Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Terusir dari Kosan

Pic is taken from here
Mata uda mau menutup ketika pintu kamar diketuk dan terdengar namaku disebut. Mau tak mau aku bangkit, membuka pintu dengan mata separuh merem. "Yaa??"

"Malam mbak Fietha, maaf mengganggu. Jadi begini, kos-kosan ini udah dijual. Serah terimanya bulan depan, jadi seluruh penghuni kos diharapkan untuk pindah paling lambat awal bulan depan. Mohon maaf ya atas pemberitahuan yang mendadak begini. Saya juga baru tadi sore dikasih tau sama bos dan diperintahkan untuk memberitahu semua penghuni kos," kata penjaga kos hati-hati.


Seketika kantukku lenyap demi mendengar kalimat-kalimat penjaga kos. "Hah?? dijual??mendadak banget sih pak?" kataku syok. Teman sebelah kamarku juga ga kalah syoknya, dia sampe jalan ditempat grak gitu hehehe.

"Iya, makanya saya minta maaf tadi. Saya juga bilangnya gitu sama si boss. Makanya dikasih dispensasi sampe awal bulan depan pindahnya, soalnya kan bentar lagi lebaran," sahut penjaga kos.

"Ya tapi tetep aja terlalu mendadak pak, lagian kalo niatnya dijual, harusnya saya dikasih tau donk biar saya ga pasang ac duluan," aku uda mulai emosi jiwa.

"Iya mbak, mohon maaf," pak penjaga kos menunduk galau. Jadi kasihan ngeliatnya.

Baiklah, acara bobo malamku pun terganggu, aku berpikir keras gimana caranya bisa nemu kos baru dengan cepat. Secara kurang 14 hari lagi aku mudik, baru balik hari ke empat bulan depan. Deadline banget tuh. Langkah pertama adalah menenangkan diri di atas kasur, tarik napas dalem-dalem abis itu minum air putih pelan-pelan [alay]. Langkah selanjutnya, kirim message ke temen2 yang juga ngekos, cari info kali aja di kosan mereka ada kamar kosong. Apes, semua kosan temen uda pada full. Panik tingkat psikotes nih aku. 

Kepanikan melanda seluruh penghuni kos. Semua pada buka lappy and search di internet lokasi kosan di Jakarta. Ya Allah...bener-bener emosi jiwa. Cobaan bulan ramadhan kali ya? Sampe sekarang aku masih search kosan, susyeee abis. Ada yang deket, harganya mahal. Ada yang bagus, eh ternyata kos campur cewek-cowok. Ada yang keren,,,lha ternyata di Bandung. Kumaha eta? Sabar ...sabar... menghadapi yang punya kos-kosan tak beretika memang musti punya sejuta layer kesabaran......

Kenmochi Chiemi

4 comments:

  1. hehehehehehe.... kueren-e seh....g onok tepo sliro blast yo kota gedhe kaya jakarta tu?
    wes bali nang kos jogja aje jeng g ada yang ngusir walo 2 bulan telat bayar... hehehehe.... tapi beli jet pribadi dulu, buat proposal trus ajukan sama bang m. nazarudin.... ciamik tho!!!!!!

    ReplyDelete
  2. Yoi, aku ga mendeskreditkan suku yang berbeda dari pemilik kos. Tapi Jakarta justru menjadi buas karena mereka tak punya empati, simpati dan etika terhadap orang lain. Opo keturunan pedagang begitu semua ya??capedewh

    Andai aku bisa memilih, aku yo pingin kerjo di unit kemenkeu di Jogja...adem ayem tentrem lan iso latihan silat sak kesele huhuhuhu

    ReplyDelete
  3. Haha... Belakang kosku masih banyak kos cewek yg kosong, Mbak. Jangan lupa bawa AC-nya.... Sini tak beline. Wkwkwk

    ReplyDelete
  4. lho ya...malah dagangan iki...Wani Piroo???

    ReplyDelete