Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

My First Ramadhan in Jakarta

pic is taken from here

Tahun kemarin aku menghabiskan bulan puasa di Bekasi, dan tahun ini aku bergerak lebih ke Barat lagi; Jakarta. Hari pertama dan kedua, aku belum bisa ikutan puasa, well...keistimewaan perempuanlah :)

Ada beberapa hal baru, meski ga baru-baru amat sepertinya, yang aku temui di sini. Pertama, jam pulang kantor maju 30 menit lebih awal. Kedengerannya menyenangkan, but it is not actually. Kenapa? Umumnya pegawai negeri kementerian lain dan pemda pulangnya justru jam 4 sore [masuknya jam 09.00]. Kemenkeu jam masuknya tetep 7.30, pulangnya 16.30 [biasanya 17.00]. Akibatnya bisa ditebak, yup jalanan super duper macet...semua orang berlomba-lomba ingin sampai di rumah sebelum bedug maghrib terdengar. Alhamdulillah kosanku ga begitu jauh, jadi siksaan macet yang memaksa stress dan emosi jiwa ga perlu terlalu panjang aku terima.

Kedua, cari makanan kudu berebut...ini kayaknya uda lazim dan biasa ya. Sejak jaman kuliah dulu emang begono kalo uda bulan puasa. Tapi aku menyiasati dengan memasak ... semoga bisa hehehe....

Ketiga, mercoon. Di gang kosanku banyak anak-anak kecil yang getol banget mainan mercon. Bahkan suara dar der dor uda terdengar seminggu sebelum puasa tiba. Risih, jantungan dan bikin uring-uringan banget. Untung aja aku ga sakit gigi, kalo ga ...grrrr. Disamping mengancam kuping, mercon juga membuat seisi kos khawatir. Pasalnya, Jakarta ni uda penuh sesak. Perumahan atau bangunan semakin merapat. Kalo percikan api mercon menyulut kebakaran [Naudzubillah semoga ga pernah] gimana coba? sapa yang mo tanggungjawab? Apa emaknya tuh bocah mau? So pasti enggak kan? Jakarta bukan desa yang masih punya banyak tanah lapang yang asyik buat main mercon. ...

Keempat, dari jaman TK, setiap aku nonton acara shalat Idul Fitri di masjid Istiqlal [yang cuma disiarin TVRI only], aku pingiin banget suatu saat nanti ngerasain shalat tarawih di Masjid megah itu. Keinginan itu rupanya bisa terwujud saat ini, InsyaAllah. Jadi aku bakal nyoba shalat tarawih di Masjid terbesar se Asia Tenggara itu. Let see, apa yang bisa aku ceritakan nanti hehe

Sementara itu dulu yang bisa aku ceritain...I'll be back to share another Ramadhan story ... ^^,

Kenmochi Chiemi

No comments:

Post a Comment