Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

My Dream

Gegara masalah pergigian akhirnya lewat juga nulis blog...kena deh hukuman..fyuuh.

Baeklah, tema hari ini adalah persembahan dari saudara haruadi yaitu Dream. Apakah ini ulasan mengenai salah satu band dunia,lagu anak-anak atau hal lain?? Daripada penasaran,saya simpulkan sendiri aja. Dan semoga ini ga keluar dari maksud si empunya tema.

My dream adalah, setidaknya untuk saat ini sih, jam kerja normal (8 hours) dan transportasi publik yang nyaman (plus cepat).

Alasannya.
Jam kerja di kantor saya itu ga wajar ato kelebihan. Di saat instansi lain 8 jam, kantor saya 9 jam. Kelebihan 1 jam bagi emak-emak macam saya itu berarti bunyaak. Dengan 1 jam saya bisa nyampe rumah lebih awal, ini berarti bisa ketemu anak lebih cepet. Berhubung saya rakyat jelata yang mampunya beli rumah di daerah pinggiran Jakarta, masuk provinsi lain malah, maka jangankan 1 jam, 5 menit pun berasa sangat berharga. Bahkan saat bulan ramadhan pun kantor saya jam pulangnya beda sendiri. Yang lain pulang jam 3 sore, kantor saya sih ga sombong,jam setengah 5 cyin (lebih cepet 30 menit doank).

Alhasil, buka puasanya ya di dalem kereta. Ditengah "umpel-umpelan" pengguna krl yang lain,yang kebanyakan puasa juga, yang kalo ngobrol ga nyadar kalo napasnya uda bau naga plus kaos kaki (namanya juga lagi puasa), yang bau keringetnya juga aduhai. Jadi wajarlah saya bermimpi, semoga suatu hari nanti pasti kan bercahaya *eh malah nyanyi, taruhan yang baca kalimat barusan pasti sambil nyanyi juga kan?* , one day ada yang bener ngikut aturan MenPANRB. Jam kerja 8 jam, selebihnya diitung lembur. Dan bulan puasa pulangnya jam 3 sore. Amiiin ...

Yang kedua masalah public transportation. Saya bermimpi suatu hari nanti ada kereta cepat depok-jkt, yang kira-kira butuh waktu 10 menit doank. Biar ga perlu terlalu pagi buta berangkat kerja. Biar masih bisa nyiapin keperluan suami dan anak. Apalagi kalau keretanya on time dan frekuensinya banyak, jadi orang-orang ga bakal bar-bar banget rebutan kursi di kereta karena frekuensinya banyak. Kayak di singapur gitu. Tiap 3 menit ada kereta lagi dan lagi.

Dengan begitu badan jadi ga terlalu capek, betis ga terlalu kekar, hati happy. Dijamin orang bakal males punya banyak-banyak mobil. Orang bakal lebih milih public transportation.  Ga cuma kereta aja sih, tapi juga angkot atau bus. Bebas copet and bau. Bebas macet. Keren ga tuh.

Demikian mimpi saya. Semoga dikabulkan, amin.

Dream Job

Sulit, ini dream job pas masih kecil ape uda gedhe ya jes? *temanya jejes*

Saya terlahir di keluarga abdi negara yang konon katanya kalo orang tuanya PNS maka anaknya ga bakal jauh-jauh profesinya dari PNS. Well,antara iya dan tidak sih.

Masalahnya, sebelum jadi abdi negara (juga), saya juga pernah mencicipi rasanya kerja di swasta. Pertama, waktu masih bener2 fresh graduate (S1). Saya iseng-iseng ngelamar di salah satu bimbel di Jember,namanya SSC (masih ada ga sih ntu bimbel?). Padahal ga niat banget, eh ketrima. Sebulan kerja jadi tentor, saya ditawarin jadi karyawan juga. Yaah daripada nganggur,sambil nunggu pengumuman beasiswa S2, saya iyain aja. Dengan gaji 300 ribu (thn 2007),saya resmi jadi karyawan merangkap tentor.

Senengnya adalah punya penghasilan sendiri. Trus sedihnya?buanyak. Kalo dipikir2, dengan gaji segitu saya semacam bekerja rodi. Apalagi waktu musim2nya mau masuk umptn/spmb/snptn. Sebagai karyawan, saya harus ikut dalam proses penggandaan materi dan try out (nyeteplesin lembar2 soal yang ribuan itu dari pagi ampe jam 10 malem), marketing dari satu sekolah ke sekolah lain, plus ngajar juga. Rasanya kaki jadi kepala, kepala jadi pantat. Cuapeeek ga ketulungan. Thanks to UGM, the nightmare had finally ended setelah saya dapet email yang menyatakan saya bebas rodi, eh ketrima beasiswa ding.

