Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Curhatan yang tak dianggap

Pas lagi bengong, beneran bengong ga mikir apa-apa, tiba-tiba hape saya bunyi. Cuma kring 2 detik berarti ada email masuk. Karena lagi ga ngapa2in jadinya saya buka juga email masuk itu.

Ternyata dari teman lama yang nun jauh di belahan dunia antah berantah. Tumben, itu satu kata yang terlintas di batin saya. Isi emailnya cuma dua kalimat, nanya kabar.

Cepat saya simpulkan, dia sedang butuh teman. Saya pun membalas tapi tentu dengan sedikit menahan diri untuk ga terlalu kepo seperti "eh kamu lagi ada masalah yaa...hayoo ngaku aja..hayooo". Well meskipun niat saya untuk melakukan itu sangat besar hehehe

Setelah beberapa kali saling membalas, masih via email lho bukan fasilitas chat, akhirnya usaha saya berhasil juga. Teman saya ini, sebut saja jarwo, ternyata mau curhat. *yaelaah dari tadi kek*

Sebagai teman yang (berusaha) baik, saya bersedia untuk menampung segala curhatannya. Tapi ..eh..kok masalah rumah tangga...waduh. saya dilema, antara gatel pengen nanggepin ala2 saya, sama nanggepin normatif kayak di kolom psikolog. Secara, teman saya ini kan laki-laki ya, mosok saya ngasih solusi ala perempuan... -_____-

Kendala lain, saya ngerasa masih sangat hijau dalam dunia rumah tangga. Ingat! Umur pernikahan saya masih 1 semester alias 6 bulan, masa iya uda pinter yak?! Akhirnya saya milih diem, ga ngebales lagi. Saya ngerasa bersalah, berasa ninggal korban perang di tengah hutan sementara saya melesat jauh di atas kuda *apa siiih

Oke postingan ini sampah banget, tapi harus gmn dong saya? Dilema mendalam .... lagian, temen saya itu random banget yak nyari temen curhatnya? Uda tau saya masih baru, uda dimintain solusi. Parah. Eh..kok makin durjana sih. Auk ah gelap.

Peristiwa Nyebelin tahun ini

Oke, saya uda ga sabar nulisin ini.

Jadi kemarin satu subbagian di kantor saya mengadakan rapat yang membahas iklan. Iklan kan ada ilmunya ya, jadi kita ngundang narasumber dari UI, knowledge sharing. Nah, kegiatannya ini dijadwalin berlangsung selama 3 jam. Break 30 menit buat shalat maghrib dan makan malam.

Sayangnya, narasumber kami ga bisa stay 3 jam penuh. Makanya, saya dan 2 orang teman lainnya bela-belain melewatkan makan malam yang lezat demi meraup ilmu sebanyak-banyaknya dari narsum. Nah, kita sebut saja dia wahid (LOL), temen beda divisi yang nyentrik ini sepanjang rapat cuma diem aja, sesekali manggut-manggut. Intinya dia pasif aja sih.

Di ujung rapat, ketika rapat uda mau diakhiri oleh pak bos tiba-tiba si wahid ini mengajukan pertanyaan. Yaa kami pikir satu pertanyaan si oke. Tapi tanpa diduga, pak narasumbernya malah ngasih penjelasan panjang lebar. Sementara, di salah satu sudut ruang rapat, saya dan dua orang teman lainnya uda kasak kusuk. Perut kami uda berontak, lapar maksimal. Ampe bunyi malah (lirik jejes). Ga lama kemudian, si wahid melempar pertanyaan lagi .... dan karena ntu pertanyaan menandakan bahwa si penanya ga mudheng2, maka narsum kembali menjelaskan panjang lebar. Lebih panjang malah dari sebelumnya.

Dengan muka compang camping, jilbab kusut, mulut merengut, kami bertiga berusaha bersabar dan menanti keajaiban dari Tuhan agar tiba-tiba si Wahid ini kena petir trus pingsan trus berhenti nanya-nanya lagi. Woooy, laper wooooy .....

