Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Operasi Amandel

Here we go
Jumat, pukul 08.00 pagi setelah semalem dirawat, aku dibawa dari kamar perawatan menuju Ruang instalasi bedah lantai 2. Aku ga sendiri, di sana sudah menunggu 3 orang pasien lainnya dengan pembedahan yang berbeda tentunya. Setelah ganti baju operasi, suster membawaku memasuki lorong yang segalanya serba putih. Mirip banget kayak di film2 gitu. Sambil terus berdoa, mataku ga bisa berhenti mengamati detil lorong itu yang polos tapi misterius banget.

Masuk ruang operasi,
Setibanya di ruang operasi, aku manjakan mata ini dengan seisi peralatan operasi. Ada lampu bulet pipih super gedhe, alat deteksi jantung, selang, pokoknya semua alat-alat medis tertata rapi. Pertama-tama, tanganku dimasuki jarum infus, badanku dipasangi semacam kabel sebut saja alat deteksi jantung. Jadi aku bisa denger suara denyut jantungku sendiri, lagi-lagi kayak di tv. Semua orang dengan sigap bergerak sesuai dengan tugasnya. Seorang dokter kemudian menghampiriku, berbisik "berdoa ya dik". Trus si bu dokter bilang lagi, "ini agak sakit ya obatnya..."...setelah itu bu dokter menyuntikkan cairan itu di selang infusku, memang agak ngilu mengakar di tangan tapi setelah itu bip! Aku uda ga inget apa-apa lagi.

Sadar,
diantara dua dunia, aku bisa denger suara orang-orang di sekelilingku tapi aku ga bisa melek! Haduh, susah payah aku berusaha membuka mata. Ada rasa nyeri dan sedikit perih di tenggorokan. Sedikit demi sedikit kesadaranku balik lagi, tau-tau aku uda didorong menuju ke kamar perawatan. Operasi selesai, kata seorang teman yang nungguin, proses operasi hampir 2 jam. Ok, so it's done finally.

Ini dia amadelnya..hiiii
Di kamar,
"ini amandelnya fit," kata si Yuli. OMG, bentuknya bener-bener mengerikan. Ada yang suka bakso urat?? Hah, that's my amandel looks like. Dua bola yang satu kecil yang satunya agak besar sih, tapi overall dua-duanya termasuk besar untuk ukuran amandel yang normal. Hal pertama yang aku lakukan adalah minum air es sebotol penuh, nyeri, sakit, ga peduli. Katanya itu untuk membantu pembekuan darah di lukanya. Trus makan es krim. Sementara ini aku belom boleh makan yang kasar2 selain bubur. Bubur aja harus yang super duper haluuus....krn susah dapetin bubur halus, apa boleh buat, aku mengakalinya dengan makan bubur bayi, jeli dan yogurt. Hari ini obatku uda habis, tapi tenggorokan masih nyeri...harus sabar....

4 comments:

  1. Get well soon, Mbak.... G'luck ya.

    ReplyDelete
  2. terima kasih Malik ...pye kabare Yogya rek? wes suwi ra sobo angkringan hahahaha

    ReplyDelete
  3. Halo, apa kabar mbak fietha?? Maaf neeh,aku mau tanya, mba fietha operasi amandel dirumah sakit mana?? dan berapa biaya nya?? Soale aku juga ada amandel yang harus cepet2 diangkat, sudah sakit dan sangat mengganggu sekali..mohon infonya yah mbak fietha.. terima kasih..

    ReplyDelete
  4. Hai mbak Rina, sebenernya ak uda ceritain dari proses awal di posting2 sebelumnya. Ak operasinya di RSPAD GAtot Soebroto Jakpus karena ak pake ASKES jadi harus di RS Pemerintah. Pake ASKES ga ada biaya sama sekali kecuali obat-obatan yang ga ditanggung ASKES, ga sampe 100 ribu. Tapi kalo mbak ga pake ASKES, biaya operasi bisa antara 2,5-5juta mbak. Semoga bermanfaat n cepet sembuh yaa...

    ReplyDelete