Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Pengalaman pertama

Hey,memasuki minggu ketiga arisan blogger. Tema ketiga adalah the best experince by Amalia Safitri tralala trilili...

Duh..ini tuh bikin gatel banget buat nulis semua, tapi tar kebanyakan donk. Lau mau dalam bidang aa mel? Asal jangan malam pertama aja sih, ga boleh!! *lirik farida takut kena kartu merah.

Oke, saya pilih pengalaman pertama naik pesawat aja deh. Ini sangat aman untuk dishare.

Jadi, saya sangat percaya sama doa yang diucapkan secara berulang2 bak mantra. Pas saya kuliah di jogja, kos pertama saya tu di pinggir rel kereta api, deket jg sama bandara udara. Akibatnya, kalo sore2 nongkrong di angkringan -yg jualannya pas di pinggir rel kereta juga- saya bisa menikmati jugijag gijugnya kereta lewat plus ngiung2 beratnya pesawat terbang baik yg mau landing atau yg mau take off..

Sebagai pribadi yang kere dan ndeso, pesawat itu menjadi salah satu destinasi angan2 dan cita-cita yang ingin saya capai. "Kapan-kapan aku mesti numpak pesawat iku" (suatu saat nanti, saya harus naik pesawat). Begitu gumam saya sambil memandang mupeng pada perut pesawat yg lewat di atas saya,sambil makan nasi kucing isi sambel trasi plus segelas teh tubruk. Ini terjadi berulang-ulang, ya seperti yang saya bilang tadi, uda kayak mantra biar jadi sakti. Sadar atau ga sadar, dalem ati atau luar ati (maksudnya langsung diucapkan) hehe. Dan mungkin gusti Allah prihatin sama saya atau malaikat males nyatet itu lagi itu lagi, akhirnya dikabulkanlah cita-cita luhur saya itu.

Ketika masih baru banget kerja di Jakarta, saya ditawarin dinas ke luar kota, yang letaknya di luar jawa (ribet yak bahasanya); Bengkulu. Mengingat bengkulu itu letaknya di pulau sumatera, pastinya ke sananya kan pake pesawat. Awalnya saya ga kepikiran apa2, serius blank. Sampai pada saat nyampe di bandara soetta, barulah saya menyadari kalo one of my dreams come true!!! *ndeso bgt sik

Bersama dua orang teman saya yang sama2 anak baru *aziz and jerry*, sayapun naik pesawat. Bukan Garuda Indonesia, tapi maskapai singo karena garuda ga ada yang kesana gegara landasannya pendek (baru tau setelah balik ke jkt). Nah, yang paling saya ingat adalah pas pesawat siap2 mau take off. Saat mesinnya bersiap,bergemuruh, itulah peristiwa paling heart-taking (istilah opo iki) soalnya jantung ini rasanya uda mau copot, gawil-gawil ngerii. Jedag jedug ga karuan,takut ngerasain take off. Pengen pura2 pengsan atau mati gt, tapi demi menjaga wibawa dan citra di depan dua jejaka itu, saya pun pasang muka datar. Macam mr bean yg ketiduran naik roller coaster (padahal jempol kaki uda mati rasa).

Dan beneran, pas take off, saya seperti ga bisa napas. Beberapa detik rasanya jantung beneran "ngglundhung" entah kemana. Mata ga sinkron sama otak. Otak perintahin mata untuk merem rapet2, lha si mata ngotot mendelik. Dasar ndeso! Saya lirik2 ke aziz sama jerry,lha kok si aziz mukanya uda kayak kertas. Sumpah pucet durjana nista. Rupanya ini juga pengalaman pertama buat dia (horeey ada temennya). Cuma jerry yg nampak cool, berasa naik becak di malioboro. Belakangan saya tau kenapa hahaha etapi ga perlu diceritain di sini.

Momen serupa juga terulang di saat landing. Ini lebih serem,karena si pesawat seperti ga mengurangi kecepatan padahal uda deket sama landasan. Lha kalo jalan terus dan nyungsep ke laut gimana cobak. Iya, bandaranya di pinggir laut. Dan lagi-lagi ... saya akhirnya tau kenapa si singo begitu. Hhhh....

Satu yang saya banggakan pada pengalaman pertama saya ini, saya ga mabuk udara, ga pingsan, ga kebelet pipis dan ga lupa berdoa. Pengalaman gowal gawil jantung yang mengesankan dan nagih untuk diulang lagi dan lagi *loh.

