Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Dream Job

Sulit, ini dream job pas masih kecil ape uda gedhe ya jes? *temanya jejes*

Saya terlahir di keluarga abdi negara yang konon katanya kalo orang tuanya PNS maka anaknya ga bakal jauh-jauh profesinya dari PNS. Well,antara iya dan tidak sih.

Masalahnya, sebelum jadi abdi negara (juga), saya juga pernah mencicipi rasanya kerja di swasta. Pertama, waktu masih bener2 fresh graduate (S1). Saya iseng-iseng ngelamar di salah satu bimbel di Jember,namanya SSC (masih ada ga sih ntu bimbel?). Padahal ga niat banget, eh ketrima. Sebulan kerja jadi tentor, saya ditawarin jadi karyawan juga. Yaah daripada nganggur,sambil nunggu pengumuman beasiswa S2, saya iyain aja. Dengan gaji 300 ribu (thn 2007),saya resmi jadi karyawan merangkap tentor.

Senengnya adalah punya penghasilan sendiri. Trus sedihnya?buanyak. Kalo dipikir2, dengan gaji segitu saya semacam bekerja rodi. Apalagi waktu musim2nya mau masuk umptn/spmb/snptn. Sebagai karyawan, saya harus ikut dalam proses penggandaan materi dan try out (nyeteplesin lembar2 soal yang ribuan itu dari pagi ampe jam 10 malem), marketing dari satu sekolah ke sekolah lain, plus ngajar juga. Rasanya kaki jadi kepala, kepala jadi pantat. Cuapeeek ga ketulungan. Thanks to UGM, the nightmare had finally ended setelah saya dapet email yang menyatakan saya bebas rodi, eh ketrima beasiswa ding.

Dan ada beberapa pekerjaan lain yang pernah saya lakukan dulu, macam ikutan bikin buku pelajaran anak SD sampe jualan rujak es krim pun pernah saya lakuin (bareng temen). Dan semuanya swasta. Kalo ditanya, dream job kamu apa? Yang jelas bukan guru dan polwan karena prinsip saya dulu adalah ga pengen punya kerjaan yang sama dengan orang tua. Ga seru aja gitu kalo sama, kurang berwarna *tsah. Dan impian saya dulu adalah kerja yang jauh dari rumah syukur2 bisa keliling dunia. Terlalu muluk si iya banget. Pikiran sempit saya, yang bisa kayak gitu adalah dosen. Kenapa? Dosen dituntut untuk selalu berkembang, update ilmu, bikin penelitian. Kayaknya jadi dosen tu kok menyenangkan banget. Tapi saya tau diri, otak belum nyampe. Banyakan dodolnya daripada pinternya hehehehe.

Opsi kedua selain dosen adalah penulis. Sekali lagi, menurut saya penulis itu bisa explorasi apapun,dimanapun,kapanpun. Punya dunia sendiri gitu. Tapi kembali, kemampuan nulis saya ya sebatas blogging gini, manalah mungkin ada yang mau baca selain kamu..iya kamu..temen2 arisan blog. Hahahahaha....

Pada akhirnya, cita2 saya untuk punya profesi yang berbeda dari kedua orang tua tercapai. Dan saya sangat mensyukuri itu. Jadi kalo pulang kampung, ketemu sanak famili, saya bisa punya panggung sendiri, narsis dikit kan ga papa yah *emang nyanyi. Manusia boleh berencana, Yang Maha Tau juga yang menentukan. *Ehem. Jadi abdi negara menyenangkan juga kok, ga surem2 amat. Namanya profesi kan ya selalu ada enak ga enak, nyaman-ga nyamannya. Tinggal kitanya aja, mau dibikin asyik atau enggak hehehehe.

2 comments:

  1. "Tapi kembali, kemampuan nulis saya ya sebatas blogging gini, manalah mungkin ada yang mau baca selain kamu..iya kamu..temen2 arisan blog. Hahahahaha...." ~~> gw ngebayangin ketawa durjana lo

    ReplyDelete
  2. bwahahahahahaha.....dasar visual!

    ReplyDelete