Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Apa itu cinta?

Tema pamungkas yang bener-bener bikin jidat berkerut-kerut kayak jeruk purut. Eh tapi, jangan sedih, saya punya jurus ampuh untuk menaklukkan tema ini...hah!! *bauk ih puasa*

baca baik-baik ini ya...
teori cinta a.k.a. kentut*

cinta itu kayak kentut, ditahan sakit, dikeluarin malu;
cinta itu kayak kentut, hanya memberi tak harap kembali;
cinta itu kayak kentut, bisa menyerang siapa saja;
cinta itu kayak kentut, bisa memabukkan sepasang makhluk Tuhan (or more);
cinta itu kayak kentut, tak tampak wujudnya tapi jelas adanya;
cinta itu kayak kentut, tak dapat dilihat, hanya bisa dirasakan;
cinta itu kayak kentut, terkadang kita malu mengakuinya...

hmmm....jadi menurut saya, cinta itu kayak kentut, ya kurang lebihnya sih begitu. Bagi seseorang yang sangat ga romantis kayak saya, saying I love u ke siapa aja tu susah banget. Tipikal yang pasti-pasti aja, mewujudkan kecintaan dengan perbuatan, perhatian atau kasih sayang, bukan sekedar ucapan dan rayuan *eaaaa....

Jadi misalnya saya lagi cinta banget sama motor, ya saya mandiin, service, pokoknya full perhatian deh sama itu motor. Cinta sama tumbuhan, ya disiramin, dikasih pupuk *walo akhirnya mati juga tu taneman. Pokoknya gitu deh, ga selamanya anak sastra tu nyastra kan?? macam perkataan si comic, ga selamanya komedian harus lucu atau iko uwais mo ngapa2in musti silat dulu. heheheh

Baiklah, pada intinya ya in *fokus ke iin sebagai pemilik tema* cinta itu terserah tiap manusianya dah mau dimaknai apa dan disikapi dengan cara apa. Kalo masih ragu lo sedang ngerasain cinta ato ga, ya coba lo pikirin, sedang mengalami tanda-tanda teori kentut di atas ga?? hahahahahaha

*diambil dari novel Pocongggg

No comments:

Post a Comment