Sekian.

Pengalaman pertama

Hey,memasuki minggu ketiga arisan blogger. Tema ketiga adalah the best experince by Amalia Safitri tralala trilili...

Duh..ini tuh bikin gatel banget buat nulis semua, tapi tar kebanyakan donk. Lau mau dalam bidang aa mel? Asal jangan malam pertama aja sih, ga boleh!! *lirik farida takut kena kartu merah.

Oke, saya pilih pengalaman pertama naik pesawat aja deh. Ini sangat aman untuk dishare.

Jadi, saya sangat percaya sama doa yang diucapkan secara berulang2 bak mantra. Pas saya kuliah di jogja, kos pertama saya tu di pinggir rel kereta api, deket jg sama bandara udara. Akibatnya, kalo sore2 nongkrong di angkringan -yg jualannya pas di pinggir rel kereta juga- saya bisa menikmati jugijag gijugnya kereta lewat plus ngiung2 beratnya pesawat terbang baik yg mau landing atau yg mau take off..

Sebagai pribadi yang kere dan ndeso, pesawat itu menjadi salah satu destinasi angan2 dan cita-cita yang ingin saya capai. "Kapan-kapan aku mesti numpak pesawat iku" (suatu saat nanti, saya harus naik pesawat). Begitu gumam saya sambil memandang mupeng pada perut pesawat yg lewat di atas saya,sambil makan nasi kucing isi sambel trasi plus segelas teh tubruk. Ini terjadi berulang-ulang, ya seperti yang saya bilang tadi, uda kayak mantra biar jadi sakti. Sadar atau ga sadar, dalem ati atau luar ati (maksudnya langsung diucapkan) hehe. Dan mungkin gusti Allah prihatin sama saya atau malaikat males nyatet itu lagi itu lagi, akhirnya dikabulkanlah cita-cita luhur saya itu.

Ketika masih baru banget kerja di Jakarta, saya ditawarin dinas ke luar kota, yang letaknya di luar jawa (ribet yak bahasanya); Bengkulu. Mengingat bengkulu itu letaknya di pulau sumatera, pastinya ke sananya kan pake pesawat. Awalnya saya ga kepikiran apa2, serius blank. Sampai pada saat nyampe di bandara soetta, barulah saya menyadari kalo one of my dreams come true!!! *ndeso bgt sik

Bersama dua orang teman saya yang sama2 anak baru *aziz and jerry*, sayapun naik pesawat. Bukan Garuda Indonesia, tapi maskapai singo karena garuda ga ada yang kesana gegara landasannya pendek (baru tau setelah balik ke jkt). Nah, yang paling saya ingat adalah pas pesawat siap2 mau take off. Saat mesinnya bersiap,bergemuruh, itulah peristiwa paling heart-taking (istilah opo iki) soalnya jantung ini rasanya uda mau copot, gawil-gawil ngerii. Jedag jedug ga karuan,takut ngerasain take off. Pengen pura2 pengsan atau mati gt, tapi demi menjaga wibawa dan citra di depan dua jejaka itu, saya pun pasang muka datar. Macam mr bean yg ketiduran naik roller coaster (padahal jempol kaki uda mati rasa).

Dan beneran, pas take off, saya seperti ga bisa napas. Beberapa detik rasanya jantung beneran "ngglundhung" entah kemana. Mata ga sinkron sama otak. Otak perintahin mata untuk merem rapet2, lha si mata ngotot mendelik. Dasar ndeso! Saya lirik2 ke aziz sama jerry,lha kok si aziz mukanya uda kayak kertas. Sumpah pucet durjana nista. Rupanya ini juga pengalaman pertama buat dia (horeey ada temennya). Cuma jerry yg nampak cool, berasa naik becak di malioboro. Belakangan saya tau kenapa hahaha etapi ga perlu diceritain di sini.

Momen serupa juga terulang di saat landing. Ini lebih serem,karena si pesawat seperti ga mengurangi kecepatan padahal uda deket sama landasan. Lha kalo jalan terus dan nyungsep ke laut gimana cobak. Iya, bandaranya di pinggir laut. Dan lagi-lagi ... saya akhirnya tau kenapa si singo begitu. Hhhh....

