang Aceh, Belitong sama Kepri kali ya yang belom untuk Sumatera...hmm next time semoga ada sponsor lagi utk menjelajah #ngarep. Masa orang Indonesia ga kenal daerah and budaya bangsanya sendiri? Bukannya antipati sama negara lain selain Indonesia, tapi aku pikir mengenal rumah sendiri juga ga kalah asyik kok daripada melancong ke Amerika, Eropa, Aussy, Rusia atau Afrika...seru..

Cintailah plodhuk-plodhuk IIINDoNeSAaaa 
#copas kalimat n tone sebuah iklan produk elektronik :p

PS : Many thanks to sponsor for the kindness and the present :D

Kenmochi Chiemi


13 Januari

Selamat Ulang Tahun Kenmochi Chiemi....
Ya ampyuun, agak ngeri juga ngebayangin bahwa hari ini Jumat, 13 Januari 1984 siang-siang lahir makhluk kecil sehat montok trus dikasih nama Fita Nurmayasari. Kalo aja jaman itu uda ada kamera digital, pastinya aku bisa ngeliat video rekaman detik-detik aku ngelihat dunia untuk pertama kalinya (berencana bikin video lahiran buat anakku entar biar kalo doi ultah n ndablek jadi senjata untuk bikin insyaf).

Januari selalu seperti berlalu dengan cepat. Bulan yang menurutku berjalannya paling prima, tar tiba2 uda Februari ajah...Usiaku  berkurang 1 tahun lagi. What have I done? Review seringkali dibuat pas detik2 pergantian hari pukul 12 malem, tapi semalem: aku tidur! Mimpi orang mati minta kain kafannya dimodel2in, lucu.

Pukul 12.51, mulai ada ucapan selamat yang masuk HP, aku baru tau pagi-bagi ketita baru melek. Gosh, bener-bener kayak orang mati dah tidurnya. Facebook, sms dan bbm bergantian membunyikan notif BBku. Hey, Hari ini aku Ulang Tahun, sekitar 5 menit bengong di kasur, beneran kayak ga terasa apa-apa gitu. hakakakakak.

(bersambung)

Askes in my Hand

Januari 2012, ternyata banyak juga agenda yang aku kerjain, salah satunya bikin ASKES. Pertanyaannya, for what? Namanya juga Askes, Asuransi Kesehatan, ya buat kesehatan donk cyiin...hehehe. Secara ya, hidup ini kalo ga sehat ya pasti sakit, endingnya mati, ya ga? Berhubung sepertinya aku memang uda nancep jadi pegawai negeri [almost], jadi lebih baik memanfaatkan fasilitas yang ada. Sehat itu mahal, dan sakit [di Jakarta] bisa jauh lebih mahal. Bukannya ga tertarik sama asuransi non pemerintah, honestly I interested more on them tapi "gratisan" lebih baik dipergunakan semaksimal mungkin demi kemakmuran bangsa dan negara ini. Yoi ga? hahahaha

Sebenernya ada tujuan utama aku bikin askes, aku mo operasi amandel/tonsil. Kenapa musti dioperasi? Karena uda ngeganggu gilak tuh tonsil. Bayangin aja, selama setahun hidup di Jakarta nih, penyakit yang gangguin aku cuma 3; amandel, flu [pilek + batuk] and asma. Udah deh muter aja di situ. Setiap kali amandel kambuh, dua penyakit yang lain pasti ngikut latah kambuh. Capek kan? Bikin gemes.

After reading about amandel thing, I come to my decision....buang itu amandel! Dua tonsil itu memang awalnya berfungsi sebagai penjaga, tapi ketika dia uda meradang, dia akan berubah menjadi sarang kuman, virus dan penyakit lainnya. Jadi memang lebih afdol diangkat saja. Mengenai biaya, nah ini dia yang bikin agak ketar-ketir, beberapa blog dan web kesehatan menyebutkan range biaya antara 4-10 juta. [Demi sebatang coklat swiss yang enak sedunia, tu duit banyak banget yah?] Maka dengan tekad sebulet-buletnya, demi kesehatan prima yang aku impikan dan masuk dalam resolusiku di tahun 2012 ini, maka Bismillah, aku mau operasi!

Dokter klinik kantor menyarankan untuk bikin ASKES, permasalahannya, aku ga punya KTP Jakarta. Bukannya kalo bikin askes harus sesuai dengan domisili? Tapi berdasarkan pengalaman temen, akhirnya aku buka webnya askes. Baca persyaratan de el el. Karena KTP-ku masih Lumajang, maka aku minta dikirim Kartu Keluarga dari rumah. Espress sehari uda nyampe. Jadi yang perlu disiapin; Formulir pengajuan anggota [didownload di www.ptaskes.com], Kartu Keluarga, Daftar gaji terbaru, SK terakhir dan foto 3x4 sebiji.

Berbekal dokumen itu aku ke kantor cabang Askes yang di Jakarta Pusat, di Jl Pramuka. Ternyata ngurusnya cuma 5 menit doank cing. Mungkin karena dokumenku uda lengkap yaa...jadi cuma di print-in kartunya and jeng..jeeeeng...jadi dweeeh.....bahagianya hatikuuuuwh.....  