Dan akhirnya, setelah 30 menit molor dari kalimat penutupan pak bos tadi, si Wahid nanya lagi!!!!! Wooot??!!! Padahal pak bos uda mau matiin kompi, peserta rapat yang lain uda beberes, dan kami bertiga uda pegang linggis (oke abaikan yang terakhir, terlalu fiktif), si Wahid ga sensitif juga! Akhirnya saya percaya bahwa perut yang lapar bisa memicu perang. Kalo aja saya ga sayang sama smartphone saya yang buluk ini, pasti tu muka uda saya lempar dengan suka rela. Salah seorang teman (yang perutnya bunyi nyaring tadi) berinisiatif untuk kirim pesan singkat ke pak bos, minta supaya rapatnya cepet ditutup karena kita semua kelaperan (ini juga membuktikan kebenaran teori yang menyebutkan bahwa manusia akan mengeluarkan inisiatif dan kemampuan maksimalnya saat kepepet).

Thanks God, bos sealiran ama kita atau mungkin ga tega liat kita yang uda tinggal dua menit lagi pingsan. Rapat ditutup. Cerita lanjutannya uda tau kan? kami makan kayak uda dua hari ga kenal makanan. Laper akut. 

Semoga lain kali si Wahid ga masuk list undangan rapat kami. Blacklist banget deh. 

Deja vu

Saya berani jamin, ini adalah tema yang paling bikin anggota arisan mikir banget. Admin arisan aja sampe ngamuk-ngamuk dan mempertanyakan visi dan misi di balik tema ini, Deja vu. Yak, ini adalah tema persembahan saya. Latar belakang pemilihan tema, visi dan misi, serta tujuannya semuanya jawabannya satu: GA TAU wkwkwkwkwk (dilempar kamus sama jejes).

Saya ga perlu menjabarkan, mendefinisikan arti deja vu yaa, kan uda pada tau. Manusia gaul sedunia pasti taulah arti deja vu. Jadi langsung aja saya ceritakan pengalaman deja vu saya *mikir

Ini terjadi beberapa hari terakhir, di dunia kerja saya. Jadi saya dapet tugas bikin berita yang sumber datanya dari pidato bos. Pas saya dengerin (untuk berita pertama), saya uda bikin list tentang poin-poin yang disampein bos. Tapi, ini pe er banget, soalnya semua poin itu uda pernah dibikin beritanya. tapi untunglah ada celah yang sedikit berbeda, jadi selamatlah nasib saya.

The next day, kali ini saya ngedengerin sendiri si bos pidato. Bertempat di ballroom hotel bintang lima, dengan khusyuk dan mahsyuk saya mendengarkan. Muka saya pasti serius banget waktu itu, sayang ga ada paparazi yang fotoin *hmmph. Apa yang terjadi kemudian adalah muka saya yang berubah menjadi cengo" karena sumpah demi mas Gale yang cute (karakter di film Hunger Games), pidatonya sama persis kayak yang saya dengerin kemarinnya. Dan saya merasakan deja vu ..... 

Tapi itu ga lama, karena seketika deja vu saya berhenti akibat penampakan bule yang agak cute juga hahahahaha distracted banget yak. Itu pengalaman saya yang masih baru aja terjadi, seringnya saya ngalamin deja vu pas di kereta api sih. Ga tau kenapa.

Sekian. 

First Crush

Ini tema blog minggu ini. Sepakat kalo semua anggota pada rada gimanaa gitu sama ni tema *lirik amel dengan tatapan durjana. Tapi yasudlah, mari kita selesaikan sekarang juga...

Usia saya mungkin masih-masih sangaaaaaaaat muda pas pertama kali suka sama lawan jenis (pesen Amel harus manusia ni objeknya). Kayaknya pas umur 4,5 tahun deh, iya itu pas saya sekolah TK. Cinlok sama pasangan karnaval...eaaa...Cih!

Namanya Rama Zakir. Usia, ya sama kali ya ama saya, wong kita satu kelas, satu angkatan, satu sekolah. Anaknya baik, pemalu, suaranya serak-serak basah, giginya gingsul, kalo senyum ato ketawa tu keliatan maniiiis banget semanis gulali. 

