Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Lambretta kok ya dipiara =(

Dua hari terakhir aku bikin account baru di Bank Mandiri dan BRI for the purpose of salary hehehe. Tampaklah perbedaan yang mencolok antara keduanya. Tidak bermaksud melebihkan dan mengurangkan salah satu dari bank tersebut, satu kalimat yang pantas untuk menggambarkan mereka yaitu clink vs lambrettaaaa.

Di bank Mandiri pelayanannya efisien dan lumayan cepat, tidak bertele-tele pokoknya so simple-lah. proses pembuatan dll cukup 20 menit aja. Sedangkan di Bank yang satunya...OMG jangan ditanya deh, lambreeetaa!!! Aku dan teman-teman sepakat untuk mengakali "kelambretaan" itu dengan datang lebih pagi bahkan banknya masih tutup. Kami datang dan ngambil nomer antrian. Udah dateng pagi2, tetep aja dapet no urut 27. 

Nah, karena pelayanan CS untuk satu orang aja bisa lebih dari 30 menit, maka aku dan temen2 pun memilih untuk kembali ke tempat kerja. Meskipun tuh bank berada di areal yang sama dengan gedung kami, tapi tentunya kami ga bisa donk ninggalin kerjaan demi nungguin antrian yang lama gila gitu. Mana hari ini bagianku ada press con menteri lagi, jelaslah ga bisa ditinggalin kewajibannya.

Pukul 13.00 aku bersama 2 orang teman yang lain kembali ke bank. Dan betapa kecewanya kami melihat kenyataan yang menyebalkan. Ada ibu2 yang baru datang, tanpa ngambil nomer antrian, nylonong ke CS dan langsung bla..bla..bla... Udah pelayanannya lambreta, ga tertib, loading sistemnya lemot...aaarrtrgggghhhh bikin emosi jiwa. Satpam penjaga pintu yang bertugas mencetin nomer ternyata berbuat curang, masa temanku yang dapet nomer antrian 61 tiba-tiba bisa dapet no 31?? Temenku bilang dia bisa begitu karena "minta tolong" ke satpamnya. Whooott???!!!

Sungguh aku sangat2 kecewa dengan bank ini. Mungkin karena PNS payrol-nya ke situ jadinya tuh bank jadi songong. kayak kita butuh beud gitu ke dia. Masa ga ada standar pelayanannya sih. CS-nya ngetik kayak baru belajar komputer,,,lamaaa gitu. trus antrian bisa dipotong seenak udelnya. begitu satpamnya ditanya, kenapa ibu itu bisa langsung trobos ke CS tanpa ambil nomer, eh si satpamnya cm bilang "yah untuk kepentingan2 tertentu memang ga perlu antri mbak". Padahal setelah si ibu pergi, satpamnya ngambil nomer antrian sbg formalitas untuk si ibu tadi. Bah...aturan macam apa ini??

Semoga kekecewaan ini tidak bertahan lama, mungkin ni bank masih belum bisa seprofesional bank2 swasta. Tapi ya jangan keterlaluan donk. Indonesia, tolong ilangin budaya mengerikan ini

No comments:

Post a Comment