Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Terima Kasihku Pada PRAMUKA

Karena pada dua tema arisan blogger saya nulisnya belakangan, hari ini diusahakan dikerjain duluan deh. Takut ama Jejes and Iin, mereka berdua udah jadi satpol PP arisan blogger soalnya. *padahal ga ada yang melantik mereka berdua >.<a

Oke, tema kali ini adalah "Aku pernah jadi anak Pramuka!!!" 

Pertama kali ikutan Pramuka adalah pas SD. Di desa saya, ada jambore tingkat kecamatan yang digelar tiap tahun. pastinya bulan Agustus donk. Kegiatan itu diikuti oleh semua sekolah SD, SMP dan SMA sekecamatan. Diadain di sebuah tanah lapang (biasanya lapangan sepak bola desa). Kegiatannya ya pramuka banget, lomba tali temali, morse, simapore, penjelajahan dan acara puncaknya adalah api unggun. Sejak pertama kali ikut, saya langsung suka. Terobsesi menjadi pemimpin di depan. Menurut saya, kala itu, pemimpin itu punya otoritas, punya karakter, bedalah sama anggota. Gaya banget pokoknya. Jadi pas SMP, ekskul yang pertama saya pilih tentu saja Pramuka.

Masa SMP adalah masa yang paling keren buat saya (mulai songong). Bagaimana tidak, saya berhasil ikutan organisasi keren di sekolah, OSIS dan Pramuka. Mereka-mereka yang ikut dua organisasi ini secara otomatis menjadi paling kece, keren, pusat perhatian, dan deket sama para guru. Iyalah, rata-rata kita anak baik-baik, menyalurkan energi ke organisasi kaan??? Kelas 2 SMP saya menjadi Sekretaris OSIS dan Pratama Putri Pramuka. Pratama Putri itu jabatan ketua di Pramuka khusus untuk perempuan. Tujuan saya cuma satu waktu itu, pengen ikutan Jambore Nasional (Jamnas) di Jakarta. Gara-gara tetangga belakang rumah saya ada yang pernah terpilih mewakili Jawa Timur untuk ikutan Jamnas trus jadi komandan upacara (kalo ga salah), terus dia didatengin TVRI diliput, terkenal sedesa. Sumpah keren banget, namanya mbak Tami (lengkapnya Utami). Tapi apalah daya, krisis ekonomi melanda, Jambore ditiadakan, negara melakukan penghematan habis-habisan....sedih (sesungguhnya melaknat negara).

Tapi, menjadi pratama putri itu menyenangkan, BANGET. Ga gampang sih, saya harus punya TKK lengkap. Tanda Kecakapan Khusus itu adalah suatu tanda yang nunjukin kecakapan, kemahiran, kepandaian, ketangkasan dan ketrampilan seorang anggota pramuka di bidang tertentu. Dan saya berhasil ngumpulin TKK itu dalam selembar selempang. Untuk mendapatkan TKK, seperti ada ujiannya sendiri. Yang paling susah bagi saya adalah memasak. Secara saya super tomboy di masa itu, pake rok cuma pas sekolah aja. Selebihnya celana pendek. Saya benci dapur dan segala aktivitasnya. 

Kelebihan lagi jadi anggota Pramuka adalah, bisa ngejailin penggemar. Eh, maaf ya, saya makin songong. Waktu itu ada anak laki-laki yang terang-terangan nembak lewat surat, secara langsung juga pernah. Nah karena geregetan (aka ga kepikir cinta-cintaan si ya jaman itu), dan saya tau bener tu anak ga ikutan Pramuka, maka yang saya lakukan adalah membalas surat cintanya pake Sandi RUMPUT. HUAHAHAHAHAHAHA *ngakak ampe nangis.
Tau kan cerita selanjutnya? Ya iyalah dia mlongo asli. Fyi, sandi rumput adalah improvisasi dari sandi morse. rumput pendek untuk titik, dan rumput panjang untuk garis. Kompak dan solid, semua teman2 Pramuka saya menolak untuk bantuin tu laki. Mamp*s.

Saya memang ga berhasil ikutan Jambore Nasional, tapi saya sukses ikutan Jambore Hijau se provinsi, ikutan jambore2 level bawah deh ya pokoknya. Hmm...saya juga dapet banyak penggemar, termasuk mantan pacar yang sekarang jadi teman hidup, dulu dia penggemar fanatik saya. WKWKWKWK 

Intinya, Pramuka itu menyenangkan. Bagi yang suka main teka-teki, pramuka punya buanyaaaaak sandi-sandi aneh tapi keren. Bagi yang ga suka disiplin, mending anda ga ikutan pramuka, sana tidur ajah. hahahahha. Tapi bakal ketahuan kok, mereka yang pernah ikutan Pramuka pasti ada sedikit (banyak) jejak karakter kepramukaan yang nempel. Setidaknya tingkat kemandirian lebih tinggi dan hidupnya ga alay. Terima kasih Pramuka.  

