Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Uda bisa apa?

Mumpung bayi udah tidur, dan sayanya lagi ga bisatidur, ada baiknya ngeblog dulu. Siapa tau abis ini ngantuk kan?hehehe

Saya lagi pengen cerita soal perkembangan si bakpao telo alias bayi saya. 10 hari lagi dia bakal berusia 8 bulan. Uda bisa apa aja sih?banyaak...

Pertama, gulung2 (bhs jawa)
Maksudnya tengkurep n balik lagi. Saya dan mbak sunyar (pengasuh) udah mulai kewalahan. Si bayi lagi demen banget berguling-guling ke sana kemari membawa alamat *eh itu sih lagu dangdut yak.

Kedua, meraih,memegang dan memindahkan benda2.
Ini nih yang kadang biki  senewen. Si bayi lagi suka banget mengeksplor benda-benda di sekelilignya. Jadinya benda-benda yang berpotensi membahayakan keselamatan macam kabel n barang pecah belah...buru2 diamankan.

Ketiga, udah tau maunya apa.
Really? Yes he is! Dia uda bisa ngasih ekspresi berbeda-beda pada kami. Misalnya kalo.dia pengen jalan-jalan, badannya akan digerakkan seakan minta digendong trus tangannya nunjuk2 ke pintu (keluar) sambil jejeritan. Fyi, suara si bayi ini bisa kedengeran oleh tetangga blok sebelah. Serius!!saking kencengnya.

Keempat, makaan.
Variasi makanannya blm terlalu banyak sih,but so far ..i think he is kinda omnivore or something ya. Makan apa aja dan lahap. Alhamdulillah....

So far itu dulu ya...uda ngantuks. Nite nite!!!

Ganti Suasana Rumah

Akhir-akhir ini saya lagi keranjingan utak atik rumah. Ga tau,kayak gemes aja pengen ganti suasana. Tapi mengingat keadaan finansial yang tidak memungkinkan untuk melakukan perubahan dalam skala besar, jadinya saya bikin perubahan minor aja di beberapa part rumah.

Pertama, cat. Dari dulu banget saya pengen punya rumah yang mininalist, dan terlihat "ceria". Tujuan yang pertama sudah terpenuhi dengan bentuk rumah (bentukan developer) yang minimalist, mungil kayak rumah liliput dan ga "neko-neko". Dinding di bagian depan rumah putih cokelat gitu, somehow it feels like old, surem2 gimanaaa gitu. Dan saya pun kepikiran pengen mengganti nuansa cokelat itu jadi baby blue. Kenapa baby blue...i dunno, perhaps it is my current mood ya... eh tapi baby blue n donker adalah fave color saya banget sih. Pas hamil, saya beli barang2 kebutuhan baby juga biru semua, not all, but most of them are in blue. Bawaan baby boy kayaknya. Ok. Back to the wall painting. Saya beli cat warna baby blue and voila...si cokelat berganti biru...cantiiiiiiik banget.

Kedua, curtain,gorden, selambu (bhs jawa). I love love looove polka dot pattern. Jadi pas ada ol shop di instagram yg lagi restock kain katun jepang motif polka dot, saya langsung beli. Warnanya hitam dot nya putih. Beli 4 meter aja soalnya kan jendelanya ga lebar2 amat dan ga tinggi2 amat juga. Weekend nan cerah pun saya habiskan dengan menjahit kain itu menjadi dua buah gorden. Jangan dikira modelnya aneh2 ya, less is more soalnya (ngeles aja sih soalnya ga bisa jahit yg aneh2 hehehe). Untung dulu sempet beli mesin jahit portable di ace. Jadi ga perlu jahit manual ya...hasilnya lucuuuuuu.....(pujian utk diri sendiri wkwkwk).

Ketiga, ini proyek yang masih mangkrak sih. Mengganti warna kusen jendela dari hitam ke putih. Fyi, kusen jendela saya terbuat dari alumunium. Jadi rada pe er juga sih. Mengingat suami sibuk (banget), mau ga mau harus bersabar. So far baru jendela kamar depan yang uda dicat, itupun baru luarnya aja. Maklumlah, baru ngecat bentar si bayi uda minta nenen atau gelandotan manja.

Jadi begitulah trik saya dalam usaha mengganti suasana. Cuma butuh 2kg cat dinding warna putih, 1kg cat dinding warna baby blue plus 1 kg cat besi warna putih sekaligus tiner. Murah meriah lah yaa....oke bhay!

*gambar menyusul

Gendud

The most terrifying thing in my life was being fat. Was? Yes, it was. Karena sekarang saya sudah membuang pikiran macam itu. Menjadi seorang ibu itu bisa mengubah apapun yang sebelumnya pernah jadi semboyan,rules atau apapun lah ya namanya (call it idealism :p)

Dulu, saya paling anti dengan timbunan lemak di paha, perut, dan lengan. Kecuali di pipi-karena emang bawaan dari lahir ya pipi chubby ini- saya selalu buru-buru olah raga atau mungkin sekedar mengurangi gorengan ketika bayangan badan di cermin uda nunjukin sedikit timbunan lemak, atau pas angka di timbangan menunjukkan penambahan. 

What about now?

Well, awalnya sulit ..no...berat bagi saya melihat timbunan lemak dan kulit bergelambir di spot-spot yang tadi uda saya sebutkan. Tapi, saya rasa saya sudah bisa berdamai dengan waktu dan menerima dengan gembira ria bahwa mereka semua merupakan salah satu unsur keistimewaan menjadi ibu. Yang harus saya lakukan adalah menyesuaikan diri. Seperti? Beli baju-baju baru hahahahaha... iyalah, i was at M or even S size. Kalo sekarang, saya lebih comfortable dg L dan XL wkwkwkwk. Lingkar dada bertambah, apalagi lingkar perut/panggul.

So, welcome to big size beibeh....

Ego untuk menjadi "cantik" seperti sebelum memiliki malaikat kecil untuk sementara saya singkirkan. Bukan untuk selamanya, karena saya sendiri juga ga nyaman dengan bentukan badan kayak gini, tapi mungkin kerja keras untuk memiliki badan ideal bisa dilakukan ketika si kecil uda berusia 12 atau 15 bulan. Ga adil bagi suami yang six packs itu a.k.a. kerempeng untuk terus-terusan ngeliat penampakan saya yang sekarang. Sabar ya sayang... demi asi nih hehehe.

Ya, selain untuk kesehatan dan kepuasan diri, memiliki badan dengan ukuran ideal adalah kewajiban saya sebagai istri untuk suami (iya nggak?). Bo'ong banget kalo ada laki-laki yang bilang istriku itu makin cantik kalo kelebihan lemak. Hahahaha.

Sekarang si bayi masih berusia 7 bulan 3 minggu. Sehat banget,lincah banget dan cerdas (penilaan subjektif emaknya). Setidaknya dengan melihat tumbuh kembangnya yang baik ini, hati saya bahagia dan ga parno lagi sama para lemak. Karena sungguh menjadi ibu itu adalah anugerah. Lucky me to have this experience.. I am!