Dan ada beberapa pekerjaan lain yang pernah saya lakukan dulu, macam ikutan bikin buku pelajaran anak SD sampe jualan rujak es krim pun pernah saya lakuin (bareng temen). Dan semuanya swasta. Kalo ditanya, dream job kamu apa? Yang jelas bukan guru dan polwan karena prinsip saya dulu adalah ga pengen punya kerjaan yang sama dengan orang tua. Ga seru aja gitu kalo sama, kurang berwarna *tsah. Dan impian saya dulu adalah kerja yang jauh dari rumah syukur2 bisa keliling dunia. Terlalu muluk si iya banget. Pikiran sempit saya, yang bisa kayak gitu adalah dosen. Kenapa? Dosen dituntut untuk selalu berkembang, update ilmu, bikin penelitian. Kayaknya jadi dosen tu kok menyenangkan banget. Tapi saya tau diri, otak belum nyampe. Banyakan dodolnya daripada pinternya hehehehe.

Opsi kedua selain dosen adalah penulis. Sekali lagi, menurut saya penulis itu bisa explorasi apapun,dimanapun,kapanpun. Punya dunia sendiri gitu. Tapi kembali, kemampuan nulis saya ya sebatas blogging gini, manalah mungkin ada yang mau baca selain kamu..iya kamu..temen2 arisan blog. Hahahahaha....

Pada akhirnya, cita2 saya untuk punya profesi yang berbeda dari kedua orang tua tercapai. Dan saya sangat mensyukuri itu. Jadi kalo pulang kampung, ketemu sanak famili, saya bisa punya panggung sendiri, narsis dikit kan ga papa yah *emang nyanyi. Manusia boleh berencana, Yang Maha Tau juga yang menentukan. *Ehem. Jadi abdi negara menyenangkan juga kok, ga surem2 amat. Namanya profesi kan ya selalu ada enak ga enak, nyaman-ga nyamannya. Tinggal kitanya aja, mau dibikin asyik atau enggak hehehehe.

Experimen yang gagal

Experimen pertamaku yang gagal tidaklain adalah bikin kue.

Pas jaman SMP, aku kan aktif tu ikutan pramuka. Nah, untuk mendapatkan salah satu TKK terentu (lupa namanya), seorang anggota pramuka harus bisa membuat satu menu masakan. Entah itu camilan, atau makanan berat.

Urusan dapur itu bagaikan langit di siang hari man, silau. Aku ga ngerti secuil pun soal dapur. Buta total lah. Demi sebuah TKK, akupun melobi kakak pembina, boleh ga bikin kue. Waktu itu sebenernya disuruh bikin camilan tradisional. Denga rayuan pulau kelapa, akhirnya diperbolehin juga.

Langsung aja aku boyong tuh alat2 bikin kue dari rumah macam mixer,loyang dll. Level kepedean meningkat tajam. Dari proses menimbang, mencampur dan mengaduk, semuanya aku lakukan sesuai dengan resep dari ibu yang walopun sederhana, lezatnya bukan kepalang.

Tibalah saat mengambil kue dari oven, pas ditaruh di piring saji, lha kok bolunya kempes!!! Apa salahkuuuuh.....
Muka pucet, panik karena waktu tinggal 15 doank. Sementara si saingan uda jadi aja kue kroketnya.. persaingan itu memang kejam. Dengan muka sinis,senyum penuh kemenangan, si sainganpun menuai pujian. TKK dia dapatkan. Sedangkan aku, mampus dijadiin sasaran bully senior. Tega.

Pas pulang, si ibu yang kepo pun bertanya. Gimana hasilnya? Kuserahkan si bolu bantet padanya. Bukanya berempati, doi malah ngakak parah sambil terus memandangiku yg berasa makin nista. "Kamu ambil elornya dimana?" Katanya. 
"Di kulkas," jawabku.
"Yo pantes bantet,telornya ga boleh yang dingin."

Disitulah saya makin merasa pekerjaan kewanitaan ini sangat ga cocok buat saya. Bodoh kali.

Bukan rasa bolunya sih yang bikin pilu, tapi rasa malunya itu lho yang ampe sekarang masih bsa kuingat rasanya.