Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Megah ga = normal

Baru saja aku ikutan tarawih di Masjid kebanggaan negri ini, Istiqlal. Sebenarnya bisa ditempuh dengan jalan kaki saja dari kosanku, tapi karena waktu yang mepet, kuputuskan bawa motor kesayangan. Gerbang Timur dibuka,jadi aku tak perlu memutar untuk memasuki kawasan Istiqlal.

Begitu masuk gerbang, terdengar adzan Isya'. Kupercepat memarkir motor yg tentu saja ngantri and ribet. Masuk teras, aku langsung nitipin sendal japitku di tempat penitipan. Sandal memang wajib dititipkan. Setelah itu aku bergegas naik ke lantai dua, disanalah shalat tarawih dilaksanakan. Untung tadi aku sempat wudhu dulu sebelum berangkat,jadi masih keburu.

Aku melangkah ke area wanita di sebelah kiri. Karena areanya sangat luas, maka wanita tak perlu didiskriminasikan ke lantai atasnya atau jauh di belakang. Aku suka pembagian ini. Di depan sudah ada pentas mini lengkap dg mimbar, di atasnya sudah ada banner super gedhe berwarna ijo (Kenpa sih banner keagamaan ga pernah ada yg warna pink atau ungu muda gitu) digantung pake tali berisi program-program pengurus masjid (baca:Kementerian Agama) selama bulan Ramadhan. TV LCD berukuran sedang bertebaran di dinding depan juga di pilar-pilar raksasa. Lampu penerangannya pun terang banget. Bo' ni masjid emang juara deh, bangga punya masjid yang keren gini.

Ketakjubanku terhenti ketika ada seorang laki-laki berjas dan berpeci rapi maju ke mimbar membawa semacam map yang mirip dipake buat baca UUD 45 waktu upacara bendera. Doi ternyata MC acara "tarawih" ini. Tuh map adalah jadwal acara selama terawih. Ga hanya itu aja, dia juga nyebutin nama-nama para donatur 3000 makanan buka puasa hari ini, jumlah uang sumbangan, program kementerian agama lengkap dengan nama menterinya (titelnya disebutin semua), pokoknya aneh banget deh. Ada baiknya kalo bersedekah, ga perlu diumumin gitu ya. Si MC cuap-cuap hampir selama 20 menit,,,sangat ga penting menurutku dan kok aku de javu ya? Berasa orde baru aja gitu. Kayak di shaf paling depan tuh ada pak Harto. Segalanya serba kaku, serba diatur sesuai dengan protokoler. Hey, ini masjid kan??

Shalat Isya berjalan tanpa cela. Setelah shalat Isya, mas MC maju lagi (hadee), trus doi baca map lagi. Nyebutin sebua nama qori kelahiran 1967, pendidikan terakhir, pekerjaan sampe prestasi-prestasinya di bidang MTQ. Bo' ngapaiiiin sedetil itu sih. Trus, si ibu pun bacain QS An Nisa': 58-61 (cuma 4 ayat!!). Abis ibunya baca ada tukang terjemahnya juga. And u know what, aku yakin 70% jama'ah wanita pada ngegosip ndiri-ndiri. Kaga dengerin 'penampilan' duo maut di depan. OMG, aku ngerasa berada di tempat yang salah, mo pindah ke barisan cowok kok ya ga enak. Secara, aku uda kadung berjilbab gitu.hehe

Selesai pembacaan Al Quran dan terjemahannya "acara" dilanjutkan dengan ceramah. Dalam otakku cuma ada satu pertanyaan, "Nih kapan sih tarawihnya dimulai???"

Sekali lagi MC maju ke depan, membaca lagi CV pak ustad yg mo ceramah which is wasting time a lot. Pak ustad ceramah, guyonannya ala ibu-ibu gosip. Bete, aku ngeluarin Al Quran, nerusin bacaan. Sumpah, saya merasa ini masjid yang...ga normal. Lebih aneh dari pohon mangga berbuah duren

Pak Ustadz lagi ceramah


Yang ditunggu2 pun tiba, shalat tarawih ... Yeeey (sujud syukur ). Sepertinya pake sistem 2 rakaat salam sebanyak 8 rakaat plus witir. Tapi aku ga tau pasti, soalnya setelah rakaat ke delapan, aku cabut. Ambil sandal, bayar. Keluar dari parkiran bayar. Ya Rabb, tiba-tiba saya pingin shalat tarawih di Masjid Kampus UGM atau di masjid desa saya nun jauh di Jawa Timur sana. Masjid Istiqlal ini kok lebih mirip gedung MPR/DPR ya? Saya merindukan masjid yang difungsikan hanya untuk berinteraksi dengan Allah, untuk bermunajah, untuk bersimpuh dan berserah. Bukan untuk berpolitik apalagi ajang pamer budi. Saya kecewa.

[update] Kata temenku ternyata di masjid ini ada dua macam shalat tarawih, 11 rakaat dan 23 rakaat. Masing-masing dipimpin oleh imam yang berbeda. Jadi imam yang pertama mimpin yang 11 rakaat. bagi jamaah yang pingin 23 rakaat, ga perlu ikutan witir imam pertama. Nah abis itu lanjut ngabisin sisa rakaat sampe genap 23. 

2 comments:

  1. pertanyaanya? anda pulang jam berapa? pasti lama-.-

    ReplyDelete
  2. Jam 9 tepat, aku ga ikutan shalat witir karena berencana shalat lagi hehehe

    ReplyDelete