Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

where's your sensitivity??

Yang pengen aku tulis sekarang adalah hubungan antar manusia dan manusia lain, dimana yang aku rasakan ternyata luasnya pergaulan berakibat pada sensitifitas manusia terhadap manusia lain. Dalam hal ini pengalaman, storage di otak, dan lingkup pergaulan sangat-sangat mempengaruhi cara seseorang untuk bergaul.

Aku nggak punya teori apa-apa soal sosiologi, komunikasi dan filsafat atau apapun itu yang berhubungan dengan kemanusiaan. All I know is my own world. Aku bukan anak gaul, anak dugem apalagi. Pergaulanku dibilang luas si ga luas-luas amat, tapi aku merasa cukup mengenal beberapa karakter orang, teman dan sahabat dari berbagai latar belakang yang berbeda-beda. 

Satu prinsip yang selama ini aku pegang adalah "nggak masalah berteman sama siapapun asal orang tersebut nggak 'ngerusuhin' aku". Aku ga bakal menilai orang lain hanya dari satu sudut pandang sempit. Harus punya banyak arah, perspektif dan sumber untuk menjatuhkan jenis orang macam apa yang sedang aku hadapi. Meski banyak orang yang ngomongin kelakuan jelek seseorang, kalau orang itu nggak jahat sama aku, ga aneh-aneh sama aku, aku akan berteman sama dia. Sebaliknya walaupun seluruh dunia memuja seseorang entah karena apanya, pandai ngomong, cepet memikat simpati orang, bergaya pinter, kaya, temennya banyak dll tapi kalo orang itu pernah jahatin aku,  bikin kesalahan fatal ke aku maka aku bakal tetep ga suka sama orang itu [even aku uda maafin tu orang, tetep aja aku bakal jaga jarak sama dia].

Nah, kelemahanku dalam bergaul adalah ga tegaan. Kalo ada temen yang minta bantuan, aku berusaha bantu meski "keadaan" ga memungkinkan. Aku suka banget menunggu orang mencapai tingkat kesensitifannya [kepekaan] muncul dengan alami. Some people bisa dengan mudah timbul kepekaannya, but some cannot. Inilah yang jadi masalah bagi aku.

Sekarang ini sedang aku rasain akibat sifat ga tegaanku tadi. Jadi ceritanya di kos ada penghuni baru. Selama ini ternyata dia ga pernah ngekos karena dulu kuliahnya di Unpad and doi anak Bandung. She has just got a job in Jakarta. Sebagai debut pertamanya menjadi anak kos, tentu dia masih belum tau "ribet"nya jadi anak kos. Dia cuma bawa baju, selimut, sabun and odol doank. Can you imagine that? 

Kosanku itu kos putri khusus pekerja, jadi semua penghuni jarang ketemu di jam2 kerja. Pulang kerja rata-rata langsung ngendon di kamar masing-masing dengan damai dan sejahtera. Menikmati istirahat malam untuk memulai pagi keesokan harinya di Jakarta. Nah, si Susi [nama samaran] ni [mungkin] ga faham dengan kondisi tsb. Diawali dengan pertemuan pagi2 di gerbang kos, dia kesulitan dengan kunci gembok yang udah agak macet. Aku bantuin dia donk dengan senang hati, riang gembira tralala trilili gitu. 

Ga disangka-sangka itu berlanjut pada sesuatu yang ga ngenakin. Setiap pulang kerja [dia kerja di sebuah bank swasta, pulangnya jam 5 sore] dia langsung nungguin aku pulang and ikutan ngendon di kamarku sampe jam 11 malem. Pertama-tama sih aku santai2 aja, tapi lama-lama aku ngerasa ni anak udah keterlaluan. Banyak maunya and tentu aja ga SENSITIF alias ga PEKA. Harusnya dia tau kan, namanya orang pulang kerja tuh capek, pingin istirahat and menikmati bobo sucinya sampe pagi. Tapi dia malah ngajakin ngobrol ampe doi ngantuk. kagak peduli raut muka lawan bicara yang bete and diem pegang golok dibawah kasur. 

Kita seumuran, tapi aku rasa dia masih kayak anak TK. God, aku tuh ga tegaan, apalagi sama temen. Aku juga kasihan karena doi masih belum punya "apa2" di kamarnya. Katanya dia juga butuh teman ngobrol. But I do need my privacy, aku merindukan kesunyian kamarku yang damai. Meski aku sendiri insomnia, tapi aku terus berusaha nyembuhin tu insom setiap hari. Dengan "melekan" sampe jam 11 tiap hari malah bikin insomku makin parah. Aku uda berusaha kasih tanda-tanda ke dia bahwa aku butuh istirahat. Tapi dia seperti cuek ga peduli gitu. Temen2ku yang lain pada bersyukur karena si anak baru lebih memilih kamarku untuk nongkrong ampe malem. Padahal di kamar lain juga ada TV. Mereka justru nutup pintu rapet2 biar si Susi ga nyamperin ke kamar mereka. Aku ngerti sih, mereka pingin istirahat, privasi ga diganggu, sama kayak aku. 

haduuuwh...mungkin dia musti dibilangin langsung ya. Tapi lagi-lagi aku ga tega. Kalo dibiarin, aku sendiri yang babak belur. Bagi kalian yang mo ngekos, apalagi yang uda gawe, mark these points: beradaptasilah [menyesuaikan diri dengan perubahan seperti lingkungan, tempat tinggal, kerjaan dan teman], ber-asertif-lah [menyesuaikan diri dan menempatkan diri dengan berbagai keadaan, suasana dan waktu] dan yang terakhir bersikaplah tanggap juga solutif. Inti dari poin-poin tadi sebenernya cuma satu [bagiku] yaitu BE SENSITIVE! Karena percaya deh, ketika kamu sukses menjadi anak kos, dijamin kamu bakal sukses dalam hidup bermasyarakat kelak.     

2 comments:

  1. Haha... Kalau dia baca tulisan ini gmn, Mbak??? Mungkin perlu teman dekat dia. Sudah ngerasa cocok dg mbak Fietha... Dibenerin dikit demi dikit. Pasti hasilnya oke.

    ReplyDelete
  2. ga papa, justru bagus kalo dia baca hahaha. Seumuran sama aku kok Lik, masa iya musti diajarin lagi? aku tu pinginnya kalo di kos tu leyeh2, pokoknya doin' something alone-lah. Bukannya males bersosialisasi, seharian kan uda bersosialisasi di kantor,jadi maunya kl di kos tuh waktunya sendiri gt.

    aku jadi males pulang tepat waktu, gara2 ga nyaman aja dkos,sekarang ak sering pulang jam 8 malem. eh dia ga ngerasa juga, malah tetep nungguin. hadeee....I'm not her mom anyway.

    ReplyDelete