Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Insomnia

Insomnia adalah gejala kelainan dalam tidur berupa kesulitan berulang untuk tidur atau mempertahankan tidur walaupun ada kesempatan untuk itu. Penyebabnya seringkali adanya oenyakit atau akibat permasalahan psikologis.

Saya adalah salah seorang yang hidup dengan gangguan tidur ini. Kalau diingat-ingat sih, saya mengalaminya udah lama. Tapi baru nyadarnya setelah pindah ke Jakarta. Mungkin dulu gara-gara pola tidur saya yang "njomplang" waktu kelas 3 SMA (sok menganalisa diri sendiri). Kelas 3 SMA saya mengubah pola tidur saya yang tadinya jam 9 malam-5 pagi menjadi 7 malam sampe 10 malam. kok bisa? kegiatan les yang padat membuat saya punya ide pembagian ngawur itu.

So, kegiatan saya di sekolah dimulai pukul 6 pagi (les tambahan pada jam ke nol), jam 7-1 siang pelajaran biasa, jam 2 siang - 4 sore kembali les tambahan. Pulang nyampe rumah udah jam 5 sore, saya beristirahat, shalat dll sampai jam 7 malam. Nah, jam 7-10 malam saya tidur. kemudian 10 malem - 5 pagi saya belajar. Gila kan? percaya atau ga, pola itu saya jalani selama satu tahun penuh.  bukannya ga ada konsekuensi, badan saya akhirnya bobol juga pertahanannya. Seminggu di rumah sakit karena tipes akhirnya menjadi reward dari kekacauan pola hidup saya itu.

Akan tetapi pola itu terbawa ke masa kuliah dan sampai sekarang. Hanya bedanya sekarang saya udah kerja. Waktu kerja saya adalah 7.30-17.00. Anehnya, pola tidur saya tidak bisa mengikuti ritme yang baik. Saya bangun jam 4.30 pagi, berangkat ke kantor jam 7, pulang kerja nyampe kos 17.30. Setelah itu saya akan tetap melek sampe jam 2 malem (bahkan pernah sampe jam 3.30). Badan saya capek, pikiran juga capek, tapi tetep aja ga bisa tidur. what's wrong with me?

Berbagai cara mulai dari minum susu, makan mie, baca, nonton tv, internetan, ngegame, dengerin instrumental, joged2, nyanyi2 sampe meditasi sudah saya lakukan (hanya 1 yg tdk saya lakukan; minum obat tidur). still, insomnia loves me badly. Bulan kedua di Jakarta, saya berjalan kaki dari kos-kantor tiap hari. Saya melewati Lapangan Banteng yang didalamnya ada taman2nya gitu. Seringkali saya melewati orang-orang yang cuek bebek bobok di atas rumput, bangku atau bersandar di bawah pohon. puleees banget. hah, iri dan dengki beud (pengaruh sinetron ga mutu).

Pernah sih insomnia berhenti sekali yaitu ketika kegiatan saya sangat padat tapi teratur. Kejadian ini berlangsung hanya tiga bulan saja yaitu ketika saya membantu salah seorang teman melatih silat pada seorang anak SD untuk persiapan PORSENI. Kebetulan waktu itu saya sedang menyusun thesis dan bener2 limit time. why? karena laptop, mp4 dan flash disc saya ilang dicolong maling keparat ga sopan dan penuh dosa ituwh (dendam kesumat). saya ga punya back up sama sekali padahal tenggat waktu tinggal 3 bulan (saya sudah ngerjain thesis sampe bab 3, jd harus ngulang lagi dari awal). Pada saat yang bersamaan juga, organisasi silat UGM dalam masa TC untuk menghadapi kejurnas dan entah kesambet apa para pelatih dan teman2 malah nunjuk saya jadi manajer. Lengkap sudah, tiga sasaran dalam waktu yang bersamaan.

Maka saya memutuskan membuat manajemen waktu yang super ketat dengan tujuan biar ga keteteran dan tiga kegiatan itu bisa berjalan harmonis. Pagi pukul 8 sampai 4 sore saya mengerjakan thesis di American Corner, 4.15-8 malam berjibaku dengan silat, nongkrong di UKM sampe jam 9. 10 melem-4 pagi tidur, 4-6.30 shalat, nyuci, mandi,dll, begitu seterusnya setiap hari. Saya merasa sehat sekali waktu itu. Tapi begitu kejurnas usai, Porseni berakhir dan sidang thesis rampung, si insomnia kembali lagi dengan liciknya sampai sekarang.

Hmm ... what should I do?   

4 comments:

  1. Keren, Mbak. Kalo misalnya ga capek malah bagus. Temanku banyak yg setiap hari cm tidur 3-4 jam aja. Aku jg insomnia. Sayangnya, tidur tak ganti jam 5 sampe 10 pagi. Biasanya orang2 yg tidurnya dikit itu pinter2. Soalnya byk waktu bwt belajar.

    ReplyDelete
  2. "Orang yang tidurnya dikit itu pintar",benarkah?Lha kalo tidurnya dikit krn begadang nonton bola,siskamling ato cm bengong g ngapa2in juga efeknya pinter gt Lik??hihihihi
    Insomnia itu ga bagus Lik, efeknya nnti bkl dirasain sekitar umur 40an. kl skrg sih g trasa banget.aku pingin aktif silat lg, tp ga ada temeen huhuhuhu

    ReplyDelete
  3. Maksudku yg tidurnya dikit tapi waktu yg lain bisa dibuat belajar. Aku sebenarnya jg pengen kayak gitu tapi gak kuat je. Dari dulu tidurku harus banyak. Hehe... Tapi kayake ga masalahe asal njenengan sehari2nya ga ngantuk. Yg bikin males itu kalo malamnya ga bisa tidur tapi pagi dan siangnya ngantuk bgt.

    ReplyDelete
  4. Asalkan paginya minum susu, siang makanannya sehat, badan ga akan lemes dan ngantuk. yah, yg bisa kontrol metabolisme tubuh kan yg punya tubuh hehehe intinya input dan output diusahakan ga jomplang2 bgt hehehe.

    ReplyDelete