Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Peristiwa Nyebelin tahun ini

Oke, saya uda ga sabar nulisin ini.

Jadi kemarin satu subbagian di kantor saya mengadakan rapat yang membahas iklan. Iklan kan ada ilmunya ya, jadi kita ngundang narasumber dari UI, knowledge sharing. Nah, kegiatannya ini dijadwalin berlangsung selama 3 jam. Break 30 menit buat shalat maghrib dan makan malam.

Sayangnya, narasumber kami ga bisa stay 3 jam penuh. Makanya, saya dan 2 orang teman lainnya bela-belain melewatkan makan malam yang lezat demi meraup ilmu sebanyak-banyaknya dari narsum. Nah, kita sebut saja dia wahid (LOL), temen beda divisi yang nyentrik ini sepanjang rapat cuma diem aja, sesekali manggut-manggut. Intinya dia pasif aja sih.

Di ujung rapat, ketika rapat uda mau diakhiri oleh pak bos tiba-tiba si wahid ini mengajukan pertanyaan. Yaa kami pikir satu pertanyaan si oke. Tapi tanpa diduga, pak narasumbernya malah ngasih penjelasan panjang lebar. Sementara, di salah satu sudut ruang rapat, saya dan dua orang teman lainnya uda kasak kusuk. Perut kami uda berontak, lapar maksimal. Ampe bunyi malah (lirik jejes). Ga lama kemudian, si wahid melempar pertanyaan lagi .... dan karena ntu pertanyaan menandakan bahwa si penanya ga mudheng2, maka narsum kembali menjelaskan panjang lebar. Lebih panjang malah dari sebelumnya.

Dengan muka compang camping, jilbab kusut, mulut merengut, kami bertiga berusaha bersabar dan menanti keajaiban dari Tuhan agar tiba-tiba si Wahid ini kena petir trus pingsan trus berhenti nanya-nanya lagi. Woooy, laper wooooy .....

Dan akhirnya, setelah 30 menit molor dari kalimat penutupan pak bos tadi, si Wahid nanya lagi!!!!! Wooot??!!! Padahal pak bos uda mau matiin kompi, peserta rapat yang lain uda beberes, dan kami bertiga uda pegang linggis (oke abaikan yang terakhir, terlalu fiktif), si Wahid ga sensitif juga! Akhirnya saya percaya bahwa perut yang lapar bisa memicu perang. Kalo aja saya ga sayang sama smartphone saya yang buluk ini, pasti tu muka uda saya lempar dengan suka rela. Salah seorang teman (yang perutnya bunyi nyaring tadi) berinisiatif untuk kirim pesan singkat ke pak bos, minta supaya rapatnya cepet ditutup karena kita semua kelaperan (ini juga membuktikan kebenaran teori yang menyebutkan bahwa manusia akan mengeluarkan inisiatif dan kemampuan maksimalnya saat kepepet).

Thanks God, bos sealiran ama kita atau mungkin ga tega liat kita yang uda tinggal dua menit lagi pingsan. Rapat ditutup. Cerita lanjutannya uda tau kan? kami makan kayak uda dua hari ga kenal makanan. Laper akut. 

Semoga lain kali si Wahid ga masuk list undangan rapat kami. Blacklist banget deh. 

4 comments:

  1. bwahahahahahahaha... oh , poinnya supaya si wahid gak diundang ya. Atau, timpuk si wahid biar melek pas nanya? hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Could be both!! hahahahaha, duh *elus2 perut

      Delete
  2. Replies
    1. 1. Kalo nanya matanya merem lama
      2. pegawai paling nyentrik di lante 11

      gampang kan? hihihi *malah kuis

      Delete