Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Make Up Class

Jumat, 30 April 2012 beberapa pegawai Brokoli mengikuti capacity building. Tapi ini khusus pegawai perempuan, kenapa? Karena yang dibangun adalah kemampuan mempercantik diri: make up and hijab class. Jadi yang lekong minggir dolo ye cyiiin hahaha

Make up adalah salah satu hal yang menjadi antipatiku sebenarnya, mengingat dari masih imut mainanku bukan boneka tapi alat-alat perbengkelan pribadi ayah, temenku juga banyakan cowok daripada cewek, olah raga juga yang berbau-bau cowok...intinya make up itu ga banget buatku.

Tapi yah apa boleh buat, sekarang uda nyemplung jadi pegawai humas, mau ga mau good performance itu menjadi hal yang mutlak diperlukan karena namanya aja PR; public relation, ketemunya sama stakeholder kementerian. Ga boleh malu-maluin, kucel apalagi semau gue. Jadilah aku salah satu peserta dengan muka polos, cengo' liat alat-alat make up di depan mata XD

Then berjalanlah make up class itu, ada sekitar 30 peserta dari humas dan beberapa unit lain. Dari yang masih muda smpe yang uda emak2. Di akhir acara ada kuis dan pemilihan tiga make up terbaik. Dan memang banyak sekali tehnik2 make up yang bener baru aku tau, soalnya memang selama ini taunya cuma pelembab, bedak sama lipgloss doank xixixixi

Doorprize dibagikan dengan melempar kuiz. Aku males ikut2an tanya jawab gitu. Aku malah sibuk masang jilbab sana sini, dan akhirnya tibalah saat pemilihan make up terbaik. Mbak mentornya pun berkeliling bak putri indonesia yang mo nyerahin mahkotanya ke pemenang berikutnya. Dan pas berhenti di depanku mbaknya (mentor) bilang "Mbak yang ini..", sambil nunjuk ke mukaku. Aku: "ng......". "Sapa namanya mbak?", suara mbak mentor membuyarkan kebengongan tiada taraku..."Saya mbak? ffitaaa...."jawabku. Yeeee.....tepuk tangan bergemuruh dari seisi ruangan. Aku jadi orang pertama yang dipilih mbak mentor dan menyusul 2 orang lainnya. Aku masih bengong, trus buru2 ngaca...cuma dua kalimat di hati "KOK BISA?!"

Memang di awal mbak mentor uda ngasih prolog bahwa yang dinilai dalam pemilihan best make up bukan parasnya yg cantik tapi aplikasi make up yang diajarin dipraktekin dg benar ato ga. Jadi baiklah, mukaku yang pas2an ini bolehlah berbangga bisa sedikit ngalahin temen-temen lain yang ayu2 n anggun tentunya HAHAHA sapa nyangka coba, aku yang NOL banget sama make up bisa ditunjuk 3 terbaik. Aku balik ke ruangan dengan hati gembira dan 2 hadiah di tangan, lumayan deh...

Tapi bagaimanapun juga I'm still fietha, the nearly tomboy one. hehehe, make up-nya buat acara2 formal aja...kalo daily occasion mah tetep pelembab ama bedak doank kekekekeek

No comments:

Post a Comment