Now on, aku tinggal ngurus surat rujukan dari dokter buat ke RSPAD, tempat aku operasi nanti,,,,semoga prosesnya secepat bikin kartu Askes tadi ya....Ameeeeeeeeen


Kenmochi Chiemi

P.u.t.u.s

Menjelang hari istimewaku, aku ingin menulis ini sekian lama tapi ga sempet2 mulu. Putus, putus hubungan dengan seseorang yang aku pilih untuk berbagi cerita selama ini. Umumnya, putus hubungan dengan orang yang sangat dekat akan menimbulkan efek sentimentil yang luar biasa but percaya ato ga, kali ini aku ngerasa biasa aja. Aku seperti sutradara yang pasti tahu akhir ceritanya akan seperti ini. End

Kedewasaan, pengalaman, atau mungkin memang aku uda masa bodoh dengan urusan seperti ini. Perasaan menjadi biasa aja, lempeng-lempeng aja, terima-terima aja, bener-bener no huge effect on me. Mungkin karena itu tadi, aku udah tau kalo akhirnya bakal seperti ini. Jadi no heart feeling, apalagi sampai nangis bombay macam anak SMP.. I was crying once, but now I think nothing makes me do except movie. Hahahaha

Everybody needs somebody to live. Aku ga antipati dengan itu, tapi sekarang kalo memang belum ada yang sanggup mendampingi perempuan keras kepala macam aku gini yo mo gimana lagi? hahaha malah curhat, jadi putus cintaku kali ini terasa biasa aja. Aku enjoy dengan hidupku, menikmati setiap lekuknya, menertawakan kelucuan dan kebegoanku dalam menyikapi setiap ujiannya. Jatuh cinta, berbagi dan akhirnya memutuskan untuk tidak berbagi lagi, begitu terus berputar lucu. It's a circle we cannot beat indeed. 


Kenmochi Chiemi

SMS di Tahun Baru

1 Januari 2012, 08:38:48 PM, HPku berbunyi. Sebuah sms dari nomor tak bernama, artinya nomor itu belum ada di kontakku. Aku memang payah dalam mengingat angka, jadi ketika HP lamaku rusak dan aku harus ganti HP, beberapa nomor teman yang tersimpan dalam memori telepon hilang, aku jadi gagap. Termasuk yang satu ini, 081218XXXXXX. Setengah mampus aku berusaha mengingat, nomor siapakah ini?

10 menit sudah mikir, ah...nyerah. Aku minta tolong salah satu orang yang otaknya uda kayak kalkulator, ingetannya sama angka ga usah diragukan lagi. Then I know it's from him. Dia yang uda bertahun-tahun sunyi tak terhubung sama sekali. Well, what a surprise. You still remember me, dude? Thanks anyway.

Sms-nya berisi doa dan harapan terbesarnya padaku di tahun ini. Kubaca berulang kali kata-kata itu dari awal sampai titik terakhir. I wish I could answer better than "Terima Kasih, met tahun baru juga ya..semoga segalanya menjadi jauh lebih baik di tahun ini". Jawaban yang standar dan general...sent!

Mengingat satu nama, seperti memencet satu tombol enter kemudian layar akan ngeluarin bermega-mega file yang uda ngendon bertahun-tahun. Seperti slide show berkecepatan penuh muncul di mataku. Aku nikmati pertunjukan imaginer tadi, santai, lempeng tanpa emosi berlebihan. Muncul satu pertanyaan setelah slide berakhir, "Apa kabarmu, dude?" Aku berbicara pada udara yang bergerak; angin. Tak perlu jawaban, aku yakin pertanyaan ini tersampaikan oleh angin ini, merambatkan bisikku entah dengan kecepatan cahaya atau kecepatan siput. 11 hari lagi kita akan sama-sama merayakan sesuatu yang istimewa, kini aku paham kenapa kamu memilih hari itu. Kita bisa melakukan perayaan spesial bersama, dengan kegembiraan yang sama meski tempat, yang dirayain, dan orang-orang yang menyertai kita berbeda. ck, kamu memang selalu bisa menyentuh sisi termelankolisku.

"Kadang, pilihan terbaik adalah menerima." #Firasat

Kenmochi Chiemi


Welcome 2012

Welcome 2012,


Bulan Januari adalah bulan pertama di tahun masehi, bulan yang istimewa karena di bulan ini semuanya mengawali segalanya dengan gembira, semangat dan cita-cita baru. Serba baru, serba fresh. Resolusi apa yang harus dicapai tahun ini? Eh bentar, kata resolusi yang selalu happening menjelang pergantian tahun itu sebenernya sapa yang ngeblow up sih? Bukan syahrini kan? Heran banget kenapa orang pada suka pake istilah aneh2 dan ambigu kayak gitu. Kalo liat di kamus sih kata Resolusi memang punya beberapa arti; sains dan politik. Dalam konteks sains, resolusi berarti daya pisah dua buah titik yang masih sanggup dibaca oleh kamera. Ukuran pixel. Semakin besar resolusi, gambar semakin tajam and ok.

Dalam makna politik, resolusi diartikan sebagai kesepakatan dua belah pihak. Bisa juga putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah, sidang), pernyataan tertulis  (biasanya berisi tuntutan tentang sesuatu). Nah, kalo yang dipake orang kebanyakan menjelang tahun baru itu yang mana? kalo dimasukin ke konteks sains, kaga nyambung berat, dimasukin ke konteks politik...siapa yang mo dituntut? diri sendiri gitu? Trus rapatnya sama sapa? Boleh dibilang konteks resolusinya orang2 ini adalah "gaol" hahaha...kenapa ga pake kata cita-cita, harapan atau daftar kewajiban gitu? lebih common di kuping dan yang jelas ga bikin jidat berkerut karena nyoba masukin  makna ke konteks obrolan. 

Now, harapan and cita-citaku untuk tahun ini adalah standar aja, pingin mendapatkan kualitas hidup yang prima. kalo didefinisikan lebih lengkap lagi...puanjaaaaang dan banyak cabangnya hahahaha. So, Happy New Year everyone...

Kenmochi Chiemi