Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Apartemen for Rakyat

Edisi Wow
 
Seorang teman membawa selebaran [promo] apartemen dengan judul di atas. Kalo jaman pak Habibie jadi presiden, namanya apartemen bersubsidi. Apartemen dengan harga yang [katanya] jauh lebih murah di kelasnya. Temenku tadi baru menikah, jadi sekarang dia lebih "serius dan fokus" dalam menata hidup termasuk keuangan.

Maka jadilah doi rajin ngumpulin brosur-brosur rumah, apartemen atau sekedar browsing di dunia maya demi mendapatkan rumah idaman. Jakarta, sekali Jakarta. Kota sejuta kesemrawutan dunia ada di sini. Bahkan untuk membeli sebuah rumah mungil aja [disini] membutuhkan waktu seumur hidup bagi pegawai pemerintah macam kami. Rumah mini yang keadaannya uda kayak wahana rumah hantu aja harganya bisa sampe 750 juta. Bisa bayangin rupa uang sebanyak itu bro? Bisa buat mandi kali tu duit.

Alhasil, para kaum menengah lebih memilih [dengan terpaksa If I may add] hunian di daerah sub urban macam Bekasi, Depok, Tangerang dan Bogor. Termasuk kami-kami ini [nantinya], tapi aku jadi agak tertarik dengan Apartemen for Rakyat tadi. Selain yang letaknya di tengah kota yang tentu agak deketlah sama kantor, harganya juga lumayan. Untuk yang tipe satu Bedroom harganya 220-an juta, 2 bed room 240-an juta. Aku sampe cengo', mlongo abis liat digitnya…garuk-garuk tanah saking stress-nya mikir dari mane dapet duit segitu banyaknya yak?? >0< [tiba-tiba terdengar backsound "Andai ku Gayus Tambunaaan…. :p]

DP nya aja masing-masing 64 juta dan 70 juta, belum cicilannya per bulan yang 1,6 juta and 1,75 juta [selama 15 tahun!!]. Pikir  aja, dengan nominal segitu, kita bisa bangun rumah model sinetron kan di kampung? Aaarghh… bikin mules perut nih. Aku jadi ikut-ikutan mikir akhirnya, ikut-ikutan sibuk berkalkulasi gaji, tunjangan, utang, impian, de el el. Kok jadi ribet sendiri ya??

Kalo boleh request ni buat presiden 2014-2019 [semoga aja Ibu Sri Mulyani yang jadi hehehe], dibanyakin lagi donk apartemen for rakyatnya di Jakarta…tapi jangan mehong-mehong yak [baca:mahal bikin mo bunuh diri]. Biar kita-kita yang "terpaksa" bermukim di Jakarta kota sejuta kesemrawutan ini bisa bernafas lega. Bisa tercukupi kebutuhan papan [rumah]nya. Masa iya kerjanya di Jakpus, rumahnya di Bogor. Jauh amat, kita-kita kan ga mau ni usia kita cuma habis di jalan. Ga menyaksikan matahari terbit dan matahari tenggelam, ooh betapa ruginya.... [alay]

Holoooh….berdoanya uda ampe bermuka melas kayak cinderella dianiaya kepada Allah SWT nih…eksekusinya?? Embohlah, sing penting happy walau di gubuk derita..halah…tambah ngelantur aku. Pokoknya gitu deh. Doa sejuta umat yang pastinya highly recommended to be approved nih hehehe [maksa!].

2 comments:

  1. Susah juga ya bagi pegawai yg netep disana. Kalo bikin rumah mending di Jogja, Mbak. Murah. Sekalian bikin yg banyak. Trus dikontrakin. Atau bikin kos2an aja. Habis itu jadi pengusaha wanita. Atau cari kerja di Jogja. Mengundurkan diri dari pekerjaan sekarang paling enak sepertinya. Tapi nunggu banyak dana dulu. Atau minta pindah aja kalo bisa.... Males juga kalo selamanya terjebak disana.

    ReplyDelete
  2. Bikin rmh djogja utk bisnis itu uda jd slh satu impianku sejak ak kuliah djogja.kl mengundurkan diri dari kerjaan yg skrg sih ... Sayang bgt.inget perjuangannya yg ampe brdarah2 itu hahaha. Tp untuk pindah itu mungkin banget. Tp gbs dlm wkt dkt.msh bbrp thn lg.ak jd bingung, kl ngontrak tu jatuhnya sm aj kyk nyicil rmh (mahal) tp bli rmh pun jg mahalnya amit2. Capedeeewh T.T

    ReplyDelete