Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

My Dream

Gegara masalah pergigian akhirnya lewat juga nulis blog...kena deh hukuman..fyuuh.

Baeklah, tema hari ini adalah persembahan dari saudara haruadi yaitu Dream. Apakah ini ulasan mengenai salah satu band dunia,lagu anak-anak atau hal lain?? Daripada penasaran,saya simpulkan sendiri aja. Dan semoga ini ga keluar dari maksud si empunya tema.

My dream adalah, setidaknya untuk saat ini sih, jam kerja normal (8 hours) dan transportasi publik yang nyaman (plus cepat).

Alasannya.
Jam kerja di kantor saya itu ga wajar ato kelebihan. Di saat instansi lain 8 jam, kantor saya 9 jam. Kelebihan 1 jam bagi emak-emak macam saya itu berarti bunyaak. Dengan 1 jam saya bisa nyampe rumah lebih awal, ini berarti bisa ketemu anak lebih cepet. Berhubung saya rakyat jelata yang mampunya beli rumah di daerah pinggiran Jakarta, masuk provinsi lain malah, maka jangankan 1 jam, 5 menit pun berasa sangat berharga. Bahkan saat bulan ramadhan pun kantor saya jam pulangnya beda sendiri. Yang lain pulang jam 3 sore, kantor saya sih ga sombong,jam setengah 5 cyin (lebih cepet 30 menit doank).

Alhasil, buka puasanya ya di dalem kereta. Ditengah "umpel-umpelan" pengguna krl yang lain,yang kebanyakan puasa juga, yang kalo ngobrol ga nyadar kalo napasnya uda bau naga plus kaos kaki (namanya juga lagi puasa), yang bau keringetnya juga aduhai. Jadi wajarlah saya bermimpi, semoga suatu hari nanti pasti kan bercahaya *eh malah nyanyi, taruhan yang baca kalimat barusan pasti sambil nyanyi juga kan?* , one day ada yang bener ngikut aturan MenPANRB. Jam kerja 8 jam, selebihnya diitung lembur. Dan bulan puasa pulangnya jam 3 sore. Amiiin ...

Yang kedua masalah public transportation. Saya bermimpi suatu hari nanti ada kereta cepat depok-jkt, yang kira-kira butuh waktu 10 menit doank. Biar ga perlu terlalu pagi buta berangkat kerja. Biar masih bisa nyiapin keperluan suami dan anak. Apalagi kalau keretanya on time dan frekuensinya banyak, jadi orang-orang ga bakal bar-bar banget rebutan kursi di kereta karena frekuensinya banyak. Kayak di singapur gitu. Tiap 3 menit ada kereta lagi dan lagi.

Dengan begitu badan jadi ga terlalu capek, betis ga terlalu kekar, hati happy. Dijamin orang bakal males punya banyak-banyak mobil. Orang bakal lebih milih public transportation.  Ga cuma kereta aja sih, tapi juga angkot atau bus. Bebas copet and bau. Bebas macet. Keren ga tuh.

Demikian mimpi saya. Semoga dikabulkan, amin.

No comments:

Post a Comment