Alkisah, di desa saya setiap Agustus selalu ada karnaval. Semua sekolah pasti berpartisipasi , tak terkecuali TK saya. Nah, TK saya berpartisipasi dengan pawai pahlawan nasional, saya kebagian jadi RA Kartini. Tapi pas hari H saya kabur, menolak keras dipakein konde dan kain panjang! Tapi jangan sedih, rangkaian acara Agustusan bukan cuma karnaval, jadi ada persembahan berupa kesenian yang digelar di kecamatan pas malam penyerahan hadiah bagi para pemenang. Nah, sekolah saya ngeluarin tari dansa (nari ala barat, pake baju princess dan taxedo, berpasang-pasangan, sebutannya begitu sih), sama deklamasi (baca puisi). Karena saya termasuk salah satu anak TK yang hits (baca nakal) jadi saya ditunjuk untuk dua persembahan tadi. 

Kebetulan partner dansa saya adalah si Rama ini. Sebelumnya saya ga pernah perhatiin tu bocah. Secara saya cuek dan suka sibuk ngrebut mainan yang saya pingini dari temen2 yang lain yaa (iya, kedurjanaan memang sudah ada dari balita). Di gerakan dansa, ada part dimana saya dan Rama harus berpegangan tangan, berputar habis itu Rama harus merangkul pundak saya (pake satu tangan ya, tangan yg lain gandengan sama tangan saya) sampe turun pentas. Nah, momen2 itu kayaknya yang bikin deg-degan. kan latihannya ga satu kali ya, trus si Rama juga terlihat tersipu-sipu gitu. Hihihihi

Singkat kata singkat cerita, sejak saat itu saya dan Rama diledekin mulu sama temen-temen. Bahkan ketika kita SD dan satu sekolah lagi, semua temen secara sepihak mendeklarasikan saya pacaran sama Rama. Di dinding sekolah banyak tulisan FITA dan RAMA dibingkai gambar love. Yaelaaah, emang saya suka??? Suka juga sih lama-lama...HAHAHAHAHAHA. Rama yang pemalu, si hitam manis yang matanya terlihat selalu mengagumi tingkah polah saya (dia pernah bilang itu pas SMA), resmi menjadi cinta monyet saya meskipun kita ga pernah bilang ├┐uk kita pacaran". Ketika SMP kita pisah sekolah, pun SMA. Jadi saya ketemu lagi sama Rama pas SMA, itupun ga sengaja. ngobrol sesekali trus ziiiing....ilang lagi dia. 

Pas SMP saya ketemu sama anak laki-laki yang 360 derajat and 100 persen beda sama Rama. Tengil, suka bikin onar, tapi tinggi, pinter main basket, pinter mainin gitar dan gamelan, agak norak yang ternyata sekarang jadi suami saya (uhuk, biar kalo baca tulisan ini dia ga ngambek). 

Jadi saudara-saudara, Rama Zakir adalah cinta pertama saya, tapi pacar pertama saya bukan dia. Pacar pertama saya adalah teman SMP yang saya benci mati-matian waktu itu gara-gara tengilnya ga keruan. Dan ternyata pacar pertama saya itulah yang sekaligus menjadi pacar terakhir (baca:suami) saya. Uda jauh-jauh merantau ke Jember, Jogja, dan Jakarta, ketemunya ternyata sama pacar pertama, yaudah deh dikawinin aja wkwkwkwkwkwk *peace suamiku :p 

*tetiba mules


 

Childhood Heroes

Ngomongin masa kecil itu ga akan ada habisnya, karena menurut saya masa kecil saya cukup seru karenna saya lahir di desa, belum teracuni aneka teknologi macam-macam, social life saya bisa dibilang menyenangkan sekali.

Sebagai boca ndeso, tentu ketika ada film anak-anak bertema pahlawan/super hero yang cuma tayang tiap hari minggu pagi di sebuah televisi swasta-harus pake parabola ya biar bisa nangkep signalnya kala itu-merupakan hal yang luar biasa. Terpengaruh banget si iya, imaginasi bocah ndeso yang sehari-harinya main di sawah, kali sama lapangan bola bisa liar kemana-mana. Beberapa pahlawan yang cukup membuat saya sempat bercita-cita ketemu atau setidaknya menjadi seperti mereka adalah:

