Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

First Crush

Ini tema blog minggu ini. Sepakat kalo semua anggota pada rada gimanaa gitu sama ni tema *lirik amel dengan tatapan durjana. Tapi yasudlah, mari kita selesaikan sekarang juga...

Usia saya mungkin masih-masih sangaaaaaaaat muda pas pertama kali suka sama lawan jenis (pesen Amel harus manusia ni objeknya). Kayaknya pas umur 4,5 tahun deh, iya itu pas saya sekolah TK. Cinlok sama pasangan karnaval...eaaa...Cih!

Namanya Rama Zakir. Usia, ya sama kali ya ama saya, wong kita satu kelas, satu angkatan, satu sekolah. Anaknya baik, pemalu, suaranya serak-serak basah, giginya gingsul, kalo senyum ato ketawa tu keliatan maniiiis banget semanis gulali. 

Alkisah, di desa saya setiap Agustus selalu ada karnaval. Semua sekolah pasti berpartisipasi , tak terkecuali TK saya. Nah, TK saya berpartisipasi dengan pawai pahlawan nasional, saya kebagian jadi RA Kartini. Tapi pas hari H saya kabur, menolak keras dipakein konde dan kain panjang! Tapi jangan sedih, rangkaian acara Agustusan bukan cuma karnaval, jadi ada persembahan berupa kesenian yang digelar di kecamatan pas malam penyerahan hadiah bagi para pemenang. Nah, sekolah saya ngeluarin tari dansa (nari ala barat, pake baju princess dan taxedo, berpasang-pasangan, sebutannya begitu sih), sama deklamasi (baca puisi). Karena saya termasuk salah satu anak TK yang hits (baca nakal) jadi saya ditunjuk untuk dua persembahan tadi. 

Kebetulan partner dansa saya adalah si Rama ini. Sebelumnya saya ga pernah perhatiin tu bocah. Secara saya cuek dan suka sibuk ngrebut mainan yang saya pingini dari temen2 yang lain yaa (iya, kedurjanaan memang sudah ada dari balita). Di gerakan dansa, ada part dimana saya dan Rama harus berpegangan tangan, berputar habis itu Rama harus merangkul pundak saya (pake satu tangan ya, tangan yg lain gandengan sama tangan saya) sampe turun pentas. Nah, momen2 itu kayaknya yang bikin deg-degan. kan latihannya ga satu kali ya, trus si Rama juga terlihat tersipu-sipu gitu. Hihihihi

Singkat kata singkat cerita, sejak saat itu saya dan Rama diledekin mulu sama temen-temen. Bahkan ketika kita SD dan satu sekolah lagi, semua temen secara sepihak mendeklarasikan saya pacaran sama Rama. Di dinding sekolah banyak tulisan FITA dan RAMA dibingkai gambar love. Yaelaaah, emang saya suka??? Suka juga sih lama-lama...HAHAHAHAHAHA. Rama yang pemalu, si hitam manis yang matanya terlihat selalu mengagumi tingkah polah saya (dia pernah bilang itu pas SMA), resmi menjadi cinta monyet saya meskipun kita ga pernah bilang ├┐uk kita pacaran". Ketika SMP kita pisah sekolah, pun SMA. Jadi saya ketemu lagi sama Rama pas SMA, itupun ga sengaja. ngobrol sesekali trus ziiiing....ilang lagi dia. 

Pas SMP saya ketemu sama anak laki-laki yang 360 derajat and 100 persen beda sama Rama. Tengil, suka bikin onar, tapi tinggi, pinter main basket, pinter mainin gitar dan gamelan, agak norak yang ternyata sekarang jadi suami saya (uhuk, biar kalo baca tulisan ini dia ga ngambek). 

Jadi saudara-saudara, Rama Zakir adalah cinta pertama saya, tapi pacar pertama saya bukan dia. Pacar pertama saya adalah teman SMP yang saya benci mati-matian waktu itu gara-gara tengilnya ga keruan. Dan ternyata pacar pertama saya itulah yang sekaligus menjadi pacar terakhir (baca:suami) saya. Uda jauh-jauh merantau ke Jember, Jogja, dan Jakarta, ketemunya ternyata sama pacar pertama, yaudah deh dikawinin aja wkwkwkwkwkwk *peace suamiku :p 

*tetiba mules


 

9 comments:

  1. Replies
    1. Wardah: eh, elo cie in gw sama Rama ape ama laki gw? xixixixixi

      Delete
    2. ama yang bikin lo mules, durr :))

      Delete
  2. SAH! lo punya gen durjana! hahahahahaha... tapi, laki lo tau nggak ye?
    Emang klo jodoh gak kemane.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga laki gw ga baca tulisan ini, Amin Ya Allah *berdoa kayak di sinetron pake mukena hits+make up lenong

      Delete
    2. *langsung kasih link via bbm ke laki lo Hahahaha :D

      Delete
    3. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. "giginya gingsul, kalo senyum ato ketawa tu keliatan maniiiis banget semanis gulali."
    nah ternyata kannn, ketauann kedurjanaan lo kenapah ama gingsul gw en pindoh..
    ngaku aje kalo ngFans dahh *uhuk uhuk hahahhahaa

    ReplyDelete
  4. ending ceritanya keren deh ... ah cinta monyet itu lucu ya

    ReplyDelete