Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Kekeringan Lokal

Aku uda pernah curhat ini di akun facebookku, tapi ga detil sih. Jadi daripada nganggur, let me write it down here mate.

Kosanku terletak di pusat kota, boleh dibilang begitu, daerah yang padat percampuran antara perumahan, pertokoan, pertigaan, perempatan, per...pokoknya gitu deh. Sebelah barat kosku ada stasiun kecil bernama Juanda, Sebelah Utara  ada Pasar Modern yang uda ada dari jaman Belanda disebut Pasar Baroe, sebelah Timur sekitar 10 menit ada stasiun Senen dan Selatannya ada Masjid Istiqlal. Kosan ini sebenarnya sebuah ruko tiga lantai yang akhirnya diset sedemikian rupa menjadi rumah kos yang masing-masing lantai ada 5 kamar. 

Letaknya yang strategis dan dekat dari kantor membuatku betah. Delapan bulan yang lalu setelah melakukan pemberkasan di gedung Ditjen Bea Cukai, aku langsung hunting kos-kosan. I have no idea of this area. Jakarta Pusat, yang aku tau Jakarta tuh ya cuma monas atau paling-paling istana negara. Maka setelah survei kantor tempat aku kerja nanti, akupun nekat jalan kaki menyusuri gang demi gang, tanya kanan kiri, nyasar-nyasar ga jelas, sampai akhirnya menemukan kos-kosan ini. Harganya lumayan murah untuk kelasnya, Rp. 500.000. Eits...jangan dibandingin dengan harga kosan di Jogja, jauuuuh.... dua bulan pertama aku jalan kaki dari kos ke kantor. It took 15-20 minutes only on foot. Rutenya, keluar dari gang, ke jalan besar, nyebrang, trus menyusuri trotoar Istiqlal, nyebrang lagi ke Lapangan Banteng, masuk ke lapangan banteng, dan voilaa!! nyampe kantorku deh. So simple, ga pake macet-macetan deh.

Mendengar keluhan dari temen-temen yang selalu terimbas macet baik berangkat maupun pulang kerja, aku tentu sangat bersyukur tinggal di kosku yang sekarang, dan tambah lagi aku sekarang uda naik motor, jadi perjalanan bisa cuma 7-10 menit aja [kadang kalo lagi kalap/kumat ngebutnya bisa nyampe 5 menit aja]. 

Well, itu kelebihannya sodara-sodara. Lets move to the shortage of my lovely boarding house. Kamarku ada di lantai tiga, nomer dua dari depan. Bangunan kosku ini di bagian Timurnya ga ada yang menghalangi dari sinar matahari. It means the wall absorb the sunlight maximally during the day. Jadi kalo pulang kerja, nyentuh tembok, temboknya terasa hangat mendekati panas. Akibatnya, kamarku uda kayak oven raksasa yang bahkan kalo kamu duduk 5 menit aja bakal ngeluarin keringat kayak lagi sauna. Hawa panas ini akan bertahan sampe pagi menjelang. Aku ulangi SAMPE PAGI, so salah satu faktor yang memperparah insomniaku adalah si oven raksasa ini.

Kekurangan selanjutnya baru aku rasain hari Kamis dan Jumat kemarin. Kosan ini ga pake PAM, jadi air yang kami pake sehari-hari berasal dari sumur bor, ga tanggung-tanggung ada dua sumur yang ditanam/digali tepat di teras depan (tentu aja ditutup). Dan di hari yang naas itu kedua sumur tersebut kering. Maka, tanpa babibu lagi aku pun berinisiatif mandi di kantorku tercinta. Kantorku memang asyik, di setiap lantai ada kamar mandi yang modern, ada toilet duduk, jongkok [untung ga ada tolet kayang juga hahaha] dan shower untuk mandi juga beberapa wastafel dengan kaca segede gaban untuk narsis ampe mampus. Jadi dengan riang gembira pun aku mandi disana, tentu datang ke kantornya pagi banget, jam 6. OBnya aja baru datang jam 6.15...hebat pisan deh akyuu...

Kalo artis aji mumpung, aku juga ga mo kalah donk aji mumpungnya. Mumpung ada fasilitas, ga cuma mandi, tapi aku juga keramas...sebenernya mo sekalian nyuci juga hahahahaha. Maka jadilah dua pagi berturut-turut aku mandi di kantor, jadi bahan tertawaan teman sekantor karena biasanya yang suka mandi kantor tuh para cowok ato paling ga hari Jumat setelah olah raga bersama. Jadi inget masa-masa mandi di UKM Silat UGM dulu... habis latihan mandi trus ngangkring. Apakah aku malu? Big NO, daripada kagak mandi coba? 

Alhamdulillah, setelah dibor lebih dalem lagi, akhirnya air sumurnya uda keluar. Semalem, Jakarta juga habis diguyur hujan yang lumayan deras. Semoga air bisa meresap ke dalam lapisan tanah dengan baik. This is Jakarta, the capital city of INDONESIA where anyone can live and make living here. People has to survive against the environment damage. I do have a dream that someday the capital city will be relocated to a healthier place. Jakarta sudah sekarat luar dalem sekarang...bener-bener s e k a r a t.

No comments:

Post a Comment