Karena manusia memiliki rasio maka ia bisa menjadi poros alam. Jangan mau dikalahkan oleh keadaan. Bermimpi dan berjuang seterusnya, selamanya!

Penampilanmu Menipu!

*

Ini kejadian 2 hari yang lalu sore2, di bank Mandiri Cabang Kemenkeu, tokoh cerita: aku, temenku, seorang tersangka dan security.

Jadi waktu itu aku dan temenku pergi ke bank Mandiri di kantor kita dengan maksud untuk membeli token dan mengaktifkan e-banking. Nah, untuk make token, account internet/ e-bankingnya kan harus aktif dulu. Kita berdua diminta mbak CS-nya untuk registrasi e-bankingnya lewat ATM yang letaknya ada dalam gerai Bank Mandiri tersebut. 

Temenku registrasi duluan, tapi pin dia salah terus sampe 3x. Nyerah, akhirnya aku yang maju registrasi. Di belakangku antrian mulai agak panjang. Ada sekitar 4 orang yang ngantri. Temenku yang penasaran kenapa akunnya ga bisa diregisterin, berdiri di sebelahku untuk ngelihat step-step yang aku lakukan. Di belakang antrian, pak security yang ramah sedang mengatur lalu lintas antrian. 

Aku tidak mendapati masalah apapun dalam melakukan registrasi alias sukses. Masalah pun muncul, ketika aku menunggu kartu ATM-ku keluar tiba-tiba dari belakangku udah nyundul aja bapak-bapak [sekitar 30an usianya] nyodorin kartunya ke mulut ATM. Hey, kartuku bahkan belum keluar!!! 

Aku refleks bergeser ke samping karena tuh bapak-bapak deket banget, busyeet. Ga manner banget sih ni orang, begitu kata hatiku. Temenku ga kalah sewot, dia langsung nyeletuk ke tuh bapak "Eh Bapak, biasa aja donk ga usah buru-buru gitu. Temen saya ini kan belum selesai. Gimana sih, ga manner banget!!." Tuh bapak ga peduli and begitu kartuku keluar, dia langsung aja masukin kartunya tanpa basa basi. Ga ada raut malu atau bersalah di wajahnya.

Setelah keluar dari barisan orang yang antri, aku perhatikan tuh bapak2. Postur tinggi, berjenggot tipis, celana ngatung, dan pake nametag Kemenkeu! OMG aku syok, tu orang adalah pegawai Kementerian Keuangan sodara-sodara [menurut lo??] ... aku ga terima. Gimana bisa sih kemenkeu nerima orang yang ga punya tata krama gini. Hatiku mengutuk diri sendiri, mengingatkan bahwa salah kalo menilai orang dari "kemasannya". Secara "penampakan" luar sih tu bapak-bapak memang alim, sholeh, imam masjid atau apalah. Bo' kelakuannya...jauuuh. Kata temenku, "tau ga Fit, tuh orang tadi mepet banget ke lu. Bukan apa ya, harusnya dia ga sedekat itu kalo di ATM, lagian lu kan tadi masukin PIN, harusnya dia memalingkan pandangan ato apa kek...eh malah dia liat-liat. Ga sopan banget!!", temenku masih emosi.

Aku ga menjudge semua yang berpenampilan kayak bapak tadi kelakuannya ga manner, tapi memang sekali lagi SALAH besar kalo menganggap orang-orang yang berpenampilan alim ala ikhwan akhwat pasti moral dan etikanya baik juga. 

Temenku yang masih emosi langsung datengin pak satpam, "pak lain kali kalo ada customer yang ga manner itu tolong diingetin. Masa iya orang belum selesai uda nylonong aja gitu." Pak satpam yang memang tadi menyaksikan kejadian itu menjawab," Iya mbak, tadi sudah saya tegur, katanya dia takut mbaknya mo make ATMnya lagi. kan tadi mbak gagal registrasinya." 

Oalaah...harusnya si bapak tuh ngomong baik-baik donk. Lagian temenku juga ga mau make ATM itu lagi kok. Dia cuma mau liat step-step yang aku lakukan. Temenku itu juga ga pegang kartu, cuma dompet aja [kartu ATM uda dimasukin dompet]. Apa ga malu, tuh ATM ada di dalem gerai banknya, ga ada sekat apapun. Jadi kelakuan ga mannernya itu diliat banyak orang, terekam CCTV...gosh...bener-bener ga habis pikir

Sebaik apapun penampilan anda, semuanya ga akan ada artinya jika perilaku anda tidak mencerminkan kebaikan penampilan tadi. Semua yang membungkus anda itu hanya simbol, simbol itu bisa diartikan palsu kalo perilaku anda jauh dari nilai-nilai dari simbol yang anda usung. Plis deh pak, kita tuh orang Indonesia, orang Timur, saya spesifikkan lagi ya ...umat Islam, mbok ya perilakunya jangan kayak manusia jaman purba yang ga ngerti tata krama, ga ada adabnya. Semoga perilaku ga baik itu berubah suatu hari nanti dan jangan sampe tu perilaku buruk dicontoh orang lain. Amin   

Kenmochi chiemi

*picture’s taken from here 

No comments:

Post a Comment