1. Superboy (bukan superman)
Jadi, di TVRI dulu sempat ditayangkan serial Superboy, masa muda superman. Tokoh ini begitu sempurna di mata saya, ganteng, perutnya kotak-kotak, dan yang paling penting bisa terbang. Saya sering mencoba mempraktekkan gaya terbang superboy pas loncat di kali (mau berenang), atau lari-larian di bawah rinai hujan kejar-kejaran sama bocah-bocah ndeso lainnya. Pengaruh jeleknya, saya pernah berharap saya menjadi laki-laki biar kayak superboy, tapi untunglah harapan itu ga terkabul. Harap maklum, bocah lugu ndeso mana bisa mikir waras coba hahahahaha

2. Sailormoon
Sekali lagi, pas saya kecil, tak banyak film kartun yang bisa saya tonton. seingat saya, porsi nonton kartun cuma minggu pagi. Selebihnya, ya saya main outdoor sama teman-teman. Sailormoon agak menyelamatkan saya dari cita-cita jadi Superboy. Penampakan sailormoon yang girly, cerewet, cantik dan baik hati ini berhasil membuat saya berlama-lama nonton. Dua sih sailor yang saya suka, Sailormoon sama sailor mars. Kalo yang Sailormars saya suka judesnya, ga menye-menye gitu. Outfitnya yang warna merah itu terkesan oke banget. Garang. Pengaruh cerita sailor ini, selain agak meluruskan niat saya dari menjadi superboy, saya juga jadi suka berusaha menggambar para sailor. Yaah meskipun hasilnya mengenaskan, ga ada mirip-miripnya tapi setidaknya ada pengaruh positif membakar kreatifitas daripada berantem mulu ama cowok. ya kan?? hehehehe

3. Satria Baja Hitam
Nah, mas Kotaro Minanami ini daya tariknya di motornya *lhoh? Iya, serius, fokus saya cuma sama si belalang tempurnya aja, oiya lagunya juga suka. Kenapa belalang tempur?? hmmm...mungkin karena dia bisa jalan sendiri pas dipanggil. hehehehe

Itu aja si pahlawan super yang sempat mempengaruhi saya di masa kecil. O iya satu lagi, ini yang dalam negeri, Wiro Sableng dengan Kapak Maut Naga Geni 212, Murid dari Sinto Gendheng hahahaha. Yang hits banget adalah tato "212"di dadanya si Wiro Sableng. Apa jadinya coba kalo si Wiro punya bulu dada macam bang haji, beugh bakal ga keliatan tatonya, atau jangan-jangan 212-nya dibikin dari bentukan bulu dada yang dicukur??wkwkwkwkwk. Thanks to Wiro Sableng, karena mungkin gegara ni sinetron, saya jadi pengen bisa silat :D :D 

Beklah, sekian nostalgilanya.... ^^a

The saddest movie

Ga ada film yang membekas sampe sekarang di benak saya selain film Oshin. Sebenarnya ini drama serial si, di Jepang ditayangin tahun 1983-1984 (saya belom lahir ya pas premiernya). Saya lupa tahun berapa film ini ditayangkan di Indonesia, yang jelas Cuma TVRI yang muter ni serial. Lagu pembukanya yang mendayu-dayu pilu itu aja masih saya ingat. Sedih banget.

Jadi film ini menceritakan perjuangan seorang anak perempuan Jepang pada masa sulitnya. Alih-alih pergi ke sekolah, Oshin kecil (7 tahun) harus/terpaksa bekerja demi kelangsungan hidupnya dan keluarganya. Dengan menjadi baby sitter, Oshin mengalami berbagai macam cobaan yang berat.

Adegan yang selalu saya ingat adalah ketika oshin mengambil air di sumur di musim salju. Badannya yang kurus dan terlalu kecil itu harus mengeluarkan tenaga ekstra untuk menarik tali. Meskipun pada akhirnya Oshin menjadi wanita pengusaha waralaba yang sukses, tapi drama panjang ini punya pesan moral yang sangat dalam-menurut saya. Bahwa dengan bekerja keras, ga peduli perempuan atau laki-laki, maka kesuksesan akan diraih suatu hari nanti. Bahwa untuk meraih sukses, seseorang harus bermental baja dalam menghadapi segala halangan. 

pic is taken from here