*pas SMA saya ga lanjutin kegiatan Pramuka. Pembinanya ga oke, ga pinter, bikin males. Jadi saya ikutan ekskul lainnya macam Basket, Remush sama OSIS 




Thing(s) I Cannot Live Without

Membaca semua temen blogger soal Thing(s) I cannot Live Without malah jadi makin bingung mau ngejembrengin apa. Semua gaya, sudut pandang bahkan the thing juga uda pada ditulis sama mereka. Terus aku nulis opo hayo?

Beklah, saya jawab hal-hal super penting:

Pertama, Dompet. 
Fyi, dompet saya bukan dompet mungil manis macam wanita-wanita unyu-unyu di luar sana. Dompet saya berisi, HP, kartu2, flashdisc, token, sama duit recehan (ga receh kalo awal bulan doank). Oiya, kadang external hard disc juga masuk dalam dompet saya. Katanya dompet saya itu sebutannya bankbook, pas beli si begitu. Dompet ini menyelamatkan saya dari penyakit menahun akut yaitu lupa. Kalo aja sepatu olah raga bisa dimasukin ke situ, saya masukin juga kali. 

Kedua, kopi
Kopi apa saja saya suka sampai-sampai saya curiga, ada surga dalam kandungan kopi. Nyeruput kopi di pagi hari itu rasanya....hmmm....surgaaaaa....tapi ga cuma pagi aja sih, mau siang, sore atau malam juga yang namanya kopi sih tetep surga duniaaaaah....kebiasaan minum kopi berawal dari jaman SMA, pas mau Ujian Kelulusan. Berlanjut ke jaman kuliah sampe sekarang. Setiap singgah di tempat makan, yang saya liat dulu di daftar minuman adalah kopi. 

Ketiga, buku
Meskipun sekarang bacaan ga cuma buku doank ye, tapi buku tetep menjadi prioritas saya. Kalo ada buku (bagus), makan pun bisa jadi urusan terakhir. 

Yaelah, tulisan saya standar bingits deh. Jadi begitulah benda-benda yang harus ada di tas saya. Eh ini kayak wawancara infotainment soal benda-benda apa sajakah yang ada di dalam tas arteess. 

Ikhlas dehmenjadi tulisan terburuk, mengingat tulisan yang lain pada keren2, hiks. 
Sesungguhnya saya ga terlalu suka keribetan (ada ga kosa kata ini di KBBI), jadi benda-benda di atas uda mewakili ketidakribetan saya.Iya nggak sih?


Zulfikar [Baby]

Pengalaman saya dengan bayi, banyaaak. yah meskipun bukan bayi sendiri ya (dalam proses produksi, hihihi), tapi bayi adalah makhluk nomor dua yang paling saya favoritkan setelah coklat (kalo yang ini sih benda/makanan). 

Alasannya? They smell good. Aroma bayi itu bisa ngilangin stress, ketiaknya wangi, bau mulutnya kayak mentega, kadang2 juga kayak keju yang enaaak banget. kecuali eek sama kentutnya, segalanya tentang bayi saya sukaaaak.

Kakak saya uda punya dua anak, laki-laki semua. gosh, how my parent love those kids sooo much. secara kita bertiga cewek semua, jadi ketika punya cucu laki-laki ...ortu jadi hiphip hura-hura gitu. bahagia. Yang pertama namanya Azka, anaknya cerdas, suka nanya, suka bikin keributan tapi belakangan sedang ga bisa move on dari tab kesayangan. Mungkin saking kewalahannya, kakak saya akhirnya menyerah pada baby sitter gahol bernama mbak tab, gadget yang bisa nyimpen segala aplikasi games buat anak2. Iya, jarak kedua anaknya cuma hitungan bulan, terlalu dekat, orang jawa bilang kesundulan. Salah sendiri ga pake KB, eh..rejeki ga boleh ditolak yak. hahahaha 

Yang nomer dua, Riffat. Asing ga dengan kata2 riffat? Berasa kayak judul lagu dangdut apaaa gitu yak? Jadi asal mulanya begini: Suatu malam setelah 1 minggu lahiran kakak saya telpon. Biasanya kalo malem2 nelpon gitu tandanya curhat time. Bener, dianya curhat. Katanya sedang perang batin sama ayah. Ayah pengen berkontribusi dalam urusan nama cucu a.k.a anak kakak saya. Alkisah, ayah bermimpi....ngelihat sebilah pedang tajam, kokoh nan menawan di bawah siraman cahaya rembulan. Disinyalir, itu adalah pedang orang yang baik, panutan, pahlawan. 

