Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Ambil Darah

Hari ketiga aku sowan ke RS.

Setelah ngantri pendaftaran di loket askes dari jam 6.30 pagi berharap dapet no antrian kecil, tetep aja yaaa dapet no antrian 362. Beruntung ada ibu-ibu yang baik hati (entah dari mana) tiba-tiba ngasih no antriannya gitu ke aku. No 240, lumayan and alhamdulillah.

Dari loket askes, aku ke loket Laboratorium. Ebusyeet, banyak bener ya yang ngantri, uda masukin berkas aku naik ke lantai 2, ke bagian radiologi untuk ngambil hasil foto rongtes. Sempet ngintip hasilnya, alhamdulilah normal :D

Ternyata begitu dalemnyaaa :p 

Turun lagi nunggu nama dipanggil di bagian lab. Namaku dipanggil, tapi trus katanya:"karena mbaknya dari departemen, jadi lab-nya di lab pusat ya mbaak...jd jalan ke bla..bla..bla..." Pusing aku dengerin arah jalan yg dikelasin bapaknya.

Wokeh, demi setetes darah untuk diperiksa sebagai syarat operasi, aku jalan dan nanya hampir 3x ke para perawat yang lewat, baca petunjuk arah...jadi kayak jelajah medan pas pramuka di SMP dulu. Ni RS kan luas tralala, again, kaki mulai menunjukkan tanda-tanda kepengkoran.. sabar ya fietha (.)\('́'̀ ) ...

Dapet no antrian 40, belajar dari pengalaman sebelumnya, aku bawa novel Sherlock Holmes donk to kill that f**kin queue time...112 halaman tuntas aku baca. Dan pukul 10.20 akhirnya darah ini disedot hakakakak. Pake cek pembekuan darah lagi, telinga ditusuk jarum habis itu diitung waktu pembekuannya...baeklah....



Hasil diambil besok pagi, rongten and hasil cek darah bakal aku serahin ke dokternya besok. Yang perlu dicatat oleh Rumah Sakit yaa....pertama, plis itu prosedur daftar dijadiin satu pintu. Ga tau gimana caranya, pake sistem IT kek, ato apa gitu..., kedua, plis cuplisss ya ibu2 petugas loket, perawat dan siapa aja tuh di RS dikasih standar pelayanan yang prima. Orang sakit kok ya dibentak-bentak, uda tua lagi. Mana sisi pelayanannya? Dan yang terakhir, ini soal fasilitas, toiletnya ancur gilak. Kotor, bau, rusak, wah pokoknya ancur. Trus, hasil lab n foto masa iya harus nunggu 2 hari. Bukannya kalo di laboratorium swasta itu cuma sejam aja ya? Jadi petugasnya yang kurang/ males, atau sarana prasarana yang uda ketinggalan jaman? 

Beneran, habis ini aku harus bikin asuransi non askes, gila aja kalo sakit musti tawaf dulu di rumah sakit for the sake of register?!!!! Aku pikir ini terjadi ga hanya di Jakarta aja, semoga semua rumah sakit bisa menaikkan standar pelayanannya ... karena ga bakal ada ceritanya tu manusia sehat mulu. The sick person will come and go anytime, so please treat us as human...

Kenmochi Chiemi

No comments:

Post a Comment