Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Setelah Nonton Madre the movie

Hai penggemar karya Dee, uda pada nonton Madre donk yah ....

Film Madre ini berkisah tentang seorang pemuda Bali Tansen Roy Wuisan yang merupakan seorang surfer yang suka traveling mencari ombak yang tinggi sekaligus blogger aktif. Dia sangat suka dan menjunjung tinggi kebebasan. Tapi, begitu dia mendapati dirinya adalah seorang cucu dari seorang pengusaha roti asal Bandung bernama Tan Sin Gie, hidupnya berubah. Dari almarhum kakeknya, dia mendapat warisan berupa toko roti Tan de Baker yang udah ga beroperasi lagi a.k.a mati. Tapi, Tan de Baker masih memiliki sesuatu yang masih hidup, yaitu Madre-biang roti yang selama ini menjadi resep rahasia kelezatan roti-roti Tan de Baker.

Awalnya si Tansen cuek sama warisan kakeknya itu, bahkan dia berniat menjual Madre kepada Meilan Tanuwidjaja-seorang gadis pengusaha toko roti modern Fairy Bread yang menggemari tulisan Tansen di blog. Tapi, karena terenyuh sama semangat penjaga Tan de Baker beserta mantan pegawai-pegawainya yang uda ga muda lagi, si Tansen ga jadi ngejual Madre. Doi malah bertekad untuk menghidupkan kembali Tan de Baker.

Sebagai pembaca novel sejati, film ini sangat aku tunggu untuk jadi korban celaan-ku. Ada hal-hal yang menurutku sedikit mengecewakan. Madrenya tuh kurang dapet filosofinya, kurang dapet sakralnya. Jadi kalo orang yang belom pernah baca Madre, trus nonton ini, tu orang bakal ga bisa ngerasain kesakralan Madre. Padahal Madre di sini adalah "tokoh" utama yang punya filosofi hidup yang dalem.

Kalo dari sisi pemainnya sih, Vino G Bastian sebagai Tansen udah oke banget. Tampilan emosinya stabil dan chemistry-nya sama si Meilan (Laura Basuki) cukup kuat. Trus, biang lucunya yaitu Pak Hadi (Didi Petet) bikin film bernuansa komedi romantis ini nyaman untuk ditonton ga ngebosenin. O iya, yang bikin aku gemes sepanjang film adalah WIG si Vino....jadi di film ini si Tansen rambutnya gimbal kayak alm mbah surip gitu.  Daaaan, tu rambut beneran ga alami (PR nih buat make up artist Indonesia). Vino keliatan banget kalo pake wig. Gengges. 

Emang ga gampang sih ya mengadaptasi karyanya si Dee yang punya kadar filosofi tinggi, super duper keren. Apalagi di film ini, Dee ga dilibatin seperti di Perahu Kertas. Jadi wajar deh kalo sedikit berkurang kedalaman ceritanya. After watching this movie....aku langsung nyari Jl Braga (setting Toko Tan de Baker) di Bandung, karena kebetulan besokannya aku main ke Bandung. Trus jadi kepo gitu sama roti, ngebayangin biang rotinya (baca:madre) Breadtalk, Jco, Dunkin' Donnut....Ng..tapi efek langsung dari nonton film ini adalah laper!!! *waspadalah...waspadalah..*

Oks, sekian ulasan ngaco dari saya...jika ada kesamaan tokoh, tempat dan tulisan, harap diacuhkan saja. Karena sumpah, saya ga sengaja... *angkat tangan tekuk satu kaki*.

lumayanlah  





No comments:

Post a Comment