Keeseokan harinya, ayah langsung berperan aktif, ngasih nama cucu keduanya dengaaaan ..... Z-U-L F-I-K-A-R !!!!! Artinya pedang Nabi. OMG, ga ada yang salah si dengan ntu nama, namun demikian, kakak saya yang mantan remaja gahol pasti menolak mentah2 itu nama. Saya yang khusyuk mendengar curhatan kakak jadi bingung, antara mo ngakak, prihatin, dan simpati tak berkesudahan. Ini uda kayak sinetron aja, judulnya Zulfikar Jualan Tikar, hahahahaha

[sesungguhnya kemana arah tulisan iniiiiih]

Daan, entah bagaimana polemik zulfikar itu berakhir, ayah kalah, si anak kedua dikasih nama Riffat. Entahlah artinya apa, tapi yang jelas ni anak makannya banyak, pemakan segala. Apapun makanan yang ditaruh dideketnya langsung diembat. Ampe muntah karena kekenyangan. Sebaliknya, Azka, susah makan, manja durjana, tapi cerdas. 

[makin ga tau mau kemana alurnya dibawa, heleep!!]

Dampak yang ditimbulkan dari kekalahan ayah adalah, nama itu nantinya akan disematkan secara paksa pada anak saya! Eh, enak aja. Jadi aja belom, tapi tenang, saya dan ayah kan lebih ikrib ya daripada kakak. Jadi mungkin masih bisa dilobi lah yaa...ambil dikit2 kayak...zul-nya doank, apa fikar-nya aja (makin nista donk) whatever it takes dah. Jadi takut beranak cowok, tapi saya pengen banget punya jagoan kecil, kalo cewek, jadinya zulkipli kali ya...ah memikirkannya saja uda bikin kejiwaan terguncang. Ya sudahlah, ini tulisan saya yang paling tak beralur (emang yang lain beralur gitu?). Mohon maaf, saya terintimidasi teman2 arisan yang super durjana rimba. Ini uda deadline, kalo enggak nulis bakal kena punishment. Makin berat karena anggota arisan nambah atu: si Haru hehehehe welcome Haruuuu......plis, jangan kasih tema tentang girlband yak. Sumpah, gue bego banget soal yang satu itu. suer.

Azka 

Ini Riffat (zulfikar ga jadi) *prrruuuuuuttth

Muka Jelek..Hush...hush...

Tema arisan blog yang pertama adalah pengalaman mistis. Hey, kenapa ini arisan dimulai dengan yang mistis-mistis sih? Untung bukan malam Jumat ya, soalnya takut ditemenin sesuatu gitu pas nulisnya...kali aja yang lagi diceritain langsung ngerasa trus ngacir gegara kepo pingin nongkrong di sebelah, belakang atau atas sayaaah....*mari kita usir pake kentut, konon kabarnya dedemit mengutuk bau kentut apalagi kentut yang ga bersuara...besssshhhh...mak sreeeng .....

Saya punya banyak koleksi cerita horor, yang dialamin sendiri juga dialamin temen..Rada susah juga memutuskan mana yang layak tampil. Hmmm....pilih yang teranyar kali yak (teranyaar, balik ke jaman 90an).

Secara baru kewong (Minggu pertama setelah kewong), jadi saya akan memasukkan suami sebagai peran pembantu. hehehe ... 


Pada suatu malam yang naas (belakangan kata naas itu berlaku buat suami saya), kami balik dari kerja bareng. Waktu itu kita masih ngekos sih. Entah kenapa badan terasa porak poranda durjana rimba, berasa lemes super capek kayak habis ngegotong sekarung beras (agak berlebihan), yang jelas, setelah mandi de el el, saya sukses meninggalkan suami sendiri (tidur duluan). Gegara dicuekin, akhirnya suami pergi jalan sama temen ke sevel. 


