Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

passport making

heiho! meet me again, berdosa banget nih uda lama ga nyambangi nih blog. It just because of my flat life here...heuheuu. Now on I think I'm gonna tell you about passport making, yup aku berencana bikin paspor guys. Bukan karena dalam waktu dekat mo ke luar negeri sono tapi ... well...apa yaah... ikut2an?? bukan, gaya2an? ga juga. Jadi apa donk? ga tau, aku juga ga yakin sih, just prepare that if I have to go abroad suddenly hahahaha norak and cupu banget ya alasannya? honestly, that's my reason...wkwkwk

OK, awal dari sebuah langkah adalah informasi atau data, jadi sebelum memulai perjuangan pembuatan paspor yang di otakku adalah ruwet bin njelimet (you know how Indonesian bureaucracy), aku googling aja cari website resminya kantor imigrasi yang deket kantorku. Beruntung tempat kerjaku ada di Jakarta Pusat, jadinya ga terlalu ribet gitu mo nyari kantor2 pemerintah. Then, I opened the web, searching how to make passport, the conditions (documents needed), price, location, etc. 

Dan benarlah sodara2, memang yang musti disiapin itu agak "ribet", kenapa? ya harus bawa Kartu Keluarga dan Akte Lahir asli. Bagi pendatang macam aku ini, persyaratan kayak gitu berarti harus telpon ke rumah a.k.a kampoeng halaman nan jauh di matooo (joged), minta tolong dikirimin dua benda keramat tersebut. Bundaku jadi menduga aku mo kawin lari ke luar negri segala gara-gara aku ga tau alesan bikin paspor, hahahaha lebay banget sih. Selain dua surat tadi aku juga musti bikin surat rekomendasi dari kantor, surat pernyataan bermaterai yang isinya ga pernah bikin paspor sebelumnya (ini aneh banget menurutku). Surat pernyataan bermaterai tadi dijual di koperasi kantor imigrasi itu beserta formulir pengajuannya. dan ah harga surat-surat tadi memang jadi sangat tidak masuk akal untuk dicerna. Tapi biarlah, aku toh juga ga mau semakin ribet. Semua dokumen sudah aku copy termasuk KTP yang harus dicopy di kertas A4 (kalo ga, bakal disuruh foto copy balik which is....in that koperasi hahahahaha).

Day 1, berangkat dari kantor sekitar jam 7an berharap ga kena antrean yang mengular. Sialnya, aku nyasar, muter-muter nyari lokasi kantornya butuh waktu sekitar 20 menit, hadeuuh (kemampuan baca petanya sangat meragukan, ampun dah). Nyampe di kantor imigrasi situasinya masih relatif sepi. Hanya ada beberapa orang yang duduk-duduk deket pos satpam. Ternyata kita harus nulis nama manual di secarik kertas yang dipegang satpam untuk dapetin nomor antrian (what??). Pelayanan dibuka pukul 8.00. 7.45 kami para pengantre ini diminta mengikuti satpam yang jalan memutar menuju pintu belakang gedung, ga heran soalnya bagian depan kantor dan beberapa bagian bangunan sedang dalam tahap renovasi. Kalo yang ini masih bisa dimaklumi sih. Kami naik tangga darurat, padahal ada lift...hadeuuh.

 Meski aku udah baca skema/alur pelayanan di webnya, tapi tetep aja man jd bingung on the spot. Begitu banyak orang yang lalu lalang sementara pak satpam yang pegang kertas tadi mengatur lalu lintas manusia di sini, manggilin satu per satu nama di list untuk ngantre dapet nomor urut. aku dapet nomor 26, and sumpah itu lama bangeeet, aku ulangi lagi, lamaaaa bangeeeet. Jadi setiap orang tu diperiksa berkasnya (yang cuma KTP, KK, Akta lahir, Surat rekomendasi, surat pernyataan and formulir pengajuan tadi, 6 biji doank!!), kalo uda fine dikasih no antrian gitu. Abis itu kita nunggu lagi untuk dipanggil dan sekali lagi diperiksa berkasnya trus dapet secarik kertas kecil berisi hari dan tanggal kapan kita harus difoto and wawancara. for that process I need 3 hours and 45 minutes!!! boook, itu bener-bener pelayanan yang ...no offense ya...buruk. 


Kantor ini kan ada di Jakpus yaa, jadi logikanya para pengunjungnya bakal banyak kan. lha kenapa loketnya cuma ada 3? 2 untuk aplikator manual, 1 (aku ulangi sejuta kali, cuma SATU loket aja untuk aplikator online). 100% aku yakin dibikinin aplikasi online itu tujuannya untuk mempermudah dan mempercepat para aplikator, tapi kalo loketnya cuma SATU yo sama aja. Pendaftar onlinenya ga bisa dibilang dikit, apalagi di era serba praktis kayak sekarang... Huft. Andai hukuman untuk koruptor itu bener-bener hukuman mati yaa...karena aku yakin ini bukan salah sistem, tapi karena salah oknum2 yang makan uang pengadaan.  Jadi kepikiran untuk pindah kewarganegaraan nih.... *garuk-garuk dinding

pic is taken from here


bersambung ....

 

No comments:

Post a Comment