Satu yang saya banggakan pada pengalaman pertama saya ini, saya ga mabuk udara, ga pingsan, ga kebelet pipis dan ga lupa berdoa. Pengalaman gowal gawil jantung yang mengesankan dan nagih untuk diulang lagi dan lagi *loh.

Sekian.

Berandai-andai soal perempuan

Ini ada pertanyaan ajaib : kalo kamu cowok, bakal naksir siapa di KLI*?

pertanyaan sulit karena scope nya cuma KLI, diperluas dikit ga bisa ya yuu??

standar cowok itu palingan bertubuh ideal, berwajah cakep, irit, setia, santun, ga ribet. Ini sih bukan standar ya, uda kayak mendambakan wanita sempurna untuk menjadi pendamping hidup sampai ajal menjemput. Dan yang menurut saya cewek di KLI yang paling mendekati syarat dan ketentuan di atas adalah ng....mmm...sape ye? *percayalah saya sedang berpikir keras, banget!

Oke, I pick Rita Nurhayati, teteh Rita.
Alasan: 
1. Baek hati
2. Ramah
3. Kadang sedikit innocent
4. Tempat curhat yang menyenangkan
5. Ini paling penting "Kalo marah, bakal langsung rajin bersih-bersih"
6. Bohay juga, enak dipandang 
7. Kuat jalan (partner boss yang oke banget buat muterin pasar atau explor tempat baru)

Ini berdasarkan pengalaman saya seatap dengan teh Rita, maksudnya sedivisi dulu. Yah, kalo saya jadi cowok sih, pengennya yang begitu secara saya kan ga perfect jadi milihnya cewek yang mendekati perfect biar nyaman gitu. 

Saya ga memasukkan SARA ya di sini, hanya memasukkan karakter semata. 

Sekian, 

*segera kembali ke dunia nyata* 



My Work Space

Hey manusiaaa.....

arisan blog kembaliiih, anyway, tema pertama di tahun 2016 ini adalah my work space. Sesungguhnya ini bisa diinterpretasikan macem-macem si, tapi yang nyangkut di kepalaku cuma meja kerja di kantor yang 1x1 meter ajah.

Duluuuu, 4 tahun yang lalu, meja kerjaku ya sebuah meja dan seperangkat komputer dibayar tunai. Ga ada yang menarik selain yang duduk di situ *ehem. Tantangan yang aku hadapi dengan meja kerja lama adalah gimana itu meja bisa naikin mood kerja. karena eh karena, maap2 ya, warnanya ga cerah, trus ruangannya juga rada berantakan. trus mood nya apa donk kala itu? bobo! hahahahaha

Move on..
Setelah pindah divisi, yang mana semakin bikin lengket and mager di meja, demi langit dan bumi yang indah permai, suasana pun berubah. Apalagi dari Desember 2015. Kami sedivisi diusir pindah lantai. Syedih, tapi seneng juga sih soalnya sebagai konsekuensi dari kepindahan itu adalah ruangan baru dan penataan baru dengan cubicle gitu. Di divisi yang lama, aku pernah menyambangi kantor vivanews, dimana ruangan kerjanya lumayan menyenangkan dengan penataan cubicle yang berkelompok. Ga ada laci segedhe gaban, ga ada barang-barang menunpuk. Warna dinding dan cubicle-nya harmonis. Sempet membatin, andai di tempat kerjaku ditata kayak gini, pasti kesan abdi negara yang males dan suka ngorok sedikit terhapuskan (sedikit loh ya).

Eh ga taunya kesampaian juga angan-angan tadi. my work space sekarang jadi lebih rapi, warnanya cerah...yaa lumayanlah daripada yang dulu jadul gitu. Efeknya apa coba? sebagai pegawai yang 8 jam waktu kerjanya dihabiskan di meja kerja, penampakan/rupa meja kerja itu penting. Membangun mood supaya semangat dan happy setiap hari itu kan ga gampang yaa...

That was the good part. Bad news-nya adalah masih ada juga binatang-binatang macam tikus, kecoa dan semut yang menyuramkan wajah meja kerjaku. Ga cuma mejaku doank si, meja yang lain juga terancam. Banyak pipis tikus di sudut-sudut ruangan atau meja. Banyak juga eek tersebar dimana-mana. hiiii...jijay bajay anjaaaayyyy.....

Pokoknya initinya sih, meja kerja yang sekarang lebih nyamanlah dari yang dulu. Lebih rapi, lebih teratur dan ketahuan banget kalo ada yang jorok atau enggak.