Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Yang coklat, yang ajaib

Hari ini Jakarta berganti-ganti rupa, pagi ceria, siang muram, entah malam nanti berubah jadi apa lagi (dua hari terakhir hujan plus petir yg gila2an kencengnya). eniwei, saya lagi bete nih di kantor. Kerjaan uda beres, maem uda, onlen jalan terus hehehe. Dua hari lagi ada long weekend, saya memaksakan diri untuk "menghilang sejenak dari kekejaman Jakarta. 

Tapi sebenarnya bukan itu siy topiknya (sadar kl uda ngelantur), saya mo membahas sodara sehati sejiwa semanis, setenar dan semahal saya yaitu coklat. Benda yang tercipta indah dari biji kakao ini telah membuat saya jatuh hati sejak sebelum TK. Kala itu, om saya yang super baik dan tidak sombong menghadiahi saya sebatang coklat berbungkus merah dan bergambar ayam jago. Kata om itu namanya coklat, dan sumpah tuh coklat habis mengenaskan tak bersisa dalam sekejab diiringi tangisan kakak yg rupanya ga dapet seupil pun dari saya hahahaha. 

Nah, dari situlah saya pun menggilai coklat. Bahkan dulu waktu SD saya sampe bela2in 3 hari ga jajan untuk membeli sebatang "jago merah". beranjak dewasa, tak hanya coklat batang yang saya gemari tapi ice cream, kue kering, minuman, puding, atau apapun yg berbahan dasar coklat tidak akan luput dari perhatian dan cinta kasih saya. Uniknya, coklat menjadi semacam pelarian saya dari hal-hal yg bikin nyesek di hati macam nilai ulangan yg jeblog, berantem ama anak eksul bola, jerawatan, putus cinta, kiriman telat, laptop ilang, hape dicolong penjahat tanpa tata krama dll (curhat beud).

Setelah makan/minum coklat saya akan merasa senang. EGP dah dengan keruwetan dunia, tsaah! Awalnya saya ga peduli kenapa coklat sampe segitunya membelai mood saya dari negatip ke positip (berlagak gbs bilang F), tapi setelah baca2 di internet, coklat memang punya kandungan ajaib. Setidaknya ada 2 zat yang membuat pemakannya feeling happy gitu; flavonoid dan theobromine. 

Flavonoid katanya sih kaya antioksidan yg fungsinya membersihkan badan kita dari monster radikal bebas. Sedangkan theobromine adalah stimultan pada sel saraf. Intinya, zat kedua inilah yang berperan untuk menimbulkan perasaan semangat dan segar. Bahasa kerennya sih mood elevating effect. So terjawab sudah kenapa kesintingan dan ketidakwarasan saya yang lebay bisa tiba2 kabur tanpa pamit after eating chocolate. Beberapa mantan pacar saya (deew berasa yg paling sering pacaran aje, pdhl...) seringkali nyodorin sebatang coklat, semangkuk es krim, atau sekaleng gedhe susu coklat (dua yang terakhir hoax!) demi menenangkan (baca menjinakkan) saya yg lagi ngambek atau kumat sintingnya. Guess what, cara ini selalu sukses berat hahahaha. 

Saya ingat, dulu (jaman SD gitu) ada seorang teman yang bertanya waktu kita asyik nangkring di pohon mangga depan rumah, "Kalo kamu kaya raya nanti, kamu pingin membuat apa?" Sambil ngemut biji buah mangga saya menjawab, "Bikin rumah dari coklat." ooohhh sedapnyee ...*bahasa malay copas ipin upin.* eengg...bisa ga ya mahar nikahan tu rumah dari coklat??

No comments:

Post a Comment