Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Curhatan yang tak dianggap

Pas lagi bengong, beneran bengong ga mikir apa-apa, tiba-tiba hape saya bunyi. Cuma kring 2 detik berarti ada email masuk. Karena lagi ga ngapa2in jadinya saya buka juga email masuk itu.

Ternyata dari teman lama yang nun jauh di belahan dunia antah berantah. Tumben, itu satu kata yang terlintas di batin saya. Isi emailnya cuma dua kalimat, nanya kabar.

Cepat saya simpulkan, dia sedang butuh teman. Saya pun membalas tapi tentu dengan sedikit menahan diri untuk ga terlalu kepo seperti "eh kamu lagi ada masalah yaa...hayoo ngaku aja..hayooo". Well meskipun niat saya untuk melakukan itu sangat besar hehehe

Setelah beberapa kali saling membalas, masih via email lho bukan fasilitas chat, akhirnya usaha saya berhasil juga. Teman saya ini, sebut saja jarwo, ternyata mau curhat. *yaelaah dari tadi kek*

Sebagai teman yang (berusaha) baik, saya bersedia untuk menampung segala curhatannya. Tapi ..eh..kok masalah rumah tangga...waduh. saya dilema, antara gatel pengen nanggepin ala2 saya, sama nanggepin normatif kayak di kolom psikolog. Secara, teman saya ini kan laki-laki ya, mosok saya ngasih solusi ala perempuan... -_____-

Kendala lain, saya ngerasa masih sangat hijau dalam dunia rumah tangga. Ingat! Umur pernikahan saya masih 1 semester alias 6 bulan, masa iya uda pinter yak?! Akhirnya saya milih diem, ga ngebales lagi. Saya ngerasa bersalah, berasa ninggal korban perang di tengah hutan sementara saya melesat jauh di atas kuda *apa siiih

Oke postingan ini sampah banget, tapi harus gmn dong saya? Dilema mendalam .... lagian, temen saya itu random banget yak nyari temen curhatnya? Uda tau saya masih baru, uda dimintain solusi. Parah. Eh..kok makin durjana sih. Auk ah gelap.

3 comments:

  1. Meskipun pemain baru tapi mbak fita kan sudah banyak pengalamannya. Jd udah dianggap pemain lama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mosok? Tapi believe me, they are different world to face. Beda banget antara dunia pacaran sama rumah tangga. Perspektif yang dipake dalam menghadapi problem harus lebih luas dan mendalam. Ga bisa semudah dan seenteng pas pacaran wkwkwk. Bisa diibaratkan nulis skripsi vs thesis. Tar kalo Malik uda pindah dunia, baru ngalamin deh. Btw, uda siap sebar undangankah?? :D :D

      Delete
    2. Masih lama mbak. Kyaknya harus mempersiapkan byk hal dulu. Masih gak pengen terikat... Hhe

      Delete