Katanya dia baliknya jam 11 an gitu deh, dan sebelum dia ikutan bergelung manja dibawah bed cover, dia matiin lampu kamar. TV sengaja dibiarin nyala gegara ada film yang oke kesukaannya. Nah setelah dia leyeh2 di samping saya, tetiba (kata suami) saya melek, separuh melek kali ya, trus nunjuk ke pintu kamar, 
Saya: "Suruh orang itu keluaar,,,"
Suami : "Siapa" (senyum-senyum, mungkin dia pikir --ih istri gw lucu juga ngelindurnya---)
Saya: "Itu lho...yang di pintu....suruh dia keluaar ....." (masih nunjuk keluar, mata melek, rambut lepek)
Suami: (mulai merinding disco, tetep memandang istri--kali ini ga pake senyum lagi)
Saya: "Itu orang mukanya jelek banget, jeleeek,,,banyak daraaah, nanti kotor semua" (maksudnya ngotorin lantai kali ya...)
Suami: "Udah ditutup pintunya...ng..yaudah..tidur lagi yuk.." (panik...berpotensi pipis saat itu juga--TV tetep nyala ampe pagi, padahal kemarin2nya sebelum tidur biasanya diset otomatis mati dalam 60 menit)

Esok paginya,
Seperti biasa saya bangun duluan, dan terheran-heran karena TV masih nyala. Habis itu bangunin suami...Pas bangun, suami langsung memberondong saya dengan berbagai pertanyaan yang saya cuma jawab "ga tau, apa? siapa?" Perasaan semalem ga mimpi apa-apa...

Dia ceritain ulang dialog di atas, trus katanya dia langsung tidur ngadep saya terus sampe pagi. Bukan, bukan karena cinta mati atau mengagumi kecantikan istrinya yang menggemaskan ini, tapi gegara dia takut sampe agak senewen ngeabayangin muka "├Ârang" yang saya suruh keluar itu. 

Penasaran, saya kepo tanya-tanya gitu ke penjaga kos...jadi katanya uda banyak penghuni kos yang diganggu, terganggu-- tapi untung ga ada yang berniat mengganggu-- sama sekawanan dedemit di situ. Mulai dari suara mbak-mbak yang nangis minta tolong, kaki penghuni yang dipegang dan diseret sampe penampakan yang terlihat galau mondar-mandir dari dapur -ruang tamu. 

OMG, jadi semalem itu bener apa? Kata penjaga kos, bisa jadi bener. Sejak saat itu, saya dan suami ga pernah absen cuci kaki dan sikat gigi sebelum tidur. Korelasinya apa? disinyalir, saya bisa "melihat"penampakan itu gegara saya lupa gosok gigi, sehingga si mas2 dedemit terpancing emosinya kebauan. Masa sih? Auk dah, kalo ga percaya, coba aja ndiri! 

 

Arisan Blogger

Hokeeeeh....*logat bang haji

Setelah berbulan-bulan teronggok tak berdaya muram durjana, akhirnya ada secercah harapan kerlip-kerlip menenangkan dari langit. Ini blog akan boosted by arisan. Appaah?? Arisaan?? Bukan, bukan arisan berhadiah brondong kece dengan perut 6 packs mengagumkan ala2 emak2 sosialita, tapi arisan "tema".

Jadi, beberapa orang teman di kantor ternyata pada punya blog. Tapi ya gitu deh, secara kita pan pada sibuk yah *kibas jilbab* jadi yaaa blog nya rada2 terlantar penuh kenistaan gitu. S e h i n g g a h,,,terbitlah sebuah ide entah dari mana, yaitu kita arisan tema blog. Ada 7 orang ni ye yang punya blog, masing-masing dari kita nulis tema di secarik kertas, trus dikumpulin jadi satu. tar dikocok deh.

Setiap tema yang keluar, 7 orang ini punya waktu 1 minggu  untuk bikin tulisan dengan tema itu. Kalo ada yang kelewat batas hari masih belom nulis, kena punishment doooonk. Yaitu ...... traktir kita makaaaan(an). hahahahaha ....

Seru ga sih, sebenarnya agak minder juga, secara ni blog isinya udah macam diary ababil gitu, Fyi, temen2ku itu---iya , temen kerja yang hasil psikotesnya patut dipertanyakan-- tulisannya pada keren2. Sampai ga terpikirkan, gimana bisa mereka bisa nulis sekeren itu?? Tapi yasud, sing penting ga kena hukuman lah. Berdoa semoga ide tema mereka ga aneh2. Beklah.....tunggu tulisan selanjutnyaaaaa....(kali ini sesuai tema)



gambarnya ga nyambung, bodo amat. lucuk
Update:
Tema pertama arisan adalah pengalaman mistis a.k.a. horor --_--'a